Linda

Kisah Seorang Isteri

Aku adalah wanita kampung yang diberi didikan agama yang secukupnya. Oleh kerana cinta aku dibuang oleh keluarga kerana memilih Sudin menjadi suamiku. Pada awal perkhawinan memanglah indah dan aku merasakan pilihan aku adalah tepat.

Aku boleh dikatakan cantik berumur dalam 23 tahun, berkulit cerah aku ada iras-iras macam pelakon Tiara Jaquelina tu, kata kawan-kawan aku masa sekolah dulu, ramai jugaklah jejaka-jejaka yang nak buat aku gf lah dan nak buat bini.

Tapi itu dulu. Aku memilih Sudin menjadi teman hidup aku. Masa itu aku baru habis SPM dan bekerja di sebuah kilang aku bertemu dengan Sudin. Sudin ketika itu ialah supervisor aku.

Setelah berkahwin dan mendapat anak pertama Sudin telah dibuang kerja kerana terlibat dengan dadah. Nasib baik mAjikan aku tidak menyerahkan kepada pihak polis, kalau tidak tak tahulah apa nak jadi.

Setelah beberapa bulan pihak syarikat aku hendak mengurangkan pekerja dan akan membuang pekerja, diantaranya termasuklah dengan aku. Aku masih baru ketika itu cuma dapat sagu hati, tak banyaklah sangat.

Pada mula hari itu, hiduplah aku sebagai isteri sepenuh masa. Suami aku masih dengan perangainya itu, kerana sayang aku terpaksa memberi wang simpanan aku kepadanya untuk membeli keperluan suamiku itu.

Ketika itu aku dan suami aku menyewa sebuah rumah kepunyaan sepasang suami isteri, yang ku panggil Pak Aji dan Mak Aji, anak-anak mereka tidak duduk dengan mereka.

Setelah 3 bulan suami aku tidak dapat membayar sewa. Pak Aji telah datang ke rumah aku, ketika itu Sudin sedang bermain dengan anak aku diruang tamu. Pak Aji berbual-bual dengan Sudin dan menyatakan bahawa sudah 3 bulan kami tidak membayar sewa. Sudin meminta tempoh seminggu dua lagi.

Setelah sampai masa yang dijanjikan sekali lagi Pak Aji datang, aku masih tidak berani bersua muka dengan Pak Aji.

Sehinggalah pada suatu hari Pak Aji datang aku ketika itu tengah mandi. Suami aku entah kemana, mungkin kerana lama Pak Aji memberi salam, Pak Aji pun masuk kedalam rumah, suami aku keluar tak kunci pintu ketika itu.

Bermulalah episod hitam dalam hidup aku, Pak Aji telah merogol aku. Aku cuba untuk menjerit, namun takut jiran-jiran pulak mendengar. Setelah puas aku diratah oleh Pak Aji. Pak Aji berkata kalau Sudin balik nanti, suruh dia jumpa Pak Aji. Pak Aji nak suruh aku dan Sudin serta anak aku pindah ke rumah sewa yang lain dekat dengan kebunnya, sambil itu Sudin boleh jaga kebunnya sekali.

Setelah kata putus dibuat, aku dan Sudin berpindahlah ke rumah yang dijanjikan oleh Pak Aji. Perkara yang terjadi pada aku tempoh hari, masih aku rahsiakan.

Setelah 3 bulan aku berada di rumah baru itu, selama itulah Pak Aji akan datang, itu pun masa suamiku tiada. Rupa-rupanya kegiatan suamiku telah diketahui oleh Pak Aji dan setiap kali dia datang dia telah memaklumkan kepada Sudin.

Pada suatu pagi Sudin telah tercakap akan halnya dengan Pak Aji. Dari situlah aku mengetahuinya bahawa Pak Aji menyara Sudin dengan dadah kerana nikmat yang aku alami...

Satu pagi Saida merasa loya hendak muntah.

“Mungkin mengandung” bisik hati kecilnya.

Saida memberitahu Sudin. Sudin kelihatan biasa saja walau pun berkali-kali Saida meyakinkannya mungkin benih Pak Aji, kerana kebelakangan ini setelah Sudin terlibat dengan dadah dia kurang bernafsu untuk meniduri isterinya. Kalau pun dia bersama air yang dipancutnya keluar dengan lesu.

Saida menberitahu Sudin untuk bertemu dengan Pak Aji, kalau Mak Aji ada katakan baja dan racun sudah habis. Kalau Mak Aji tak ada, beritahu Pak Aji yang Saida hendak jumpa.

Selang beberapa jam Pak Aji tiba semasa Saida dan Sudin sedang membersih halaman rumah. Sudin dan Saida menghampiri Pak Aji dan mereka duduk di atas pangkin di bawah pokok jambu bol. Saida memberitahu Pak Aji apa yang sedang dialaminya. Juga menyatakan kemungkinan benih yang sedang hendak subur adalah benih Pak Aji sendiri dan hendak mengugurkan kandungannya.

Pak Aji menghalang tujuan Saida untuk mengugurkan kandungannya dan dia bertanggung jawab dengan syarat Sudin dan Saida merahsiakan semua perkara. Sudin bersetuju dengan syarat Pak Aji sanggup membiayai hidungnya yang berair. Setelah semua kekusutan dapat diurai Pak Aji minta diri untuk pulang dan berjanji akan datang malam nanti.

Tepat sebagai dijanji Pak Aji tiba. Sebelum Sudin melangkah pergi Pak Aji menyuruh dia balik dalam masa dua jam kerana Pak Aji tidak akan menemani Saida tidur kerana Mak Aji ada di rumah. Sambil menunggu Saida menidurkan anaknya, Pak Aji bereihat di katil. Setelah anaknya tidur Saida ke bilik dan mendapati Pak Aji sudah telanjang bulat dengan KALAM-NYA keras mencodak.

“Saida kalau lepas ini dan bila-bila saja Saida mengandung dan pasti yang benihnya hasil dari tujahan KALAM Pak Aji, cepat beritahu dan jangan cuba-cuba untuk menguggurkannya,” Pak Aji bersuara semasa Saida hendak merebahkan badan di sebelah Pak Aji dalam keadaan sudah tidak ada seurat benang di badan.

Bila Saida sudah baring, Pak Aji turun mengosok perut Saida yang belum ketera lagi akan kandungannya. Pak Aji melebarkan kangkang Saida. Sebelum KALAM-NYA dibenamkan, Pak Aji menjilat-jilat alur lurah nekmat Saida.

Setelah puas dan Saida sendiri sudah menyerah Pak Aji membenamkan KALAM-NYA yang disambut penuh takzim dengan satu kemutan mesra oleh lubang lembah nikmat Saida. Pak Aji mendayung hingga lengguh seluruh angkota badan Saida sebelum mereka sama-sama sampai ke puncak jaya yang membuatkan Pak Aji tersenyum puas.

Semasa Saida sedang mengenakan pakaian, Sudin balik dan senyum melihat Pak Aji tersandar di sofa sambil menghisap rokok daunnya. Kami berbual buat seketika sambil menikmati kopi O.

“Sudin, Saida semasa Mak Aji ada di rumah, Pak Aji hendak tukar jadual. Akan datang hanya di sebelah pagi dan engkau Sudin jangan ke mana-mana, duduk rumah jaga anak agar nanti dia tidak menganggu,” Pak Aji bersuara.

“Tahu ajalah kalau benih yang baru ditanam mesti dijirus air tiap-tiap hari baru ianya tumbuh subur,” Pak Aji bersuara lagi sebelum melangkah pergi.

“Saya faham,” balas Sudin pendek.

Pagi esoknya Pak Aji datang dan terus ke bilik tidur. Sudin berada di belakang rumah membersih kebun. Melihatkan yang Pak Aji sudah bersedia, Saida memanggil Sudin untuk memerhati anak mereka yang leka bermain di laman.

Setelah semuanya beres, Saida melangkah masuk bilik sambil menanggalkan pakaiannya. Melihat Saida datang, Pak Aji terus menarik tangan Saida untuk naik ke atas badan nya. Mereka bercumbuan dengan KALAM Pak Aji bergerak ganas di alur ponggong Saida. Kedua-dua tetek Saida dinyonyot silih berganti.

Merasakan yang lurah lembah Saida sudah agak lecah, Pak Aji menyuruh Saida mencangkung di celah kangkangnya sambil Pak Aji menyuakan KALAM-NYA tepat ke sasaran. Merasakan yang kepala KALAM Pak Aji sudah mula hendak menerjah masuk, Saida menurunkan badannya membuatkan KALAM Pak Aji hilang dari pandangan.

Saida memusingkan badannya sambil mencangkung membelakangkan Pak Aji, kerana Pak Aji hendak meramas-ramas ponggongnya. Dengan berbuat demikian Saida pula berpeluang melihat KALAM Pak Aji keluar masuk dari cermin meja make-up.

Melihatkan yang Saida sudah terair, Pak Aji menyuruh Saida berpusing menghadap ke arahnya. Dengan memeluk erat tubuh kecil Saida, Pak Aji memusingkan badannya dengan Saida ke bawah. Dengan henjutan yang berterusan Pak Aji melepaskan satu pancutan padu untuk mengairi benih yang sedang bercambah agar ianya tumbuh dengan subur.

Beres semua kerja dan sebelum melangkah pergi, Pak Aji meninggalkan sedikit wang buat belanja dapur dan membeli untuk untuk memulihkan hidung Sudin yang berair. Melihatkan yang Pak Aji sudah pergi Sudin masuk ke bilik dengan Saida masih lagi baring terlentang kepenatan.

“Boleh tahan lama Pak Aji mengemudi,” Sudin bersuara sambil menghampiri dan menolak Saida untuk baring kerana dia hendak lihat lubang lurah Saida yang baru diterokai oleh KALAM Pak Aji.

“Nasib baik siang, kalau malam pasti belum tamat lagi,” Saida bersuara.

“Anak kita mana?” Tanya Saida apabila melihat Sudin mula menanggalkan pakaiannya.

“Ada bermain di ruang tamu,” jawab Sudin sambil menopok lurah Saida yang masih lecah.

Sudin menyonyot tetek Saida sambil menjolok-jolok lubang lembah Saida dengan jarinya. Saida mengusap-usap batang Sudin yang sederhana saiznya. Bila sudah benar-benar keras Sudin membenamkan batangnya yang masuk dengan mudah ke dalam lubang lurah nikmat Saida.

Saida kurang pasti bila anaknya yang baru pandai berjalan berada di tepi katil memerhatikan dengan kehairanan perilaku Sudin yang sedang membuat aksi sorong-tarik batangnya di dalam lubang lurahSaida. Baru beberapa kali henjut saja Sudan sudah terair dan terkulai lesu di atas badan Saida buat beberapa ketika sebelum berlalu pergi.

Saida mengangkat anaknya dan ditiarapkan ke atas tubuh-nya yang masih bertelanjang bulat untuk menetek sebelum terlena di atas badan Saida. Dengan cermat Saida mengalih anaknya untuk baring di atas tilam sebelum ke dapur untuk menyediakan makan tengah hari.

Petangnya Saida menghulurkan wang pemberian Pak Aji dan menyuruh Sudin membeli barang-barang keperluan dapur sebagaimana yang telah disenaraikan dan menyuruh Sudin menghantar pulang dulu barang-barang sebelum dia lepak di sarangnya.

Seperti biasa buat beberapa ketika Pak Aji pasti datang di sebelah pagi tanpa miss. Setiap kali dia berkunjung KALAM-NYA mesti dibelai mesra oleh kemutan manja lubang lurah nikmat Saida.

Satu petang bila kandungan Saida mencecah lima bulan dengan tidak disangka-sangka Pak Aji terjenggul di muka pintu dengan wajah yang berseri-seri. Melihatkan yang Pak Aji datang Sudinsenyum kerana dia begitu pasti yang Pak Aji akan membelikan ubat untuk mengubati hidungnyayang berair, kalau tidak diubati.

Pak Aji memanggil Sudin seraya menghulurkan sedikit wang untuk membeli VCD Blue cerita perempuan mengandung. Menurut katanya, dia akan tinggal dan menemani tidur Saida selamasebulan kerana Mak Aji sudah ke Ipoh menguruskan anak sulung mereka yang baru bersalin.

Setelah Sudin pergi dan melihatkan yang anak Saida sedang lena, Pak Aji menghampiri dan terus mengusap-usap perut Saida yang sedang membesar.

“Bukankah malam nanti Pak Aji hendak tidur sini,” Saida bersuara setelah merasakan yang tangannya ditarik menuju ke bilik.

Pak Aji hanya diam sambil menyuruh Saida memegang KALAM-NYA yang mengeras dan terjulur keluar dari celah zip seluarnya

Di dalam bilik mereka menanggalkan pakaian. Saida baring terlentang sambil Pak Ajimengusap-usap perutnya yang sudah berisi. Puas mengusap Pak Aji menjilat-jilat hingga ke lembah dan bermain seketika biji kelentit Saida dengan lidahnya.

Setelah puas menjilat, Pak Aji membetulkan kedudukan sebelum membenamkan KALAM-NYA hingga ke pangkal. Pak Aji baru mula hendak membuat aksi sorong-tariknya apabila Sudin pulang.

Sudin terus ke bilik dan itulah pertama kali bagi dirinya melihat secara live aksi sorong-tarik senjata sulit seorang lelaki kedalam lubang rahsia seorang wanita. Sebelum ini dia pun tahu yang Saida mengangkang buat santapan KALAM Pak Aji, tetapi belum pernah melihat.

Pak Aji memandang ke arah Sudin sambil mendayung dengan melemparkan satu senyuman penuh makna. Sudin membalas senyum yang Pak Aji lemparkan dan mencium pipi Saida yang sedang menahan henjutan Pak Aji dengan setia.

Sudin memerhatikan gelagat mereka hingga selesai. Sekali sekala Sudin membongkok menghisap tetek Saida. Ada juga Saida mencuba meraba batang Sudin, tetapi tak diizinkan. Bila Pak Ajimencabut KALAM-NYA yang masih keras setelah selesai permainan baru Sudin percaya tentang saiznya yang pernah Saida ceritakan.

“Puas Pak Aji,” Sudin bersuara semasa hendak melangkah menuju ke bilik air.

“Tanya Saida,” balas Pak Aji.Saida mencebikkan bibir sambil membisikkan sesuatu ke telinga Sudin.

Sudin mengelengkan kepala dan terus ke ruang tamu menantikan Pak Aji siap berpakaian. Seperti biasa sebelum round kedua bermula, Pak Aji menghisap rokok daunnya sambil menghirup kopi O special. Pak Aji senyum apabila Sudin menghulurkan beberapa keping VCD blue yang dipesannya sebelum beredar.

“Sudin kalau engkau rasa malas hendak keluar, walau pun Pak Aji tinggal di sini tak payahlah keluar, beli benda yang engkau perlukan dan hisap di sini. Tak kan engkau hendak tidur luar selama sebulan, lagi pun engkau sudah lihat permainan Pak Aji dengan Saida dan kalau Saida izinkan apa salahnya sekali sekali kita beraksi bersama,” Pak Aji bersuara.

“Betul cakap Pak Aji tu bang,” sampuk Saida.

“Tak apa-lah malam ini biar saya lepak di tempat biasa, malam-malam berikutnya saya cuba tinggal di rumah,” Sudin bersuara dan terus pergi.

Pak Aji duduk di ruang tamu seorang diri dan menanggalkan pakaiannya setelah Sudin pergi sambil menonton VCD blue yang baru Sudin belikan. Saida di bilik menidurkan anaknya.

Setelah anaknya tidur, Saida menanggalkan pakaiannya, (perbuatan biasa kalau Pak Aji bermalam di rumahnya) dan terus mendapatkan Pak Aji di ruang tamu Pak Aji sedang asyik menonton adegan seorang Negro sedang membalun seorang MEM yang sarat mengandung sambil mengosok-gosok KALAM-NYA yang sudah keras.

Melihat Saida datang Pak Aji membetulkan duduknya kerana dia hendak Saida baring berbantalkan pehanya untuk membolehkannya mengosok-gosok perut Saida dengan selesa. Saida kegelian apabila KALAM Pak Aji mengesel-gesel pipinya.

Setelah puas mengosok perut dan lurah Saida, Pak Aji menyuruh Saida mengambil lembet keranadia hendak mendayung sambil menonton VCD blue. Saida setuju kerana dia pun hendak menonton sama, maklumlah sebelum ini dia sendiri belum pernah menonton cerita demikian.

Lembet dibentang dan Saida terus baring menghadap TV. Entah bila sedang Saida asyik menontonTV, KALAM Pak Aji dirasanya sendat di dalam alur lurah nikmatnya. Pak Aji tekun menghenjut walau pun penglihatannya ditumpukan ke screen TV. Dengan rangsangan dari cerita yang terpapar di screen TV dan ditambah dengan pergerakan keluar-masuk KALAM Pak Aji Saida sudah terair buat beberapa kali.

Saida kurang pasti Bila Pak Aji melepaskan ledakan cecair pekatnya. Apa yang dia tahu Pak Aji sudah mencabut kalamnya dan baring di sebelah Saida sambil mengosok-gosok dan menjilat perut Saida yang membuncit.

Tamat VCD pertama, Pak Aji memasang yang kedua. Selepas membersihkan badan sambil bersandar di sofa menghisap rokok sambil menghirup kopi O. Saida sedang bebaring berbantalkan peha Pak Aji. Belum pun tamat cerita yang sedang mereka tonton, KALAM Pak Aji sudah mula bergerak dengan liar di bawah kepala Saida.

Pak Aji bangun mematikan TV dan lampu di ruang tamu. Setelah pasti yang semua switch telahdimatikan, Pak Aji menatang Saida. Sebelum melangkah ke bilik Pak Aji mencium dan menjilat perut Saida. Dengan cermat Pak Aji membaringkan Saida di atas katil.

Sebelum membenamkanKALAM-NYA, Pak Aji menjilat-jilat alur lembah dan biji kelentit Saida buat seketika. Melihatkan yang Saida sudah bersedia Pak Aji membenamkan KALAM-NYA. Saida menahan dengan sabar tujahan KALAM Pak Aji sehingga dia puas.

Sebulan penuh Pak Aji belayar menyusuri lembah nikmat Saida dengan KALAM-NYA sebagai kemudi dan penunjuk arah. Ada juga sekali sekala Sudin bersama bila dia tak gian. Tetapi kasihan kebanyakan masanya dihabiskan sebagai penonton saja. Belas juga Saida tengokkan, tetapi hendak buat macam mana kerana dia sendiri tak bertenaga.

Setelah Mak Aji pulang dari Ipoh terpaksalah Saida melayan karenah Pak Aji di
sebelah pagi. Pak Aji terus mengemudi hingga Saida melahirkan anak kedua. Seorang bayi lelaki persis Pak Aji.

Ziela 36C

Ziela dan Zahir sudah mendirikan rumahtangga selama 15 tahun . Mereka hidup bahagia dengan dua anak. Pasangan ini mencari rezeki dengan menjual apam balik di pasar malam. Walaupun berusia hampir 35 tahun, Ziela mempunyai tubuh yang menawan, slim dan sentiasa bergaya.

Pada awalnya, perniagaan mereka tidaklah begitu laku, namun Zahir tahu bahawa beliau boleh menggunakan tubuh isterinya sebagai umpan. Apa yang paling menarik adalah Ziela dikurniakan buah dada yang besar, dengan memakai coli bersaiz 36 C. Mereka perlu mencari imej baru tentang pakaian Ziela.

Tiba-tiba Zahir teringatkan Uncle Wong yang ada menjalankan perniagaan pakaian di Bandar K dan mereka berpakat untuk ke sana pada suatu hari .

Setelah menyerahkan anak-anak kepada Mak Ziela, mereka terus ke bandar menaiki kereta Proton Saga milik Zahir. Sesampainya di kedai, Uncle Wong sedang melayan seorang pelanggan wanita. Kebetulan masa itu isteri Uncle Wong tidak ke kedai kerana melayan anak di rumah.

Uncle Wong sangat gembira kerana melihat Zahir yang lama tidak muncul di kedainya. Beliau memberikan isyarat supaya mereka melihat dahulu pakaian yang ada sementara beliau melanggan pelanggan itu. Selesai melayani pelanggan, Uncle Wong terus menghampiri Zahir.

“Wah!!! Zahir, sudah lama lu tak datang sini, apa macam silarang?”

Zahir menjawab ok dan menerangkan untuk mencari pakaian untuk Zeila. Uncle Wong mula rekomen beberapa helai baju, tapi Zahir tak berkenan sebab tak menjolok mata. Akhirnya beliau terpaksa berterus terang jenis baju yang diperlukan.

Uncle Wong termenung sekejap tapi kemudian tersenyum lebar sambil mengajak pasangan itu ke stor di bahagian belakang, agak tertutup dari pandangan pintu depan.

Beliau membawa keluar beberapa jenis pakaian yang ketat atau jarang. Baju pertama adalah t-shirt warna kuning yang terdedah pada bahagian dada agak luas. Memandangkan tiada bilik persalinan, Zeila diminta mencuba di situ jugak.

Dengan tersipu-sipu, Zeila menanggalkan t-shirt yang dipakainya. Terbeliak Uncle Wong melihat buah dada Zeila yang besar ditutupi coli berwarna kuning air. Zeila segera menyarungkan t-shirt kuning itu dan jelas nampak lurahnya apabila mengenakan pakaian itu.

Tiba-tiba Zahir terasa terangsang apabila memerhatikan mata Uncle Wong asyik merenung buah dada isterinya itu. Dia membisikkan sesuatu pada Zeila tapi nampaknya Zeila mula serba salah. Kemudian Zahir bertanyakan Uncle Wong berapa kos baju tersebut.

“RM45.00,” jawab Uncle Wong.

Zahir pun membisikkan sesuatu pada Uncle Wong dan Uncle Wong kata, “OK, Setuju. RM20 jer.”

Kemudian Zeila menanggalkan balik t-shirt kuning tersebut. Kemudian dia perlahan-lahan menanggalkan colinya serta menayangkan buah dadanya pada Uncle Wong. Jelas sekali buah dada Zeila cukup mantap, dengan puting coklat yang nampak membengkak, mungkin beliau juga rasa terangsang.

Zeila menuju ke Uncle Wong. Tangan Uncle Wong mula memegang buah dada Zeila dan menarik lembut puting Zeila. Kemudian Uncle Wong mula menghisap puting Zeila sambil sebelah tangannya meramas buah dada Zeila.

Zahir mula bersuara pada Uncle Wong, “OK , cukup dah tu! Itu perjanjian kita tadi.”

Uncle Wong tak puas hati sambil beliau menawarkan dua helai t-shirt lagi percuma tapi Zeila kena berbogel depannya. Zahir berbisik bertanyakan pendapat Zeila dan bagi Zeila kalau dah tengok buah dadanya, dia tak kisah berbogel sekiranya Zahir tak ada masalah .

Uncle Wong terus mengunci pintu masuk ke kedainya. Zeila mula menanggalkan seluar jeans yang dipakai dan ternampak seluar dalam warna merah. Kemudian beliau menangggalkan seluar dalamnya.

Uncle Wong begitu seronok melihat pantat Zeila yang berbulu halus. Dia meminta Zeila berjalan berbogel dan melihat hayunan punggung Zeila yang mengasyikkan. Kemudian dia minta Zeila duduk di kerusi sofa dengan sedikit posisi kangkang, ternampak alur pantat yang agak gelap tapi menggiurkan.

Zahir akhirnya meminta supaya mereka diberi kebenaran balik dulu. Zeila mengenakan pakaiannya. Mereka sangat gembira hari itu kerana balik balik tiga helai pakaian hanya dengan harga RM20.

Apabila mereka pulang,Uncle Wong tak tertahan dan terus melancap pelirnya yang sepanjang 5 inci dan tak bersunat itu sambil membayangkan tubuh Zeila yang mengancam dan menggiurkan. Uncle Wong mula memasang angan-angan yang lebih tinggi, cuma kena sabar menunggu masa yang sesuai.

Percutian Di Pulau Langkawi - Siti

Malam ini selepas balik berkerja aku menjemput Siti di rumah sewanya. Siti menyambut ketibaanku dengan senyum lebar. Inilah kali ke dua kami bercuti selepas bercuti ke A-Famosa Resort Melaka dulu. Dan sekarang juga Siti sudah sah menjadi kekasihku selepas Siti menamatkan hubungan dengan kekasihnya.

Aku dan Siti bertolak ke lapangan terbang tambang murah LCCT pada jam 8.15 malam, dengan bantuan kawanku untuk menghantar kami. Penerbangan kami ke pulau legenda Mahsuri, Langkawi pada pukul 10.55 malam.

Setelah menempuhi perjalanan selama hampir sejam dari ibu kota, terus saja kami check in. Siti begitu ceria sekali malam ini. Dia tidak henti menguntum senyum. Aku senang sekali berdampingan dengan Siti.

Setelah selesai urusan check in kami berpimpinan tangan masuk ke tempat menunggu. Tepat pukul 11 malam baru pesawat Air-Asia berlepas meninggalkan lapangan terbang LCCT. Penerbangan ke Langkawi lebih kurang mengambil masa hanya 45 minit saja. Kami sampai 11.45 malam.

Setelah segala urusan bagasi dan menyewa sebuah kereta kami terus bergerak ke hotel yang telah aku tembah sebulan yang lalu. Kami yang agak kepenatan terus naik ke hotel untuk mandi dan berehat.

Aku mengajak Siti mandi bersama-sama. Aku isi air penuh di tub mandi dan cecair sabun yang disediakan untuk mandi buih. Aku masuk dan duduk di tub mandi sambil diikuti oleh Siti.

Siti duduk membelakangiku. Aku gosok dan belai tubuhnya dengan lembut menggunakan buih sabun. Siti menyandar kepalanya ke dadaku. Kami berpelukan erat. Siti memandangku dengan bebola mata yang aku faham maksudnya.

Aku kucup Siti lembut di bibir. Siti membalas kucupanku. Bermula dari kucupan biasa akhirnya menjadi kucupan ghairah. Siti menghadapku sambil kami berkucupan. Tanganku mengosok-gosok belakangnya.

Siti meminta aku menjilat dan mengomol buah dadanya. Kepalanya mendongak ke atas dan matanya terpejam melayan rasa kenikmatan perbuatanku. Aku belai dan jilat putingnya lembuh. Sambil sebelah tangan meramas buah dadanya.

Siti memegang zakarku dan melancapkannya lembut dan pelahan-lahan. Sungguh nikmat aku rasa. Mungkin sebab sedikit kepenatan permainan kami tidak ganas dan hanya belangsung dalam keadaan yang rileks.

Setelah puas mengomol buah dadanya aku mengalihkan kerjaku ke burit Siti pula. Burit yang menjadi pujaan dan menjadi teman setia batangku selama ini. Burit yang selalu aku idam-idamkan setiap hari tanpa jemu. Siti menyua bontotnya ke mukaku manakala mukanya sudah berada di batangku yang sudah mengeras.

Aku buang sedikit air di dalam tub supaya senang Siti mengulum batangku. Aku mula menjilat dan menjolok burit Siti. Buritnya yang memang sudah licin dek buih sabun di tambah pula dengan air mazinya yang menjadi pelincir melancarkan jariku keluar masuk ke dalam buritnya.

Batangku sudah terendam keluar masuk di dalam mulut Siti. Sekali sekala terasa biji zakarku dikulum dan disedutnya dalam. Sambil aku mengorek buritnya dengan jariku, aku jilat lubang duburnya yang sedikit kehitaman.

Kemudian aku jolok dengan jariku lalu aku gerakkan jariku keluar masuk duburnya. Kadangkala aku tampar-tampar manja bontotnya yang besar dan bulat itu. Makin terserlah besar dan pejal bontotnya setelah Siti mengamalkan diet. Pinggangnya sudah ramping. Badannya sudah susut. Susuk tubuhnya semakin cantik dari dulu. Siti berusaha menjaga badannya atas permintaanku. Cuma buah dada dan bontotnya yang agak susah malah makin membesar. Mungkin kerana selalu kena gomol dan diramas olehku.

Aku arahkan Siti supaya bergerak ke kepala tub mandi. Kedua belah tangannya ditongkatkan ke tepi tub mandi. Dia melentikkan pinggangnya supaya kedudukan buritnya naik sedikit untuk memudahkan aku menyetubuhinya dari belakang. Maka terserlah buritnya yang tembam itu dengan sedikit ternganga seperti sudah tidak sabar menanti kemasukkan batangku. Dia mengoyang-goyangkan bontotnya seolah-olah cuba menaikan ghairahku.

Aku pegang dan acukan batang ku ke lurah buritnya lalu Siti menekan bontotnya untuk menolak masuk batangku ke buritnya. Setelah batangku berendam di dalam butirnya aku mula sorong tarik pelahan-lahan dan lembut. Nafas Siti mula laju. Bunyi erangan sudah kedengaran semula malah makin laju dan kuat dari tadi. Siti mengetap bibirnya memandangku.

Aku faham benar pandangan itu. Maka aku lajukan dayunganku. Berayun-ayun buah dadanya yang tergantung ranum itu. Bergetar-getar bontotnya yang bulat dan besar itu setiap kali berlaga dengan pehaku.

Hampir 20 minit aku menikmati burit Siti. Dinding kiri, kanan dan atas semua sudah aku terokai lalu aku cabut keluar batangku. Aku duduk di tepi tub mandi yang sedikit lebar.

Siti melutut di depanku lalu menyuapkan batangku yang dibasahi air mazinya. Siti kulum dan jilat sehingga bersih batangku. Dia kemudiannya berdiri membelakangiku dan sedikit duduk.

Aku acukan batangku tepat ke lurah buritnya dan Siti lalu duduk menekan batangku sehingga rapat ke pangkalnya. Aku membiarkan Siti mendayung sendiri mengikut tempo dan keselesaannya.

Tidak sampai 10 minit Siti berhenti lalu mengubah kedudukan menghadapku. Dia merangkul leherku dan mengucup bibirku dengan agak rakus sambil menghentak-hentak punggungnya untuk berdayung. Semakin laju dayungannya semakin rakus Siti menciumku. Buah dadanya begerak turun naik mengikut tempo dayungannya.

Aku capai dan aku jilat serta lumatkan putingnya ke mulutku. Selang beberapa minti kemudian Siti menyemburkan air nikmatnya. Mengeletar seluruh tubuhnya. Matanya terpejam rapat lalu kepalanya melentuk ke bahuku. Siti memelukku rapat. Buritnya mengemut-ngemut batangku seakan-akan tidak mahu melepaskannya.

Selepas Siti kembali sedia kala aku mengarahkan Siti bangun dan berdiri di sinki menghadap ke cermin. Sekali lagi aku mendatangi Siti dari belakang. Cuma kali ini aku menerokai lubang duburnya pula. Siti menyukai aku menyetubuhi duburnya.

Untuk memudahkan kemasukkan batangku aku meletakkan sedikit air liurku. Semasa aku menekan batangku masuk Siti akan meneran seperti hendak membuang air supaya mudah untuk batangku menerjah memenuhi lubang duburnya. Selain dari buritnya lubang dubur Siti juga tempat aku membenamkan batangku. Malah Siti akan meminta aku untuk melakukannya. Jika Siti datang bulan maka batangku akan dijamunya dengan lubang duburnya itu. Jadi aku tidak kisah jika Siti datang bulan. Aku tetap boleh menyetubuhinya.

Setelah menyorong tarik hampir 15 minit aku pun rasa hendak terpancut. Aku dengan cepat mengeluarkan batangku dan Siti terus mencangkung di depanku. Dia sudah mengetahui peranannya. Dengan laju dan rakus dia mengulum dan melancapkan batangku. Dan akhirnya aku memancutkan air maniku ke dalam mulutnya. Siti menelan sehingga habis air maniku. Dijilatnya sehingga tidak tinggal walau sedikit pun sisa air maniku. Begitulah layanan Siti terhadapku.

Aku tunduk dan mengucup dahinya serta mengucapkan terima kasih. Kami menyambung mandi semula. Selepas bersiap kami masuk tidur untuk berehat. Malam itu aku mahupun Siti tidak meminta untuk bersetubuh. Aku kesian melihatnya yang agak keletihan. Lagipun layanannya tidak pernah menghampakanku. Jadi apa salahnya aku beri peluang untuk Siti berehat dan menikmati percutian itu.

Esok pagi kami sudah merancang untuk pusing satu Pulau Langkawi. Sebelum tidur aku mengucup dahinya lagi. Dia mengucup bibirku lalu memelukku. Kami berpelukan hingga ke pagi. Setelah sarapan pagi kami aku bergerak ke Langkawi Cable Car.

Gila batang

Semuanya bermula masa aku mengandung tujuh bulan. Dengan perut ku yang agak besar dan jubur ku yang bertambah lebar, hampir setiap hari aku dilanyak suamiku, depan dan belakang. Sehingga suatu hari suamiku bertanya, "awak tak bosan ke dengan batang saya hari-hari?"

Aku terkejut.

"Kenapa? Awak nak rasa pantat lain ke?” Tanyaku.

“Saya nak rasa lubang lain la sayang, dan masa sama nak awak pun dapat batang lain, boleh main serentak.”

Aku pun tercengang.

"Awak nak kita main dengan kawan awak ke?"

"Kalau awak setuju saya akan bagi satu surprise kat awak nanti," suamiku jawab sambil tersenyum nakal.

Aku pun mencapai batang suamiku dan aku hisap semahuku sehingga suamuku pancut ke mulutku. Semua air maninya aku telan.

Malam esoknya dalam pukul 10.30 malam, aku sedang menunggu suamiku pulang dari pejabat. Sambil menonton tv, aku mengunyah keropok kegemaranku, dengan hanya berbaju tidur biru tanpa lengan, tanpa bra tapi pakai spender longgar. Amat selesa sekali rasanya malam tu.
Tiba-tiba loceng pintu berbunyi “TINGGG!"

Aku berlari anak mendapatkan pintu. Tak sabar nak hisap batang laki aku. Bila pintu dibuka, aku lihat suamiku dengan gadis yang agak tinggi lampai dan seksi. Aku terkedu.

"Siapa ni?" Tanya ku.

"Suzy," suami ku jawab.

Kami pun masuk ke dalam dan duduk di ruang tamu. Ada satu yang musykil sebab si Suzy ni tak bercakp langsung. Suzy ni memang seksi dengan baju jarang tanpa bra, menampakkan tetek keras di dalamnya. Berskirt hitam ketat, sesekali menampakkan spender merah di kangkangnya. Suami ku ke atas sekejap tukar baju katanya.

Dalam 5 minit kemudian, suamiku turun ke bawah dengan berbgel dan batangnya tengah keras.

"Kata nak sediakan saya punya batang lain kali, ni kenapa bawak pompuan je, mana lelakinya?" Tanya ku.

Suamiku tersenyum dan terus duduk di sebelah Suzy.

"Saya tak lupa janji saya la," jawab suami ku sambil menyelak skirt Suzy dan meraba spender Suzy.

Suamiku menyelak spender merah Suzy dan terjulurlah satu batang yang tengah kenyal, belum keras lagi dari dalam spender merah tu.

"Ni lah janji saya, awak dapat batang, saya dapat jubur lain,"

Rupanya Suzy ni nyah. Patut la tak bercakap dari tadi. Suzy tanpa segan silu membuka pakaiannya dan terserlahlah tetek keras dan batang keras di hadapan kami.

Agak terkejut aku melihat suamiku dengan geramnya mengulum batang si Suzy. Suzy menggeliat kesedapan. Batang Suzy agak panjang juga dalam 9 inci dan besar.

Aku apa lagi terus melutut dan hisap telur mak nyah seekor ni dengan lahap. Suamiku beralih ke belakang Suzy dan mula menjilat lubang jubur Suzy yang seksi, dan aku ambil alih tugas suamiku dengan melahap batang mak nyah. Sedap juga batang mak nyah.

Suzy baringkan aku di sofa sambil membuka spender aku dan berkata, "hari ni awak akan tau kehebatan mak nyah" dan terus menjilap segenap kelangkang aku, pantat, kelentit dan juburku dijilat dengan geram. Tangannya pula memegang perut boyotku yang bergegar-gegar.

Suamiku pula dah henjut jubur Suzy dengan ganas berdasarkan bunyi hentakan jubur Suzy. Suzy mengerang dan mula melancapkan batang besarnya biar keras. Suamiku mencabut batangnya dan membiarkan Suzy tekan batangnya ke pantatku, memang sedap dapat rasa batang yang baru.

Tak sampai 2 minit aku dah klimaks dan mula menonggeng di atas karpet nak main jubur. Suzyy faham dan masukkan batangnya ke lubang hikmatku. Suami ku pula hentam Suzy dari belakang semula.Kira tiga serangkai la. Aku memang entah berapa kali klimaks dan terpancut air kencing. Suzy pula dah merapu cakap sedap.

Tetiba dia cakap, "oooooooooooohhhhhhhh sedap sangat nak pancut ni" dan mencabut batangnya dari juburku

Suamiku terus melutut depannya dan hisap batang Suzy. Dan…

Ccreeettt creeettt mulut suamiku penuh dengan air mani pekat Suzy. Aku lihat suamiku menelan semua air mani Suzy sambil menggosok-gosok batangnya. Kini suamiku pula nak pancut dan dia halakan batangnya ke mulutku dan…

Ccreeetttt… Habis semua ku telan dan kami bertiga berpelukan. Aku pula mendapatkan batang Suzy dan gosok-gosok batangnya lembut sambil suamiku menjolok-jolok pantatku dengan jarinya dan hujung batang Suzy dalam mulutnya.

Malam tu kami pesta seks semahunya sampai batang suamiku lembik. Pantat dan juburku pedih dan aku dan suamiku masih main batang Suzy sampai pagi ketika Suzy tertidur kepenatan. Suamiku pun terer jugak isap batang rupanya, hehe.

Blog Berpindah

Hi...Selamat pagi petang siang malam semua...saya ingin memaklumkan bahawa blog basahngeli akan berpindah ke http://basahngeli2.blogspot.com/ ...rekaan blog still sama...own blog still same admin still same chatbox still same...cm ni la...basahngeli2 dumplicated or anak sulung kepada basahngeli...kenapa ade anak sulung?ini sebabnye web ni banyak sagat cite biru...post dah beratus2...tkot lew kalau google detect hehe..harap anda login ke blog baru @ follow up basahngeli2...kepada yang berminat untuk menghantar cerita yang telah dikarang sila email kepada admin basahngeli...kalau yg still nak lekat dekat basahngeli pon boleh...kite org x akan tutup blog basahngeli...sini tempat melepaskan nafsu...sini tempat bekenalan...hope korang terus sapport basahngeli + basahngeli2 + dinetfmdotnet...happy always < aku pon x thu btol x aku eje ni main hentam jew pagi2 bute ni

Member