Linda

Awek Curang

Milishana ialah nama temanita rakan sekerja ku. Nama ringkasnya Shana. Berdarah kacukan Pakistan-Melayu. Sejak pertemuan pertama aku sudah terpaut pada kejelitaannya. Tubuhnya yang indah sudah cukup untuk membuahkan impian kotor dalam kepalaku.

Shana memang sentiasa menjadi idaman setiap jejaka yg memandangnya. Bertetek besar, berkulit halus, berwajah ayu. Usianya baru 19 tahun. Aku percaya Shana juga tahu aku memang tergila-gilakannya.

Tiap kali bertengkar dengan rakanku, Shana sering mencariku untuk mendapatkan pandanganku kerana dia percayakanku dan menghargai pandanganku sebagai seorang lelaki yang berpengalaman.

Pada satu hari, aku menerima panggilan daripada Shana.

“ Hey, are you ok? What’s wrong?” aku tanya.

“I just had a long distance fight with Zul..” jawabnya.

Aku tahu minggu tu Zul berada diluar negeri untuk hal bisnes.

“Oh dear. You wanna meet up and talk about it?” aku tanya. Rancangan iblis sudah mula berputik.

“Mmm…ok.” Shana setuju.

Kami bertemu di sebuah pub yang biasa kami kunjungi bersama Zul. Sambil meminum minuman kegemarannya, Shana bercerita tentang masalah bersama Zul. Aku hanya turut mendengar dan memberikannya perhatian. Tetapi amat sukar untuk melarikan pandanganku dari melihat rekahan payu daranya yang amat menggiurkan.

Setelah hampir sejam kami berbual, Shana bergegas ke tandas. Inilah peluang keemasanku. Aku larutkan dua biji pil khayal ke dalam minumannya.

Shana kembali ke meja kami dan meneruskan perbualan kami sambil menghirup minumannya, sehinggalah kering gelas minumannya. Aku melayankan perbualannya sambil memerhatikan gerak gayanya. Yang jelas, pil2 itu berkesan. Shana mengadu berasa mabuk dan mengantuk.

Aku terus mengusungnya keluar dan membawanya ke sebuah bilik di hotel berdekatan. Setibanya di dalam bilik, Shana merebahkan dirinya ke atas ranjang, khayal. Aku bergegas menanggalkan pakaianku. Shana hanya mampu tertawa ketika aku melucutkan pakaiannya satu persatu.

Zakarku sudahpun keras kerana aku amat terangsang. Sudah begitu lama aku idamkan saat dapat aku nikmati tubuh Shana temanita Zul ini, walaupun secara rogol. Akhirnya saat itu tiba. Akan ku rakamkan setiap saat perbuataanku ini.

Shana menolakku dengan lemah dan hanya mampu mengeluh ketika aku melucutkan colinya dan menindih tubuhnya. Ku kucup2 bibirnya sambil meramas2 kedua-dua buah dadanya yang besar lagi pejal itu. Puas nafsu ku.

Kemudian ku jilati leher dan bahunya hingga ke pangkal buah dadanya. Shana mengerang ketika aku menghisap puting teteknya. Mmm-uah! Putingnya semakin tegang dan terangsang.

Aku sudah tak tahan lagi. Zakarku sudah mula berdenyut seolah2 meminta untuk ditanamkan kedalam lubang puki wanita secantik Shana.

Tanpa menggunakan kondom, ku halakan kepala zakarku ke celah pukinya lalu membolosi lubang nonok Shana secara paksa.

Oooh! Ketat sungguh!
Shana mengerang kesakitan.

Sambil meramas kedua-dua tetek Shana, aku menjolok2 nonoknya dengan keras. Shana meraung dan cuba meronta tetapi tidak berdaya menahan kemahuanku. Ku terus memperkosa Shana. Batang zakarku ku benamkan sedalam-dalamnya kedalam nonok Shana hingga telurku saja yang terlihat diluar nonoknya.

Oh, enak sungguh! Ku rasa memang sudah agak lama Shana tak disetubuhi. Akan ku nikmati seluruh tubuh Shana sepuas-puasnya.

Setelah 10 minit, aku rasa macam nak pancut. Tapi aku tahankan. Kerana aku ingin mengerjakan bontot Shana yang amat ku idamkan. Tanpa menghiraukan bantahannya, aku melakukan sodomi ke atasnya. Shana mengerang kesakitan. Berdenyut2 kurasakan lubang duburnya mengemut batang zakarku. Betapa nikmatnya seks dubur!

Shana menjerit2 kesakitan kerana disodomi. Akhirnya aku melepaskan air maniku kedalam lubang duburnya. Syok gila!

Malam itu aku merogol Shana berkali2. Berceret2 air mani ku curahkan ke dalam telaga buntingnya. Aku juga berhasil memancutkan air mani ku ke dalam tekak Shana.

Setiap detik adegan seks malam itu aku rakamkan melalui videocam. Kerana khuatirkan tersebarnya adegan seks kami ke ruang internet, Shana setuju menjadi hamba seks ku. Kadang-kadang setelah makan malam bersama Zul, Shana akan bergegas ke tempatku untuk memuaskan nafsu ku. Begitu puas rasa hatiku kerana dapat menikmati tubuh wanita secantik Shana, temanita Zul, rakan sekerja ku.

2 comments:

Member