Linda

We Will Be Updated~!

We Will Be Updated~!

on 17/7/09

So Stay Tuned With Us At BasahNGeli



Thanks For Supports

(Membaca Amalan Kita)

Bunga cempaka si bunga raya,
Menyemai benih dirumah kaca,

Kalau kita hendak berjaya,
perlu kita banyak membaca.

Tomboy

Aku bekerja disebuah kelab malam sebagai waiter, berkenalan dengan member ni.kawan punya kawan jadila member baik. pegisana pegi sini bedua aja. satu malamlepas penat kerja aku ajak dia tidor rumah aku sebab rumah dia jauh.diapun okeylah. sampai rumah lepas mandi tidorlah kami. besoknya aku tengok diadah tak ada, aku pun ingatkan dia dah pegi. aku bangun pegi dapur basuh mukagosok gigi lepas tu minum kopi. lepas tu rasa nak mandi aku pun ke bilik airnak mandi. punyalah teerperanjat aku tengok dia tengah mandiperempuanrupanya. dia cepat-cepat ambil tuala nak cover. aku terus keluar bilik air diapun menyusul kemudian.pagi-pagi konek aku memang dah stim, apalagi tengokorang bogel, mencanak la. aku tarik tuala dia dia, dia lari atas tilamambil bantal cover pulak. aku himpit atas dia terus cium, aku kulum lidah diasambil aku tarik bantal aku tengok tetek dia sedang aja saiz. dia kata janganbuat dia macam ni. aku cakap belum cuba belum tau. aku hisap puting tetekdia. lama-lama mengeras puting kiri aku hisap puting kanan, sambil tanganaku raba pantat dia. PEH! makin basah. dalam mengerang emmm... ah, apa kau nakbuat ni? aku diam. kemudian aku turun ke pantat dia, aku jilat pelan-pelan,nafas dia makin laju aku hisap bijik kelentit dia. aku tengok dia nakcapai klimak, makin kuat aku hisap klentitnyadia ambik bantal tutup mulutsambil menjerit AH! AH! AH! AH!AH! mengigil badan dia bila dia capai klimak.aku dan tak tahan terus aku masuk konek aku dalam lubang pantat dia.memang sedap. main punya main aku rasa 2 minit macam 2 saat.aku terasa nakpancut aku tarik keluar konek aku terus pancut kat perut dia tapi sebab firsttime pancut sampai katmuka dia, punyalah kuat. kemudian dia ambil air mani katmuka dia dan jilat. rasa masin sikit katanya. kemudian aku baring sebelahdia keletihan. kami tertidor sampai petang.bila aku terjaga aku tengok diatidor lagi. aku tengok diatidor mengiring sambil peluk bantal. bontot diamasih kentaldan bulat. aku jilat lobang bontot dia sambil konek aku tegangbalik. dia dalam tidor mengerang sedap. aku pun masukkonek aku dalam lobangbontot dia. aku buat pelan-pelan sebab rasa ketat sangat. aku selak pipibontot dia luas-luastak boleh jugak. aku ambik krim tangan sapu kat seluruhkonek aku banyak-banyak. aku cuba sekali lagi. aku tengok dia masih tidor.kali ni berjaya, seluruh konek aku dalam lobang bontot dia. dalam tidor diamengigau. sakit bang eemmm... pelan sikit aahh.. aku main kelentit dia denganjari aku. aku masukkan tiga jari aku dalam pantat dia sambilmain jari akudalam pantat dia. dia terjaga dari tidor. apasal main bontot ni. aku katajangan risau ini lagi bestdia punya klimak. aku ambik bantal sondol bawahbontot diajadi bontot dia ternaik keatas. sambil aku main klentit sambilaku fuck bontot dia. sampai ketahap klimak. aku cabutkonek aku kali ni akutuju konek aku kat mulut dia, aku suruh dia bukak mulut telan air mani aku.dia buat yang akusuruh. YES! YES! aku pancut dalam mulut dia. aku tengokdiatelan air mani aku. sejak dari hari tu kami selalu buat. PEH! memangbest.

Suhaila

Kisahnya begini. Akuberkhidmat di bandar JB dan kemudianbertukar ke bandar KT. Sebelum bertukaraku kenal sorang girlnama Sue..cute budaknya, bodi solid, umur baru 19 tahun.Akubagi tahu aku dah kahwin, tapi dia cakap, dia suka orang dahkahwin, akucarry-on kawan dengan dia. Aku ni selalu out-station dari KT ke JB dan setiapkali out station, keluardating. Mula-mula aku dengan dia ringan-ringan,Sue nitakkisah dan tak ada boy,so dia merelakan apa yang aku buat.Satuhari, akuacah dia, ajak dia main. Dia kata okaylah...sebabdia nak rasa juga, sedap kemain. Dia sendiri confess dia masih virgin, tapi her don't mind. So one daymasa aku out-station aku set masa dan tempat di sebuah hotel. Aku bagino.bilik dan hotel. Sampai masa, lepas Sue habiskerja...ding...dong...ding...dong...bell hotel berbunyi...Sure Sueyangdatang. Betul pun.Aku suruh Sue masuk bilik. Dia kata baru balik kerjadannak mandi dulu. Aku bagi towel hotel dan dia agak malu-malu.Suebersalin dan berkemban. Phuhh...nampak terserlah bodinya.Putih...maklumlah diani...emak China kahwin dengan Melayu.Tetek dia taklah besar mana tapi mantap.Bontot dia pun masihpejal. Lama jugak dia mandi...entah apa yang dibeleknya,akutak tahu. Aku relaks aje.Lepas mandi, dia terus baring denganberkemban. Aku duduksebelahnya, bau sabun..wangi. Aku sembang kejab danakutahu Sue memang dah ready untuk dikorbankan malam itu. Akupegang tangandia, aku ramas-ramas. Sebab dia ni virgin, akutengok dia macam gabrah. Akucakap be cool. Don't worry,Sue angguk...Aku cium tengkuk Sue...sebab diabegitu sensitifbi bahagian tenguk, Aku cium pipinya...dan we did afrenchkiss. Aku tengok nafas Sue dah turun naik. Aku pun denganpenuhromantik mula meraba brest Sue. Breast anak dara...tidak kecil dan tidakbesar. Aku ramas perlahan-lahan danSue merelakan. Kemudian aku tanggalkantowel di badan Sue.Aku tak heran pun...sebab aku dah kahwin...macamperempuanlain, ada buah dada dan pantat. Aku perhatikan...Sue nibulupantatnya dicukur....botak habis. Aku tanya Sue apasalcukur bulu, dia katarimas bila ada bulu dan susah nak jaga.Aku kemudiannya memainkan peranan, akuromen Sue dari mulut,ke dada, aku ramas buah dadanya, aku jilatnipplenya...yangtadinya agak lembik, dah mula mengeras. Dalam pada itutanganaku mula menakal. Aku meraba-raba pussy Sue. Sah Sue dahberair. Tapisebab aku ni dah kahwin aku relaks. Aku terusmerangsangkan Sue. Diabenar-benar horny. Kemudian dalam keadaan dia antara sedar dengan tidak, akutelah pun beradadi celah kangkangnya. Bila aku mula menjilatpussynya...diatersedar dan menutup pussynya dengan keduatangan...malukatanya sebab aku tengok pussynya. Aku cakaprelaks...Suemengalah dan membiarkan aku berbuat apa saja...malah kalautadikangkangnya kecil sekarang kangkang dan 180 darjah.Aku terus menjilatalurnya...sah masih dara...terserlahmerah pantat Sue...tembab pulak tu danpaling mudah sebabpantatnya bercukur licin...smooth ajer lidah akumenjalankantugas. Air ghairah membasahi pantat Sue...itu yang buat akulagighairah. Sebab Sue ni masih virgin...tidaklah dia niemeraung...hanyakedengaran bunyi mengerang halus yang keluardari mulutnya...tak keruan. Jariaku juga memainkan peranan.Aku masukkan jari penunjuk aku ke dalam pussySue...tapiterhalang oleh daranya...Sah ada dara lagi budak Sueni.Tangan Sue pula..mencari kote aku yang telah mengeras sejaktadi.Diramas-ramasnya dan sebab dah ghairah sangat, diasendiri yang menanggalkanseluar aku. Aku cakap kat Sue..nak jikat ais kerim ker? Sue tak faham...laluaku suakankote aku ke mulutnya...Dia cuba mengelak...sebab tak pernah.Tapisebab aku ni pandai memujuk...Sue pasrah dan dalamrasa malu..dipegangnya koteaku..dan dijilatnya di kepalakote...Aku cakap...cuba kolom...dalam malu-maludia mulamengangakan mulutnya dan sedikit demi sedikit, kepala kotehakudijilat dan dikolomnya...Sempat jugak Sue cakap...bestjugak hisap koteh..Lepasitu, non-stop dia hisap koteh aku.Sebab aku ni dah biasa dihisap kote...akumembiarkan Suemenjalankan peranannya dan pada itu, aku terusmemainkanperanan aku di pussy Sue. Kami dalam kedudukan 69. Lama jugakamidalam kedudukan sedemikian.Sue benar-benar ghairah...dia benar-benarhorny...rengekansemakin panjang, nafasnya semakin kencang danbenar-benarterangsang. Aku bisik kat Sue..."Sue ready". Sue anggukantarasedar dengan tak sedar. Aku pun mula membaringkanSue. Sebab aku tahu, Sue nimasih virgin, aku ambil bantaldan aku alaskan dipunggungnya...untuk memudahkanpelayaran.Aku...mula menggeselkan hujung kepala kote aku ke pussySue.Aku gesel-gesel di bijiknya yang mengeras...perlahan-lahanakumain-mainkan kepala koteh di alur kemaluan Sue yangtelah banjir. Bila timingdan dapat angle yang baik, akutalakan koteh aku yang mengeras tu ke lubangpuki Sue.Rengekkan Sue makin panjang. Aku mula menekan perlahandanperlahan... Sah budak Sue ni...masih virgin. Tak bolehgelojoh....Makinlama, makin dalam koteh aku menerjahlubang puki Sue..dengusan ghairah Suemakin panjang.Memangketat lubang puki Sue ni. Tetapi sebab ada pengalamanakutidak terus menjolok lubang puki Sue...aku mahu Sue benar-benar ghairahdan dapat merasakan pengalaman pertamanyadi setubuhi oleh seoranglelaki.Sue...meminta aku jangan buat macam itu...dia benar-benartaktahan. Aku pun slow-slow mula menekan....aku rasa adahalangan...dan halanganini...adalah daranya..Tindakan akumula agresif. Aku terus menekan batang koteaku...dan serentak dengan itu, Sue menjerit kecil...sakit katanya...Akucakap...tahan sikit...Sue mengetapkan bibirnya dantangannya memegang hujungkatil...untuk terus menahan asakanaku...dan aku terus menekan...halangan itudilepasi...sahdara Sue dah robek...Aku tidak terus sorong tarik,sebaliknya aku membiarkan sementara...koteh aku dalam pukiSue...Tapi akutengok Sue pulak yang memainkan peranannya.Punggungnya diangkat ke atas kebawah supaya koteh akumemasuki pantatnya...Dia benar-benar ghairah...disorongtariknya batang aku....Aku mula memberi respon. Bermulalahsatuepisod...Sue dah hilang kesakitan...seronok danghairah yang memuncak. Airmembasihi sekitar lubang pukiSue dan memudahkan tugas aku. Tiba-tiba Suemengetapkanbibir dan badannya menahan keghairahan...kejang seketika..Suedah klimaks...tangannya memeluk erat belakang aku...Aku terus menyetubuhiSue.....dan akhirnya air aku keluarjugak....Aku ingat...tak boleh pancut dalampussy Sue...Kalau mengandung nanti....susah nak jawab. Aku dah bagitahuSue...aku tidak mahu ada ikatan dengannya sebab akudah kahwin...Diasetuju...lalu aku pancutkan air maniaku di luar pussy Sue...Aku risaujugak...mana tahu adabenih yang sesat....masuk...Sue benar-benar puasdan lepas itu entah berapa kali akumaking love dengan Sue...selama 3tahun...Sue sekarang dahkahwin...2 kali kahwin...Tapi kalau Sue baca ceritani...ingatlah...pengalaman petama itu...akulah guru yang mengajarnya ertiseks ini...

ABG

AKU ADA SEORANG ADIK ANGKAT YANG CANTIK MUKANYA MACAM IDA NERINA AKU CUKUP SUKALIHAT MATANYA..WALAU PUN HUBUNGAN AKU DAN DIA JUST ADIK ANGKAT TETAPI DALAM BANYAKHAL AKU SUKA MERENUNG DIA..BERFANTASY TENTANG DIA..KERANA TAK TAHU KENAPA DIAPUNYA TARIKAN SEKSUAL YANG TINGGI BAGI AKU..ADIK ANGKAT AKU NI AKU PANGGILKANNOR SAJA..DIA RENDAH ORANGNYE PUNYA TUBUH YANG PEJAL DN PUTIH DAN JENIS PEREMPUANYANG ADA BULU BULU HALUS PADA TANGANNYA DAN JUGA TENGKUKNYA..ITU SEMUA SELALUMERANGSANG FNTASY AKU BILA BERSAMA DIA DALAM HL HAL BIASA..SETELAH TIGA TAHUNDIA JADI ADIK ANGKAT AKU KINI DIA KEPUSAT PENGAJIAN TINGGI..DI KL..DISINI DIA TAKLAGI BERSAMA KELUARGANYA TETAPI DUDUK KAMPUS ..KERANA BERJAUHAN DENGAN KELUARGAMAKA AKU LA ORANG YANG KERAP MENZIARAHINYA..SEHINGGALAH SUATU HARI AKU MENGAJAKDIA E MINES UNTUK LEPAK LEPAK MASA TU DIA BARU SAHAJA HABIS EXAM..DIA SETUJU AKUPUN HAPPY..AKU MEMANG LELAKI BAIK TAK ADA NIAT NAK BUAT NAYA KAT ADIK ANGKAT AKUNI..CUMA AKU NAK BERSAMA DIA JE SERONOK LIHAT WAJH BERSIHNYA DAN TUBUHNYA YANGPEJAL TU..TAK LEBIH DARI TU..WAMPAI DI MINES SEKITAR LIMA PETANG..ORANG RAMAIKAMI PUN BERPIMPIN TANGAN MASUK DLAM TAMAN TEMA TU..LIHAT PERTUNJUKAN TU INI..DANSEHINGGALAH MATAHARI TERBENAM..BETUL LA LELAKI DN PEREMPAUN TAK BOLEH BERDUAANDALAM KEADAAN TIADA ORANG KETIGA..KERANA SYAITAN AKN JADI ORANG KETIGA..AKULEPAK NGAN ADIK ANGKAT AKU TU DIA SUATU SUDUT TAMAN TU..KAT SITU AGAK GELAP ADIKNOR AKU NI NAMPAK MACAM PENAT..DIA SANDARKAN KEPALANYA KAT BHU AKU..DAN AKU USAPTANGAN DIA..NOR PENAT KE" ..PENAT BANG"..KEMUDIA AKU BUAT CERITA SIKIT SIKITDIA SENYUM DENGAR KERANA BAGINYA AKU NI SUKA BUAT JOKE..TIBA TIBA NOR BUATSATU PERTANYAAN..ABG SAYANGKAN NOR KE..AKU KATA OFF COURSE LE..DIA SENYUM..DALAMREMANG CAHAYA MALAM TU AKU LIHAT WAJAHNYA SANGAT MEMUKAU..KEMUDIAN AKU TANYADIA..ADIK..BOLEH ABG CIUM DIK..DIA SENYUM DAN ANGGUK..AKU PEGANG TENGKUKNYA DANKUCUP DAHINYA..KEMUDIAN HIDUNGNYA KEMUDIAN BIBIRNYA..DIA TARIK MUKANYA DRIAKU..INGATKAN ABG NAK CIUM PIPI..HA HA HA AKU KETAWA KECIL CIUM PIPI TU BUDAKKECIL DIK..DIA SENYUM DAN TUNDUK..KEMUDIAN AKU PEGANG DAGUNYA DENGAN LEMBUT DNLIHAT WAJAHNYA..KU LIHAT DIA AGAK LAIN.BLUSH BARANGKALI..AKU RENUNG MTANYALAMA..DIA TNYA KENAPA?..AKU JAWAB ADIK CANTIK"..KEMUDIAN KU PEGANG KEDUAPIPINYA DN KUCUP BIBIRNYA KALI NI DIA SETUJU..LAMA JUGA AKU GOMOL BIBIRNYA..DIAMENGELUH..BILA AKU LEPASKAN DIA SENYUM MALU..AKU ULANG LAGI HINGGA AKHIRNYANAFSUKU TERANGSANBG GILA..LIHAT SEKITAR TAK ADA SESIAP ORANG DAH RAMAI BERANSURKELUAR AGAKNYA..DAH DEKAT PUKUL 9 MALAM..AKU TERUS KUCUP BIBIRNYA DENGANBERAHI DAN KEMUDIAN TANGAN AKU MASUK DALAM T'SHIRTNYA DAN TERUS MASUKKAN JARIDALAM BUAHDADANYA..DIA MENGELIAT..JANGAN BANG".TAPI AKU KATA SETAKAT NI SAJA ..TAKAPA APA ABG SAYNGKAN ADIK..AKU ELUS BUAHDADANYA DENGAN JARIKU SAMBIL BIBIRTERUS KUCUP BIBIRNYA SESEKALI BERALIH KEMATANYA..SETELAH LEBIH SETENGAH JAM KURASA DIA MULA BERAHI..AKU TIBA TIBA JADI GIAL..AKU REBAHKAN DIA ATAS RUMPUT CELAHTAMN NI..SEGALANYA KINI SEMAKIN TAK TERKAWAL AKU TERUS CIUM DIA DAN TANGANKUPANTAS MELONDEHKAN T.SIRTNYA DARI BAHU..KINI T.SHIRTNYA CUMA TERSANGKUTDILEHER..AKU RASA TEMPAT NI CLEAR..AKU TANGGAL T.SHIRT KU PULA LALU AKU DAMPARKANPADA RUMPUT KEMUDIAN AKU ANGKAT NOR DAN LETAKKAN ATAS T.SHIRT AKU..DAN AKUTERSU GOMOL DIA..BUAHDADANYA KU HISAP HABIS PUTINGNYA AKU JILAT AKU GIGIT HALUSSAMBIL TANGAN AKU MEMEGANG SEBELAH LAGI..TAK THAN AKU LIHAT BIBIRNYA TERNGANGASAMBIL MENGELUARKAN NAFAS KENCANG KU TERKAM BIBINYA KU PEGANG TENGKUKNYA LALU AKUBENAMKN BIBIRKU KEDALAM BIBIRNYA LIDAHNYA BERLAWAN DENGAN LIDAHKU..SEAKAN MAHU AKUTELAN SAHAJA ADIK NOR AKU NI..AKU GOMOL BIBIRNYA DENGAN GANAS..DIA JUGA MEMPUNYAIREAKSI GANAS..MAKLUMLAH ADIK NOR AKU NI AGK SIHAT DAN CERGASORANGNYA..BUAHDADANYA YANG TERABAI SEKEJAP TADI AKU ULANG SEMULA..AKU PEGANGAKU ISAP BERGILIR GILIR ANTARA BUAHADADANYA DAN BIBIRNYA..SESEKALI TENGKUK DANLEHERNYA..BATNG AKU KIAN KERAS..KEMUDIAN AKU KATA DENGAN ADIK NOR AKU NAK BUKAJEANS NYA..DIA DIAM AKU LONDEHKAN JEANSNYA TETAPI AKU TAK PUASHATI AKU TARIK TERUSJEANS LONGGAR TU DARUI KAKINYA KINI AYANG ADA CUMA SELUARDALAM PUTIHNYASAHAJA..AKU TAK DPT BERTAHN LAMA MELIHAT SEMUA INI AKU RENTAP SELUARDLMNYA KOYAKBAGI AKU KALAU NAK BALIK NANTI TAK PAKAI SELUARDALAM PUN TAK APA..AKU LIHATBULU HALUS HITAM CELAS FARAJNYA..AKU BAGIKAN GILA..AKU SEL;AK KEDUA KAKINYAKEMUDIA BIBIRKU TERUS MENGGOMOL FARAJNYA..AKU HISP DAN JILAT ATAS BAWAH..SESEKALIAKU GIGIT TEPI PEHANYA YANG PUTIH GEBU TU..DAN AKU DENGAR DIA MENGERANG ABG JANGANBANG"AKU PANTANG DENGAR SUARANYA BERAHIKU MAKAIN MENJADI..AKU TERKAM SEMULABIBIRNYA GOMOL SEMINIT DUA DIA MENGELUH BAGAI NAK GILA TANGANKU MEMEGANG KERASBUAHDADNYA..DAN KEMUDIN TANGAKU DENGAN DUA JARI MASUK KEDALAM FARAJNYA..DIAMENGELUH TETAPI BIBIRKU TAK PUTUS TERUS MENGHISAP DAN MENGGOMOL BIBIRNYA YANGAMAT SEKSI TU..AKU TAK TAHN ALGI,,AKU TERKAM SEMULA FARAJNYA AKU BENAMKANBIBIRKU AKU JILAT DENGAN LIDAHKU..KEMUDIAN AKU ANGKAT KEDUA PEHANYA ..AKU KINIHILANG PERTIMBANGAN..AKU MEMELUKNYA SAMBIL TANGN MEMAGANG SELRUH BADANNY DAN BIBIRKU MENGGOMOL BIBIRNYA..AKU BISIK PADANYA..ABG SAYANGKAN ADIK..KITA BUAT SELEPASKITA KAHWIN..AKU AMBIL PAKAIANNYA DAN SELEPAS TU KAMI PULANG..ADIK ANGKAT AKUSTILL DARA MASA TUTAPI TDAK KINI..CERITANYA..NEXT LA..

Faizah

Aku kenal Faizah ni dah lama dah. Dari darjah 6 lagi. Tapi baru sekarang akucouple ngan dia. Dia ni jenis liar sikit. Tapi, aku tak kisah. Itu yang akucari pun.Kalau baik sangat pun, susah nak dapat.Aku dah couple ngan diadah 8 bulan. Setakat ni, kitorang baru buat cemolot je. Tak lebih dari tu.Bukan aku tak try.Dia yang tak kasi. Aku ingatkan sekejap je boleh dapat.Susahgak. Satu malam tu, aku datang kat rumah sewa dia. Dah dekat pukul2 pagi dah. Saja je aku nak jumpa dia. Aku kata aku rindu kat dia.Kitorang borak-borak kat luar rumah dia pasal peraturan rumah sewa dia, lelakimemang tak dibenarkan masuk. Bukan dia yang tak kasi, tapi ketua rumah dia.Kitorang lepak luar lama gak. Pastu dia ajak aku masuk dalam. Akukata, "Nanti diorang perasan nanti, susah.""Diorang dah tidur nyenyak dah.Jangan risau laa. Takkan takut kot?"Aku pun masuk aje laa. Kitorang dudukkat kusyen.Aku tak lepaskan peluang laa. Aku terus peluk dia.Aku cium, akujilat leher dia. Dia mengerang. "Jangan. Nanti diorang bangun.""Dah tu,sapa suruh ajak saya masuk tadi? Takkan nak duduk diam aje?"Lepas tu diadiam. Aku sambung balik. Ntah macam mana, aku makin berang pelak. Tanganakumeranyap cari buah dada dia. Dia tepis tangan aku.Aku cakap laa,"Sampai bila awak nak mengelak? Awak langsung tak kasi peluang kat saya.Jangan-jangan awak memang tak sayangkat saya.""Eh! Bukan macam tu. Syasayang sangat kat awak. Tapi...""Kalau sayang, kenapa sampai sekarang awakmengelak kalau saya buat macam tu? Bagi laa saya peluang kali ni, ok?"Diadiam je. Aku pun terus sambung balik apa yang aku buat tadi. Kali nidiatak mengelak. Peh! Dapat jugak akhirnya. Aku ramas secukup-cukupnya.Aku cuba pulak nak bukak t-shirt dia. Dia bagi line lagi.Sampai laa badandia dah takde cover lagi. Tapi, masa tu, ruang tamu dia gelap. JAdi tak nampakjelas laa dia punya barangtu. Ah! Janji dapat rasa, dah laa.Aku senyum katdia. Aku kata, "Saya nak..."Belum sempat aku habis cakap, dia tarik kepala akuterus keputing dia. Dia dah faham agaknya. Aku apa lagi. Heh!Dia bisik kataku, "Saya dah bagi awak peluang. Bila awak nak bagisaya peluangpulak?""Peluang apa?" aku tanya."Peluang yang macam awak dapat nilaa.""Ooo... Awak nak buat kat saya macam saya buat kat awak ni ye?"Diaangguk."Mana boleh!"Muka dia masam balik."Saya punya tak timbul macamawak punya. Ha ha ha!" aku buat lawak pulak."Orang serius ni!""Okeylaa. Saya kasi peluang kat awak. Awak boleh buat apa sajayang awak suka katsaya.""APA SAJA?"Aku angguk."Betul ni?""Nak ke tak nak?" akukata.Dia senyum, terus cium mulut aku. Dia bangun. Dia pulak yangbaringkan aku kat kusyen.Dia tanggalkan t-shirt aku. Dia jilat-jilat dadaaku.Best siot!Lepas tu, dia ramas-ramas 'barang' aku. Aku bair ajelaa.Dia nak buka pulak seluar aku. Aku kata, "Awak...""Awak ingat!Awak kata tadi, 'APA SAJA saya nak buat, saya bolehbuat.' So, jangan buat-buatlupa, okey sayang?"Aku malu sendiri.Aku biarkan aje laa.dah berjayadia buka seluar aku, bogel laa aku depan dia.Dia senyum aje.Dia urut-urutaku punya 'barang'. Makin lama makin laju.Aku biarkan aje. Iye laa. Sedap.Takkan nak halang pulak.Lepas tu, dia start kulum aku punya tu. Time tu, taktau apa nak cakap. "Awak! Nanti kalau awak dah nak keluar, awak kasi tauye."Aku angguk.5 minit lepas tu, aku klimaks. Aku pancut kat atas dadadia.Dia tanya, "Apasal cepat sangat?"Siot! Buat malu aku je."Awak taknak buat kat saya pulak ke?""Iye ke ni?""Hmmm!"Aku tanggalkan kainbatik dia. Underware dia dah basah habis dah.Aku terus usap-usap dia punya'barang'. Dia mengeluh.Aku teragak-agak, nak jilat ke tak nak. Sekali lagidia tarik kepala aku ke anu dia."Cepat laa, sayang."Aku jilat ajelaa.Sekejap aje. Lepas tu, aku cakap nak 'main' dah. Dia angguk.Akumasukkan pelan-pelan. sampai habis terbenam semua, aku makinlaju.Sekalilagi, 5 minit, aku dah pancut. Kat dalam pulak tu. Lepas tu, aku jilat-jilatdia punya 'barang'. Lama gak. Sampaiaku punya 'barang' tu naik balik. Akucakap, "Saya nak 'main' lagi, ye?""Okey."Aku masukkan lagi sekali. Kali nilama aku main. Lepas 2 minit, aku tukar style. Dia kat atas pulak.Lepastu, style doggie pulak. Lama gak laa.Lepas 20 minit tu, aku klimaks lagi. Lagisekali aku pancutkat dalam. Puas aku malam tu.Lepas tu, kitorang lepakatas kusyen tu sambil berbogel.Dia tanya, "Apasal memula tadi awak keluarcepat sangat?"Aku cakap laa, "Ni saya punya first time.""Ooo... Saya punfirst time jugak. Tapi takde laa cepat camtu.""Awak perempuan. Lainlaa."Dia cakap, "Awak...""Apa?""Kalau saya nak awak pancut kat dalammulut saya, awak nak tak?""Mana awak belajar semua ni?" akutanya."Kawan-kawan saya banyak yang ada cerita macam ni. Jadi,saya pun taulaa serba sedikit. Awak nak tak kalau...""Okey!" aku balas.Dia senyum,terus cari 'barang' aku. Bukan main laju dia hisap."Slow laa. Nanti cepatsangat keluar." aku kata.15 minit lepas tu, aku rasa nak keluar. "Awak.Saya dah nak keluar dah ni."Dia angguk dan terus hisap.aku pancut habisdalam mulut dia. Habis dia jilat. Takde pun yang menitik kat tempat lain.Semua masuk dalam mulut dia.Dia senyum aje. Lepas tu, aku pakai baju, akukata nak balik.Aku kata, "Awak... Nanti, kalau saya nak 'buat' lagi,bolehke?""Datang laa."

Man

Sewaktu itu, cuti penggal sekolah telah bermula. Tapi aku dengan S masih berada di asrama kerana kami hanya akan pulang ke kampung masing-masing esok harinya. Petang itu, hanya aku dan S sahaja yang masih belum pulang ke kampung masing-masing. Aku terus mengajak S untuk bermain tenis pada petang itu.Setelah sejam setengah bermain tenis, aku dan S terus pulang ke dorm kami. Sampai di dorm kami, S terus membuka kasut dan bajunya. Dia kata kepada aku bahawa dia keletihan dan badan dia rasa sakit-sakit. Lepas itu S terus meniarap di atas katilnya. Aku pun bertanya kepada S kalau-kalau dia hendak aku urutkan badannya untuk hilangkan sakit-sakit. Dia kata boleh juga. Aku pun terus duduk di atas punggungnya dan terus mengurut belakangnya. Lepas itu, aku mengurut kedua dua pehanya. Sarung kakinya aku bukakan. Aku pun mengurut betisnya yang berbulu lebat itu.Lepas itu, aku bertanyakan S kalau-kalau dia hendak aku urut special kat dia. Dia kata boleh juga. Aku pun bangun dan terus pergi mengunci pintu bilik serta menutup tingkap.Aku pun berkata kepada S, kalau nak urut special, aku kena buka seluar dia. Dia kata boleh saja. Aku pun terus membuka seluar mainnya dan tinggallah S meniarap di hadapan ku dengan hanya berbalutkan seluar dalam sahaja. Aku kata kepada S bahawa seluar dalam dia pun kena buka. Dia kata dia malu. Aku kata apa nak dimalukan kerana sama-sama lelaki. Dia pun bersetuju untuk menanggalkan seluar dalamnya itu. Aku pun membuka seluar dalamnya dan kini tinggallah dia berbogel di hadapan aku.Badannya yang athletis, berotot dan seksi itu meransangkan nafsu aku. Terus aku mengurut-urut papan bontotnya yang putih itu. Aku mengurut papan bontotnya agak lama. Lepas itu, aku suruh S menelentang. S pun menelentang. Aku nampak batang koneknya pun dah keras. Sungguh besar dan panjang batang konek S.Aku bertanya kepada dia kalau-kalau dia hendak aku urutkan batang dia juga. Dia kata, " buatlah apa yang engkau suka." Aku pun terus memegang batang koneknya yang keras itu dan aku urutkan perlahan-lahan. Batangnya makin menegang dan makin keras. "Sedappppppp...." kata S kepada aku. Aku pun bukan lagi mengurut-urut batang konek S, tapi aku mula melancapkan koneknya itu.Nafsu aku makin memuncak. Batang konek aku juga steam gila habis. Aku tak tahan lagi melihat tubuh S yang berbogel dan berbatang keras di hadapan aku. Terus aku kulum batang S. S terkejut. "Apa kau buat ni?" kata S kepada aku. "Kau relaks lah dan enjoy ajelah," kata aku kepada S. Terus aku menghisap hisap batang konek S.S mengerang keseronokan. "Sedappppp...." keluh S. Aku terus menghisap batang konek S sampailah dia terpancut dalam mulut aku. Lepas itu, aku suruh S pula hisap batang aku. Dia pun akur dengan permintaan aku. Dia menghisap batang konek aku sampai aku terpancut dalam mulut dia. Malam itu kami berdua tidur berpelukan dalam keadaan masing-masing berbogel. Esok paginya, kami sambung semula projek kami. Kali ini kami merasa pula keenakan ......

pelacur

aku adalah seorang lelaki yang kuat seks dan aku sudahpunberkahwin ,aku memang sentiasa nak maiiin saja kalau bolehtiap-tiap hari aku nak main dengan bini aku ,tapi apakan daya tak boleh.bini periodlah tuuuuu'satu hari aku telah ditugaskan untuk ke singapore atas urusan bisnes kompeni aku .aku kesana seorang.sesampai di hotel aku terus cx in dan terus berihat.lebih kurang pukul 8 mlm aku turun tangkap taxi untuk ke restoran melayu.driver taxi yang aku naik ni adalah orang singaporeaku tanya dia kat sini mana aku boleh dapat pompuan ,diakata kat geylang.so dipendekkan cite lepas makan aku pun ke geylang.fuhhh punya lah banyak pros yang cun semuanya.adasiam ,indon dan melayu.aku pun jalan jalan dan pilih satupros siam yang direkomen oleh bapa ayam disitu'gelenti baik punya'pros ni terus tarik tangan aku nak ajak aku naik atas.aku ikut saja ,sampai dibilik dia suruh aku buka baju.aku pun terus bogel dan masuk bilik air.pros tu pun bogel dan masuk bilik air dengan aku .dia pun mula menari-narimengikut lagu whitney yang dia pasang tadi sambil meraba dan mencurahkan air kebadanku,aku stim ,diambilnya sabun laludi basuhnya badanku sampai kat kote terus dilancapnya aku'wow so biiig,i'll like malay big and fat dick!'katanyaaku pun terus peluk dia dan cium mulut dia ,kami cium lebih kurang 5 minit.tangan aku mula meraba pantat siam ni ,aku masuk kan jari aku kedalam pantat dia dan dia tak bantahaku korek-korek burit dia ,dia hanya kata 'ahhhhhhhh,ahhhh'aku angkat siam tu terus kekatil dan terus mengomol seluruhbadannya,dia mengeliat kesedapan aku lihat bontot dia terangkat-angkat dan aku tahu dia tengah puas .aku terus kan serangan aku kali ini aku uli tetek dia ,dia seronok . tetekdia jadi keras .aku uli dan hisap hingga dia klimax lagilepas tu dia tolak aku dan terus kulum lidah aku .habis dijilatnya badan aku. dari hujung rambut hingga ke kaki.dia jilat tetek aku sedap sugguh.kendian diapun kulum koteaku ,masa tu punya lah sedaap.dia deep throat kote akudiajilat telur aku dan jilat lubang jubor aku.lidah dia mengorek-gorek lubang jubor aku seddaaaaaap nyaaaaaaaaamulut dia dok main dikawasan yang sedap tu kejab kat kote aku kejap kat telur aku kejab kat jubor akuaku tak tahan aku tolak dia dan terus aku masukkan cotakukelubang buritnya aku pun terus mendayung selaju-lajunya .lepas tu dia tolak aku dan naik atas aku dan dia pula menunggang aku ganas sungguh siam ni dia naik turun atas aku sambil dia mengentil dan menghisap buah dada nya sendiri aku dah tak tahan terus aku pancut dalam pantat dia dan diaa pun akutengok kejang bersama aku. kami keletihan .dirapatkan nyamulut ketelinga aku dan kata 'you the best'dia mengeluarkan kote aku dan terus mengulum kote akukatanya' you rel;ax and this one is freee'dikulum kote aku sehingga aku terpancut sekali lagidan kali ini semua air mani aku ditelan nya . aku main dengan dia adalah dekat 1 jam 30min .masa aku turun bapa ayam tadi tanya amacam aku cakap manyak bestdan sepanjang 7 hari aku disingapore pompuan siamno13 menjadi rakan epermainan aku byeeeeeeeeeeeeeee

penangan mak tiri

citer nie berlaku maser aku tengah SPM...bapak aku baru jer kawin ngan sorang pompuan nie...punyer la lawa...umur dier tahun...body dier...ffuuuuhhhh..mengancam....dressing pulak boley tahan...kalau bapak aku kejer malam pulak...lagi teruk...naik terjojol bijik mater aku...ader sehari tu...aku baru balik sekolah...kebetulan pulakbapak aku takder rumah...yang ader mak tiri aku jer...aku sampai rumah maser dekat nak maghrib..maklumlah..kelas tambahan...SPM kan dah dekat...maser aku masuk rumah...mak tiri aku tengah tengok VCD...tak tau la citer aper...tapi biler dier sedar jer aku balik...cepat2 dier tutup...aku pun buat tak kisah jer la....terus aku gi dapur ambik air...dier ikut aku dari belakang...lepas tu dier tanyer aku nak makan ker...kalau nak dier boley tolong siapkan...aku kater takyah la...lepas minum aku gi depan..terus capai remote..aku on kan VCD player yg mak tiri aku tengok tadi...terperanjat beruk aku...citer blue rupernyer...tergamam aku sekejap...aper taknyer...selama aku hidup...tengok bende2 macam tu memang la tak pernah..melancap tu jauh la sekali...terus konek aku naik...mak tiri aku terdiam....lamer la jugak kiter org senyap...last2 dier datang kat aku...dier cakap tengok suker2 jer...aper salahnyer...tiba2 dier ramas tangan aku..maser tu aku raser macam kener karen jer...dier cakap aper kater kalau kiter tiru macam yg dalam tv tu...tiba2 terus dier terkam aku....cium mulut aku...aku pun tak boley la nak ngelak lagi...punyer la syok maser tu....lidah dier masuk dalam mulut aku....mulut dier pulak tak renti2 hisap air liur aku...nikmat dier...fuuhhhh...tak leh nak citer....tangan aku pulak peluk pinggan dier....ader tu...sampai aku raser sesak nafas...aper taknyer...lamer la jugak dier hisap mulut aku,.....mak tiri aku nie...memnag best...banyak pengalaman la katakan....dah tu...sambil lidah dier jilat pipi aku...tangan dier dah muler bukak butang baju sekolah aku........biler terdedah jer dada aku...terus dier tarah ngan lidah dier...tangan dier pulak gentel puting aku...punyer la best dier jilat...smapai basah la jugak bulu dada aku yang baru nak tumbuh tu....lepas tu...biler tangan dier dah puas gentel puting aku...kali dier..dier bukak pulak seluar sekolah aku....dier keluarkan konek aku yg tegang giler tu...maser dier pegang konek aku.,..aku raser macam nak kensing jer tapi aku tahan....dier usap kepala konek aku pelan2...dier baringkan aku kat sofa lepas tu dier masukkan konek aku dalam mulut dier...maser tu...badan akku tersentaksentak...aku raser tu la kali pertama aku feel nikmat yg tak terkata.....aku pejamkan mater...mulut aku pulak tak renti renti mengerang....mak tiri aku terus hisap konek aku...dier sorong tarik kat dalam mulut dier...maser dier hisap tu...dier kemutkan mulut dier pada batang konek aku...tu yg buat aku lagi tak tahan...lepas tu dier berenti...aku ingatkan dah habis dah....rupernyer dier dah duduk atas perut aku,.,....dier pegang konek aku yg basah ngan air liur dier tu...lepas tu dier masukkan kta dalam lubang panat dier....ppppeeehhhh....gegaran nikmat yg memang best sekali...lagi la kuat aku punyer mengerang....baju aku memang dah basah dah ngan peluh....badan aku lak berminyak-minyak...macam baru lepas main bola....mak tiri aku pulak terus henjut aku....sambil henjut tu...dier kemutkan pantat dier...punyer la nik mat...aku pulak raser macam nak kencing...aku sound mak tiri aku aku cakap nak gi toilet jap...tapi mak tiri aku tak bagi....dier keluarkan konek aku dari dalam lubang dier lepas tu dier goncang...dier cakap lepaskan ....aku pun pikir balik takkan nak kencing kat situ...sebab dah tak tahan aku pun pancut la...tapi pelik sikit la....maser aku pancut tu..aku raser punyer la nik mat...sampai aku meraung macam nak nangis...air kau pulak pekat semacam...kaler putih....ader la dalam secawan keluar.....biler dah sudah tu...mak tiri aku bagi tau kat aku....aku bukannyer nak kencing tapi nak capai organism...ooo baru la kau paham...aku senyum...peh tu mak tiri aku lak jilat air mani kat kepala konek aku sampai licin.....(next story...abang aku pulak kener lenjan ngan maktir aku...)

PROJEK AKU!!

Aku sememang nya tidak pandai menulis. Tapi walau bagaimanapon, aku ingin berkongsi pengalaman aku dengan kau orang semua terutama peminat FIRST Time ni.Aku adalah seorang pegawai yang berkerja disalah sebuah syarikat swasta dikuala lumpur. Walau pon aku ini berasal dari selatan tanah air, aku bolihlah dikatakan cukup mahir dengan kuala lumpur. Tempat aku dibesarkan dan disinilah aku belajar. Aku semamng nya tinggal seorang disalah sebuah apartment yang bolih dikatakan mewah dipinggiran kuala lumpur ini. Walaupon aku tinggal seorang, tetapi rumah aku ini lengkap dengan segala peralatan, seperti org tinggal berkelamin. Aku tidak mempunyai ramai teman wanita, malah kebiasaan nya aku akan duduk bersaorang didalam rumah setiap hari lepas kerja. Adalah kekadang aku pergi kerumah adikku yang berdekatan bila aku terasa ingin berjumpa dan berborak dengan dia...Kisah yang aku inging paparkan ini bukanlah kisah pengalaman seks aku dengan perempuan, cuma ingin meluahkan segala cerita aku buat masa ini. Aku merupakan seorang lelaki yang sihat. Tetapi keinginan seks aku, bulih dikatakan amat tinggi. Untuk memenuhi keingan ini, aku biasanya akan menghabiskan masa yang terluang dengan menonton VCD blue, Kegemaran aku disebab kan aku tiada mempunyai teman wanita yang bolih untuk kami melepaskan segala keinginan ini. Memang aku ada berkenalan dengan seoran perempuan. Pengenalan kmi ini bermula didalam internet. salah satu dr hobiku juga adalah berchatting dalam internet. Budak ini asal dr selatan tanah air dan bertugas di pantai timur. So memang lah kami tidak pernah berjumpa hinggalah pada suatu hari, ia itu kira sebulan yang lalu, dia menalipon ku mengatakan yang dia akan kekuala lumpur untuk beberapa hari kerana tugas. Kami pon menetapkan tarirk dan tempat untuk berjumpa, biasalah kan kerana selama ini kami semamng nya belum pernah bersua. Aku tidak mengharap kan apa2. Maksud ku, aku tak mengharapkan gadis itu cantik atau pon seksi.So keadaan aku semasa menunggu adalah tenang sahaja kerana aku tak set any expectation..setelah hampir dua jam aku menunggu ditempat yang dijanjikan, tiba2 talipon bimbitku berdering. Panggilan dr nya yang mengatakan dia sedang menunggu ku diperhentian teksi. Aku pun bergegas menemui. Sampai saja aku disitu kulihat seorang gadis berkulit cerah sedang menunggu dengan sebuah beg kecil berwarna hitam. aku mendekatinya dan mengenalkan diriku. terdapat beberapa org lain disitu sedang menunggu teksi agaknya atau menunggu pasangan mereka seperti aku juga. walaupon kami tidak pernah bertemu, tapi kami seakan2 sudah mesra. mungkin kerana kami telah berkenalan lama didalm internet. Dia mengajak aku untuk makan malam. selesai makan dia mengatakan bahawa dia telah memberitahu abg nya bahawa dia akan pulang semula kerumah abg nya. Aku ada juga meng offer dia supaya bermalam sahaja dirumah ku, tapi dia menolak. Mungkin kerana malu atau pon takut. sepanjang masa aku bersamanya, aku berlagak sebagai seorang gentelment. memang itu adalah perangai aku, tidak suka mengambil kesempatan, walaupon aku 9ini seorang yang kuat seks. So terpaksalah aku menghatar dia balik kerumah abgnya. Dalam perjalanan balik, kami berbual kosong, dr pandangan aku, dia adalah seorang perempuan yang cantik, berkulit cerah dan halus dan mempuyai badan yang montok dan seksi. Saiz buah dadanya bulih dikatakan besar, kegemaran ku...so setibayan diflat abg nya, dia merubah fikiran, kerana menurutnya, flat yang disewa olih abg nya itu sangat kecil, cuma ada 2 bilik sahaja. satu bilik didiami olih abg serta kaka iparnya, dan satu bilik lagi dijadikan tempat utuk mengisi pakain abg dan kakk ipanya serta tempa untuk mengosok baju. disitulah selalunya dia ditempatkan. maklum shajalah, flat kos rendah kerajaan, memang kuarang selesa. So dia akhirnya bersetuju utk tinggal bersama ku. sampai sahaja dirumah ku, aku trus menyuruhnya tiggal disalah satu bilik dipt ku itu. Setelah siap untuk tidor, dia menyuruh ku untuk tidor dibilik yang sama kerana katanya, dia takut dan sukar utk dia tidor kalau pertama kali dibermalam dirumah org. disebabkan bilik yang kutempatkan dia itu kecil, so aku sarangkan dia tidur diruang tamu bersama aku sebab aku ingin menonton tv. dia bersetuju. Dia hanya memakai tshirt laboh tanpa seluar semasa tidor. sambil menonton tv, mata ku liar merenong kulit peha nya yang gebu putih dan berisi...seperti biasa, batang aku trus tegang dan keras. aku hanya mengenakan tshirt dan seluar pendek. malam tu aku memakai underwear semasa tidor kerana takut dia perasan bila aku stim nanti.Kami tidor seperti biasa tetapi otak ku berlonjak2 untuk cuba melihat tubuhnya tanpa seurat benang. Malam itu tak terjadi apa2 cuma aku memeloknya semasa tidor. ada juga aku curi2 merama teteknya semasa dia tidor, tapi aku agak dia tidak sedar kerana terlalu letih.Maklumlah travel dr pantai timur dan menaiki bas, satu perjalanan yang meletihkan..... aku akan sambung dibahagian kedua iaitu hari kedua aku menghabiskan masa aku bersamanya diapt aku kerana aku rasa cerita aku ini sudah terlalu panjang. Oh yer sesiapa yang ingin berkongsi pengalaman, pendapat dan juga yang sudi mengomen jalan ceriata ku ini, sila hubungi aku dialamat ini iaitu advangarde320 alias yahoo titikkom. sememang nya aku ini tidak pandai menulis olih itu sesiapa yang berpengalam didalam menulis cerpen ini, aku bebeanr berharap dapat menghubungi aku kerana aku ingin menulis dengan cara yang lebih baik dan betul aku bolih juga dihubungi di alamat ini, tupaijantan alias suratpanas titikkom. Oklah hingga berjupa lagi dibabak kedua...

YUN

Aku sedang makan dengan anak ku berumur 2 thn Tiba2 ada yg menepuk "hi"Ternyata bekas bos ku "boleh ikut duduk Yun"dia langsung duduk sambil makan burgernya. Aku kaget dan deg2an krn dulu sy naksir dng bosku yg ganteng ini, tapi karena dia sdh mau beristri,,sampe naksir aja."Apa kabar,kamu tambah cantik aja." Aku menunduk tersanjung terasa merah pipiku."Yun liat aku dong koq nunnduk aja?" Aku menatap oh dia masih ganteng .kami berpandang Ah pandangannya menusuk penuh arti. aku balas pandangannya dengan berani (dulu nggga berani) "mana istri?" "dia udah sebulan jalan2 ke Luar Negri dng ibunya, Suami?" " Baru kemarin tugas ke Medan buat seminggu" "cocok dong " sambil tersenyum nakal."Kita bisa ngobrol bebas" "maksudnya?" " ia bisa melepas rindu eh,Yun ....dulu waktu kamu masuk kerja swear aku langsung naksir" "Ah waktu itu kamu sombong" "Eh masa' sih? ngga ada maksud gitu koq" sambil meraih tanganku. Reflex tanganku ku tarik tapi ngga jadi ah disini ngga ada yang kenal aku, kami ngobrol tapi tanganku terus ngga dilepas sesekali dielus lembut..ia pandai ngobrol kadang lepas aku tertawa ...Timbul nakalku aku balas remasannya. kelihatan matanya tambah nakal tiap remasannya aku balas dengan remasan.Kelihatan ia agak gelisah.."Eh Yun disini keramean ...Kita makan di tempat lain yuk" aku Jawab "Terserah kamu" Kami pindah ke rstoran pondokan ditengah taman Kebetulan letaknya terpencil dari pondok yang lain dan ia memesan melalui intercom.Karena kami masih kenyang kami minum jus buah saja.Setelah pelayan pergi ia langsung merapat "Yun aku mau cium kamu boleh kan?" "Ih pak Ton koq gitu kan mau ngajak makan aja, ngga pacaran!" "ngga ah dua2-nya aja"sambil mau mencium aku" Aku melengos sehingga bibirnya hanya mendapatkan pipiku."Jangan Ton" Ayo dong Yun dari dulu aku ngimpiin cium kamu" "ngga ah.. nanati diliat orang... malu" Iapun berdiri lalu menutup krei pintu masuk, maka terlindungilah kami dari dunia luar, ia langsung menyergap memelukku ,tapi aku meronta menolak "Kenapa sih?" suaranga lembut "kan diliat anakku" Ia merasuk keleherku berbisik"dia kan masih kecil ngga ngerti Yun tangannya menempel dipipiku sehingga aku tidak bisa bergerak menghindar ciumannya Ahhh lembut bibirnya mencercah bibirku.Tapi aku masih diam...."Koq diam aja?" Aku menoleh ke anakku tapi dia masih asyik bermain dengan mobilnya ,tidak peduli ibunya sedang dipeluk bukan ayahnya.Pelahan wajahku menoleh balik meminta dicium ohhh indahnya ..degup jantungku tambah memburu ketika lidahnya menerobos kedalam mulutku mengorek lidahku mengajak bergelut..oh begini rasanya makan buah terlarang...setelah beberapa lam, dengan terengah kami berhenti berciuman meredakan nafas kami berdua "Yun mana lidahmu" Kujulurkan lidahku, langsung dihisap kedalam mulutnya lidah kami bergesek saling menarik nikmat, nafsuku naik dadaku bergesek terasa geli didadanya rasa nikmat turun ke vaginaku mulai basah, pahaku kujepit.aku menolak badannya. masih tersisa rasa bersalah.Kami bersandar di dinding pondok Hujan rintik diluar angin segar berembus kedalam pondok."Yun Aku juga tidak mau rumah tanggaku terganggu demikian juga kamu kan?" Aku mengangguk perlahan. "Dari dulu aku tau Yun mencintaiku dan aku kekamu. Biarlah cinta ini hanya untuk kita berdua engga ada yang tau. biarlah kita saja yang menikmati, cuma kita berdua"ia mengecupku dengan manis tapi kini aku yang ganas menyerang Dadaku menjadi sensitif dan Toni keliatan mengetahui terasa tangannya menyelusup menjingkirkan bh dan meggegeskan ooooh aku bergumam didalam kuluman mulutnya. "Ouch!" tiba2 ia mau bangkit "Kenapa?" aku bertanya "Iniku mau meledak kejepit, Cd ku terlalu sempit" Entah karena nafsuku sudah naik "keluarin aja biar enakan"aku sendiri heran telah mengeluarkan kata2 itu" Dan ketika dikeluarkan keliatan sangat tegang mennyembul dari celananya, Tangannya meraih tanganku"pegang dong Yun" Seperti dihipnotis aku raba itunya.hangat berdenyut2 dibawah jari2ku Aku urut seperti aku biasa mengurut suamiku ia berdesis matanya setengah tertutup, Aku menarik telapak tangannya masuk kedalam rok bajuku,,da ohhh jarinya menyingkirkan tepi CD ku dan menyelusup diituku yang basah ..terasa selangit. Kami saling beri kenikmatan "Yun aku mau masuk kedalam kamu Yun" "Bagaimana.nanti ada orang masuk" "Enggak kalau ngga dipanggil mereka ngga bakaln masuk". Ia cepat merosotkan celananya demikian juga aku Dengan cepat kami sudah berpelukan Terasa ia menggosokkan di ituku dan dengan perlahan ia masuk oooohhhh kami saling mengayun mengayuh kenikmatan Tiba2 anak ku mengigau aku menepuk-nepuk pantatnya hus..hus...huss. sementara punya Ton didalamku keras tidak bergerak.Setelah anakku tidur kembali kami mulai lagi tapi dengan lebih perlahan Lebih nikmat karena dilakukan dengan penuh cinta."Ton? aku sudah mau Ton ....ayo ton cepet Ton". Ia memacu kami berciuman,bergumam dan semburannya dan kedutannya bersamaan aku melayang merasakan kenikmatan tiada tara. Hujan diluar makin deras Ton terlihat disamping terkulai setengah terlelap angin dingin menyusup diantara rokku terasa dingin geli cairan Ton meleleh dipaha. Kmai bertiga terlelap ..Itula selingkuh pertamaku

The world’s highest-paid athletes

Eight months on the shelf after knee surgery put a severe dent in his prize money, and killed his overseas appearance fees. One of his main sponsors walked away a year before their agreement was set to expire.
Yet Tiger Woods remains sports’ highest earner with an annual income two and a half times larger than his closest competitor. The world’s top golfer made $110 million during the past 12 months and is the best-paid sportsman for the eighth straight year.
Woods’ knee injury caused his prize money to drop to $5 million from $25 million, but his overall earnings only fell $5 million thanks to an expansion of Woods’ non-playing financial empire.
PepsiCo launched Gatorade Tiger last year in March with claims that it “helps focus your mind and your body.” Woods receives a cut of sales for the four flavors sold under his name. When General Motors’ problems caused Buick to terminate its $8 million a year deal with Woods one year early, the Woods camp moved quickly to sign a deal with AT&T to put the phone company’s brand on his golf bag in Buick’s place.

Ali

Errrgghhh ... Nak cite ni ...waktu first time aku buat sex Gila sedap ... Waktu tu laaah aku rasa nikmat gile sex ni ... Sedap gila babi ... Aku dah kapel ngan Lin dah 3 tahun . Akhirnya dapat gak kitorang jmpe 1st time laah kirenye . Comel gak awek aku ni . Muka coklat2 je ... pakai tudung ... ayu je aku tengok . Aku waktu mula2 tu... tak de niat jahat pun nak curik dara dia . Hahaha ... aku pun virgin lagi . Waktu aku nak hantar dia balik hotel yg mak bapak dia stay . Dorg rupenye dah balik kg , emergency katanya . Dorg suruh tumpang rumah aku . Tapi dorang xtahu ... parents aku pun xder . Blah gi cuti kat Langkawi . Aku saje xnak ikut . Malas ... Smpai je kat rumah ... aku buat2 romantik laah tolong angkat beg . Aku bg chance ar dia tido bilik aku . Aku tido bilik adik aku yg sempit ... kecik...panas . Xpe li ... layan makwe biar baik . Dia pn gi laaah tukar baju . Mak ai ...makwe aku ni ... malam2 nak tido seksi pulak dia . Pakai baju tido lengan pendek tapi jarang ...olehlah aku agak warna bra dia waktu tu . Warna Purple gelap ... cun arh !!! Dia comel nye laaah mlm tu ... Dia nak pinjam laptop aku . Ak bg guna ... pastu aku buka baju ... pakai boxer ... Aku dok ar sbelah dia waktu tu . Fuh !!! Nafsu dlm dada bergoncang kencang dah ... Tergoda aku ngan tetek dia yg comel2 tapi padat ... FUHH !!! Tahan li ... tahan ... aku sengaja je rampas mouse dari tgn dia pastuh bukak laman web porno2 ckit . Saje aku nak bg dia ghairah ckit . Dan ... aku mmg hebat . Stim jugak awek ak ni . Tak padan pakai tudung ... hahaha . Aku nmpak mata dia dah sepet2 dan tergigit bibir , apa lagi aku start arr ringan2 . Aku raba2 peha dia ... Tapi mata still pada laptop . Dia bangun tetibe je .. aku apa lagi , aku henyek dia gi dinding , aku hembus kuat2 ...'haaaaaaaah' , dia tunduk je , muka dia dah merah2 dah . Aku start laah kiss dia ... aku carik lidah dia ... Aku jilat aku kulum ... Stim habes minah tu . Smbil2 kiss .. tangan aku merayap gi bra dia . Aku buka cangkuk trus ramas tetek dia . Syok gile ... mantap siot figure dia . Aku angkat dia gi katil bujang ak tu . Fuhh ...!!! Aku buka lah top dia . Dia rela je ...memang dasar dah stim habes . Aku kiss lagi ...kiss lame gile , pastuh apalagi . Bukak seluar laaah . Gila laah awek aku . Spender pink terang . Comel nye pantat kau Lin . Aku xtanggal lagi spender dia . Aku jilat aje ... Nak kasi dia kuasa kuda dulu baru leh over2 ckit . Skali2 aku gigit spender dia . Dengar lah dia merengus ... '''hhhhhhh''' Aku dah tak tahann .. nafsu gajah meliar dah . Aku cabot je spender dia . Boxer aku aku bukak . Aku xpakai spender arr ...wakakaka . Gila lawa pntat Lin . Pink ... aku prasan dah cam berair2 skit . Aku trus arr jilat rakus . Sedap !!! Aku jolok2 skit dgn lidah aku. Basah habis pantat dia . Aku jolok jari aku ... mula2 satu ... dua . AAHHHHH dah xtahan . Aku sabar lagi ... gosok2 dulu. Dia mmg cam gila xtahan . Mata dah tertutup . Habis dia genggam kuat cadar katil aku . Aku masuk arrr senjata aku ...pelan2 dulu ... Jolok biar smpai pangkal . Dah smpai ujung ... TARIK , SORONG , TARIK , laju sikit , TARIK , SORONG , TARIK , SORONG , apalagi ... kuasa klimaks dah ... laju gile aku henjut ... ada laaa kuar darah ckit . Dara beb !!! Puas aku kerjakan kau Lin . HENJUT LAGI ....LAJU...LAJU...TARIK ....SORONG...TARIK...SORONG .... Waktu tu dia mengerang kuat ...Agaknya sedap ...ahahaha Aku sedap aje ...NIKMAT !!! Dia bunyi comel , manja je "ahhh ..AHHHH ...AHHH ..ALI ...AHHH ..AHHH ...AHHHHHHH....ALI ....." Dalam 20 min lepas fuck ngan dia mcm2 style . Dia penat ...aku pn bleh thn penat fuck dia . Ketat siot !!! Kitorng wat ringan2 je ... kiss2 ... jilat2...raba2...ramas2.... Yang paling best ... "Ali ... I LOVE U SOO MUCH ... INI LAH SAAT PALING MANIS DAN MELEKIT DALAM HIDUP I . I SAYANG KAN U ALI . " Pastuh smbung balik fuck ...HAHAHAHA Seronok tul pengalaman 1st aku .... Muahhhh Lin .... Sedap arr pantat kau...

Joey

Main Ngan Biras Aku tak sangka selepas biras aku kahwin ngan adik ipar aku, rupa rupa nya dia ada menaruh hati terhadap aku. Dia amat meminati aku sejak mula terpandang aku. Tapi setelah hampir dua puluh tahun baru dia berani mencurahkan rasa hati nya kepada ku. Pertama kali dia mencurahkan rasa hatinya kepada aku melalui sms. Kata nya saya perasan ke tidak yang dia sentiasa memerhatikan gerak geri saya setiap kali bertemu. Dia amat meminati aku dan ingin sekali mencurahkan isi hatinya kepada aku tetapi takut aku terkejut dan tidak menerimanya. Pada mulanya memang aku terkejut. Tapi setelah dia menceritakan segala masaalahnya dengan suaminya aku jadi simpati. Semenjak itu kami sering sms dan dia tidak henti henti meluahkan perasaan nya pada aku. Suatu hari dia sekeluarga telah datang dan bermalam dirumah aku. Seperti biasa suami nya akan keluar dengan rakan-rakannya sehingga subuh baru balik. Biras ku tinggal dirumah ku bersama anaknya. Malam itu hujan turun agak lebat. Kerana sejuk semua nya tidur awal. Tiba-tiba telepon bimbit ku masuk SMS. Aku dapati SMS itu datangnya dari biras ku minta aku keluar sekiranya isteriku dah tidur. Setelah aku perhatikan isteriku tidur nyenyak, aku pun kebilik nya yang tidak berkunci itu. Apabila aku masuk saja kebilik nya, dia terus peluk aku dan terus kucup mulut aku. Katanya dia teramat rindu kat aku dan telah lama teringin memeluk tubuh ku. Aku pun membalas kucupannya. Semasa kami berpeluk, batang ku terus menegang didalam kain kerana pertama kali memeluk tubuh biras ku yang gebu itu. Tangan nya pula terus memegang batang ku sambil tersenyum. Kemudian dia menarik aku ke katil. Dia berbisik kat telinga aku mengatakan batang aku panjang dan dia teringin nak menikmati nya. Selepas itu dia meletakkan tangan aku dilurah nya. Aku pun terus memainkan peranan aku memegang lurah nya yang ku rasa memang tembam sambil jari ku dimasukkan ke dalam lurahnya. Bila jari ku berada didalam lurahnya aku dapat rasakan air nya keluar begitu banyak yang menandakan dia sudah mula klimax. Selepas itu dia terus membuka baju nya. Bila baju nya dah dibuka aku terpegun melihat dua buah gunung yang mekar. Aku pun terus menghisap puting nya kiri dan kanan sambil jari tangan ku masih berada dilurahnya. Ku lihat dia sudah tidak dapat menahan nafsu nya. Memang aku akan beri kepuasan kepada nya malam itu. Setelah puas menghisap puting nya aku turun kebawah dan terus menjilat lurah nya. Terangkat-angkat punggungnya tanda kesedapan. Aku jilat sepuas puasnya seluruh lurahnya sambil menghisap kelentitnya. Dia terus merengek minta aku menyetubuhi nya segera kerana dia sudah tidak tahan lagi. Aku pun terus buka kain ku dan kangkangkan kedua dua kaki nya sambil mengucup mulut nya batang ku terus ku junamkan kedalam lurahnya yang telah penuh berair itu. Aku dapat merasakan kenikmatan yang amat sangat kerana pertama kali aku merasai tubuh selain dari isteri ku. Biras ku ini pun memang pandai melayan aku dan kemutan nya amat baik sekali. Aku dapat rasa kemutan nya seperti mencengkam batang ku. Ku sorong tarik sorong tarik sambil dia mengemut setiap kali batang ku berada didalam lurah nya. Oh...sungguh nikmat malam itu. Setelah hampir setengah jam bertarung, aku mula hendak klimax. Aku beritahunya air aku sudah hendak keluar. Dia menyuruh aku taburkan air ku kedalam lurahnya tanda cintanya pada aku. Aku pun terus hayun batangku sedalam dalamnya kedalam lurahnya dan terus pancutkan airku. Sungguh nikmatnya... Dia pun bisikkan ketelinga aku mengatakan dia amat puas dan katanya batangku sedap, panjang dan terasa didalam lurah nya. Kalau boleh dia mahukan 2 atau 3 round pada malam itu. Tapi kerana takut disedari oleh isteriku atau anaknya, kami tak dapat lakukan lebih dari sekali. Setelah 10 minit batang ku berendam dalam lurah nya, aku pun mencabut batang ku sambil mengucup mulutnya dan minta izin untuk beredar. Sebelum dia melepas kan aku, dia minta sekiranya ada peluang, dia mahu main dengan aku lagi. Kalau boleh lebih dari satu round. Sehingga sekarang aku masih berhubung dengan biras ku tanpa pengetahuan isteriku dan suaminya. Bila ada peluang yang terhad, kami sekadar berkucupan untuk melepas kan rindu. Aku memang tak sabar untuk menikmati tubuh nya lagi sekiranya ada peluang kerana tubuhnya amat gebu dan lurahnya yang tembam buat aku tak tahan....

sk1

demi seorang guru... peristiwa ini berlaku ketika aku masih lagi bersekolah di salah sebuah sekolah asrama penuh. Intan, itulah nama guru pelatih yang kecil, molek dan ayu. dia suka sangat berpakaian seksi, ketat sehingga menampakkan susuk tubuh apatah lgi benjolan dan lurah buah dadanya montok. setiap kali beliau melangkah masuk kelas pastinya kami semua akn menumpukan pehatian sepenuhnya bukan sahaja pada pelajaran tetapi juga pada tubuhnya yang putih gebu. bayangkan berbadan sedap, berdada montok, berambut panjang dan berlesung pipi serta berbibir merah jambu....pasti sesiapa yang melihatnya tak tahan. peristiwa ni masih aku ingat hingga sekarang maklumlah she are the first........jeng..jeng...jeng ceritanya gini... petang sesudah waktu sekolah, kami menyertai raptai untuk sambutan hari kemerdekaan...dan cikgu Intan menguruskan uniform kami waktu tu...apa lagi semua nak je mengambil kesempatan mencuba uniform pada waktu yang sama...aku pun sama cuma nasib aku agak baik kerana aku menunggu hingga saat-saat terakhir iaitu hampir jam 7 waktu tu...aku pun melangkah masuk ke dalam bilik persalinan dan kelihatan cikgu Intan sedang membongkok mengutip baju yang terjatuh di lantai....aku terus je melangkah laju dan berdiri rapat di belakang cikgu Intan....harum semerbak bau minyak wanginya menusuk hidung ku...emmmmmmm.....dan tertiba cikgu Intan berdiri tegak apalagi maka tersandarlah dia di dada ku....bahagianya tika itu.....tertiba cikgu intan berpusing dan mata kami berpandangan...sedangkan dadanya rapat ke dada ku....terasa kekentalan buah dadanya dan batang ku mula bergerak bangun...sebelum aku sempat bersuara tertiba cikgu Intan memegang tamgan ku.....lembut...dada ku berdebar kencang....dan tanpa malu aku terus mengucup dahi cikgu Intan...dan jari cikgu Intan mula merayap mengusap dada...batang ku semakin rancak membangun...sekelip mata...bibir bertemu bibir....itulah first time aku di cium....rasanya hanya Tuhan yang tahu...nikmat...dan terasa batang ku terpacak....aduh.....lembut tangan cikgu Intan meramas batang ku....sedapnya....bayangkan jari lembut mengusap....aku yang ke"STIM"an mula merasa layu dan jari ku tertiba menuju ke dada cikgu Intan yang montok.....ramas...ku belai....dan bila bertambah STIM aku mula berani mencium buah dada cikgu Intan....emmmmmmuuahhhsssss,,,,,,,"hisaplah" kata cikgu Intan perlahan....aku pun menghisap....jilat....mengulum...putingnya tegak berdiri...aku semakin ghairah....bila cikgu Intan membuka ikatan tali pinggang seluar ku....batang ku semakin galak...bila seluar dalam ku di lurut turun....terpacak batang.....tak tahan aku....bila cikgu Intan memgusap...melurut dan mencium batang ku....arrrrhhhhhh....arrrgggghhh....dengus ku perlahan.... cikgu Intan menyuruh aku baring dan dia mencangkung di atas ku sambil membiarkan lubang buritnya betul-betul di atas mulut ku....air jernih menitis....dan "jilatlah cukup2" katanya.....aku terus sahaja mendonggak sedikit dan menjilat lubang burit cikgu Intan yang sedia basah itu....emmmmmm...emmmmmmmm...sedapnya.....bila suara cikgu Intan mengerang kenikmatan.....akhirnya cikgu Intan memegang batang ku dan memasukkannya ke dalam lurah burit nya sambil dia duduk di atas......masa itu aku pula tak tahan rasa nak terpancut pun ada.....geli pun ada tapi yang paling best aku rasa STIM.....semakin lama semakin laju cikgu Intan berkocak naik-turn-naik-turn sambil buah dadanya bergoyang2.....geram aku.....tak tahan.....terasa basah batang ku dengan air cikgu Intan....bila jari cikgu Intan menekan....mengusap dada ku....arhhhhhhhhhh.....arghhhhhhhh.....arrrghhhhhh....dan teriba aku rasa batang ku membesr.....seakan-akan nak memancut...namun cikgu Intan semakin laju.....dan menekan dalam buritnya....dan berkata pancutlah....pancutlah....aku yang sememangnya tak tahan terus membuakkan pancutan....panas dan suam.....cikgu Intan terus terkulai di dada ku sambil berkata "terima kasih sayang".....aku hanya tersenyum dalam getaran.......'TERIMA KASIH CIKGU" kata hati ku..........

Kali Pertama Dengan Jepun - "Chuki"

Masa tu aku bertugas di Kemboja dengan satu organisasi antarabangsa. Aku kenal taklah rapat sangat, sekadar hi bye bye je. Chiyuki ni nurse yang ditugaskan di Kemboja selama 6 bulan untuk menjalankan projek NGO Jepun di sana. Pada satu hari tu, saya dijemput ke birthday party seorang kawan,dan kebetulan dia pun di jemput. So kami pun bersetuju untuk pergi dengan satu kereta, sebab dia takut drive waktu malam. Masa aku ambil dari rumah dia, fulamak cantik dan seksinya dia. Dia pakai body hugging blouse paras peha. Badan dia memang solid, sebab dia ni active - tennis, swimming, dan macam macam. Rambut pendek paras tengkuk, kening halus di cukur rapi. Masa kat party tu,kami boraklah lebih kurang sambil mingle around dengan tetamu lain. Aku perasan ada dua tiga mamat lain cuba-cuba tackle dia masa tu. Jealous jugak aku, sebab aku yang bawa dia, tapi silap aku jugak sebab aku dok layan minah salleh lain. Aku tak minum,tapi aku nampak dia dah 2 can beer kat meja kami. Party tu habis agak dalam pukul 12 malam dan aku ajak dia balik. Kami pun masuk kereta dan menujuk ke rumah dia. Tiba-tiba dia cakap, 'lets go somewhere else, I want to dance'. So kami singgahlah kat satu disko dekat tepi Sungai Mekong. Mula-mula tu kami menari tarian rancak, tapi towards late hour, tarian slow mula. So kami mula lah slow dance. Aku boleh rasa bra dia, tundun dia bila berpelukan. Aku dah naik stim dan mula mencium tengkuk dan telinga dia. Dia tak marah pun! Dalam pukul dua,kami setuju untuk keluar sebab dah ramai pun yang dah balik. 'You were naughty boy' dia cakap bila dah masuk kereta. 'Because you are hot!' aku cakap balik. Kami berciuman, 'thanks for nice evening' dia cakap. So aku pun drive ke arah rumah dia. Tiba-tiba dia cakap 'I dont have the key to my house, I dont want to wake my friend at this hour. Can you send me to a Hotel or can I stay at your house?' Dia sebenarnya kongsi rumah dengan seorang Jepun lagi,kawan aku juga. Kepala aku ligat memikir,antara membawa awek Jepun ni ke rumah atau ke Hotel. Kalau bawa ke rumah,mesti orang lain tahu dan syak macam-macam. Guard dan maid aku mesti bawa mulut nanti. So aku bawa dia ke Hotel dekat rumah aku. Bila dah check in, aku bawa dia masuk bilik. "Ok good night, see you on Monday and thanks for everything", aku cakap bila dia cakap nak mandi. "Wait, I'll have a very quick shower" dia balas sambil mengunci pintu bilik air. So aku pun duduklah tepi katil sambil menonton TV. Memang tak lama pun. Bila dia keluar, rambut tak basah pun. Tapi yang buat aku tak boleh tahan, dia berkemban dengan towel kecil,hanya menutup tetek dan pussy nya sahaja. Kulit putih melepak,badan yang solid, batang aku terus naik untuk entah ke berapa kali. Aku terus bangun dan memeluk dan french kiss dia. Dia membalas. Aku buka towel yg dia pakai dan memang dia tak pakai bra dan panty pun. Aku pun apa lagi, terus mencium tengkuk, tengkuk,turun ke dada, perut, dan ke pussy dia. Dia menarik aku ke katil dan berbaring. Aku terus menjilat dan finger pussy dia yang memang dah banjir. Sambil tu aku tanggalkan seluar dan baju aku. So kini aku sama-sama bogel atas katil dengan dia yang dah mengangkat-angkat punggung dia semasa aktiviti menjilat dan menjolok dengan lidah aku. "Please do it now", dia cakap. Aku masih meneruskan aktiviti menjilat dan menyedut. Bukan senang nak dapat pussy Jepun original. "Please, now please". Aku pun merangkak naik, dan mainkan kepala konek aku kat kelentit dia dan lubang pussy dia. "Asss asss aasss", kedengaran dari mulut dia. Pussy dia merah, tak macam pussy melayu agak hitam di bibir luar dan kelentitnya agak panjang dan keras. Air lendir dah meleleh keluar. Aku pun tekan sikit demi sedikit. Agak senang untuk masukkan batang aku dan agak panas di dalam nya. Bila semua batang aku dah masuk, aku biarkan sekejap dan aku boleh rasa kemutan demi kemutan berlaku. Chuki, nama pendek dia, mula mengerakkan punggungnya mula menarik dan menyorong perlahan-lahan. "Asss aasss ahhh aahhh ahhh", setiap kali aku henjut sampai ke pangkal pussy dia. Henjutan aku semakin laju dan dia bersama-sama melawan pergerakan turun naik aku. Hentakan semakin kuat hingga aku boleh rasa hujung kepala konek aku terkena sekatan hujung rahim chuki. "Eee yaa, ee yaaa, ee yaa" sambil dia kekejangan dan kemutan semakin kuat. "Eeeeeiiiiii",satu laungan kuat terpancul dari mulut dia. Aku dah tak dah tak tahan, air mani aku dah sedia nak memancut keluar. "Please cum outside,please cum outside",bila dia sedar aku dah nak climax. Aku terus memberi hentaman demi hentaman. Dan aku terus melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam rahim Chuki. Aku rebah di atas badan Chuki yang putih bersih tercungap-cungap. Dia pun sama bernafas kencang dek kerja kuat yang kami baru selesai. "Why you cum inside, I am afraid I get pregnant", kata Chuki bila aku menarik keluar konek ku bersama lelehan air mani,mazi dan air pussynya. Me:"I am sorry, I cannot help it. You can take morning-after pill". Chuki:"No we dont have it here". Me:"Then,how?" Chuki:"Never mind,but next make sure you wear condom". Me:"Next?" Chuki:"Yeah, I want to do one more time later. Go and get it from receoption". Me;"OK, will do" Aku pun pakai seluar dan baju, turun beli satu packet condom. Ada tiga di dalamnya. Bila aku masuk bilik, aku nampak dia tengah mengelap tompokan air atas tilam. Chuki: "You have a lot of cum" sambil menjeling sinis Me:"You too have a lot of cum" Chuki: "You see this?", sambil menunjukkan lelehan lendir di pehanya. Me:"Thats yours and mine!" Aku masuk bilik air dan mandi. Bila aku keluar, dia dah berbaring sambil menonton TV. Bila aku tengok ke kaca TV, rupa-rupanya filem blue Thai dengan ditayangkan. Me:"How do you get into this channel?" Chuki:"I dont know,but I like it" Sambil menonton,Chuki mula mainkan peranannya. Dia mula mengusap-usap batang aku yang separuh lembik, sambil memcium perut dan peha aku. Aku dah stim balik. Dia mula menjilat batang aku yang mula mengeras. Dia terus menjilat hingga ke telur aku. Ohhh sedapnya. Me:'Ahhhhh nice" Chuki: "You like it?" Me:"Yessss.... you are so good" Tiba-tiba dia berhenti, so aku buka mata. Chuki berhenti dan membuka kotak kondom rupanya. "Make sure you wear this" sambil memgoyak dan memakaikan nya pada konek aku. Tanpa membuang masa dia naik ke atas peha aku dan memasukkan konek aku ke dalam pussynya. Cepatnya pussy jepun ni basah, dalam hati aku. Sebab sekali sua je terus masuk. Lepas tu dia henjut aku bermacam macam style, atas bawah, depan belakang, kiri kanan, memusing. "Eeee yaaah, eeeiii yaaahhh" setiap kali dia menghenjut. Tapi tak sesedap tadi sebab pakai condom. Dia makin laju turun naiknya.Mulutnya tak henti-henti "Eee yaah eee yyaaahh" hingga lah dia menjerit 'Aaaagggrrrhhh" dan menbaringkan badan nya sambil french kiss aku sambil menarik tercungap cungap. Lepas tu aku pulak naik atas. Tapi dalam diam-diam aku keluarkan condom dan masukkan konek aku yang bogel ke dalam rahimnya kembali. Baru rasa kepanasan dan kemutan hebat pussy dia. Tak berapa lama henjutan aku buat, aku semaikan lagi benih-benih melayu ke pangkal rahim Chuki tanpa disedarinya. Kami terbaring kepenatan. Chuki:"Why you take off the condom?" Me:"How do you know?" Chuki:"I felt your cum" Kami tertidur selepas tu. Dan pagi esoknya kami buat satu round lagi, tanpa condom,walaupun dia minta pakai condom. Lepas tu, pantang ada peluang kami buat project di spa, di bilik rumah dia, dalam kereta, dan di tempat peranginan. Kami tak pakai condom dah lepas tu, sebab dia ambil pil. Tapi lepas dua bulan, dia sah pregnant. Dia ajak aku kawin,tapi aku tak nak. Dia ke Bangkok dan gugurkan kandungan. Di bulan terakhir di sana dia stay di hotel dekat rumah aku, sebab nurse baru dah sampai. Boleh dikatakan tiap-tiap malam aku henjut dia sekali atau dua tiga kali. Dia menangis sakan, bila dia nak balik ke Jepun. Dia datang ke Kuala Lumpur semasa aku cuti tengah tahun di Malaysia. Dan semasa aku kembali dari Geneva pada hujung tahun, dia menunggu aku di Kuala Lumpur. Dia ajak aku kawin, tapi aku tak nak. Kami fuck siang malam. Makan pun main order ke bilik! '

rindu isteri di oversea

Hari ni dah empat hari aku kat oversea. aku dah rindu benar nak mengamput pantat bini aku.kat sini sejuk walaupun mussim summer. kalaulah bini aku ada mesti sepanjang malam kami mengerang2 kelazatan menikmati persetubuhan. kami berdua memang sama-sama kuat nafsu. kami macam harimau hari2 mau. 18 tahun kahwin kami punya 8 org anak. aku memang suka ramai anak sebab aku mampu. seronok mengongkek dgn bini aku sebab bini aku ni bersih suci dan seksi. pussy bini aku sentiasa ketat dan padat, macam anak dara. bini aku ni jenis banyak air dan cepat ghairah. aku pulak boleh bertahan lama bila mengongkek. setiap kali mengongkek mesti dia orgasm dua tiga kali. kote aku pulak besar dan panjang, 8" kepala sebesar buah kiwi. memang sendat dan padat bila masuk kat pantat bini aku...so.. tak perlu lah aku nak seksa bini aku dengan timun atau terung!!. bini aku ni jenis perempuan solehah, lembut seksi dan manja. itu yang aku tak geli hisap dan jilat pantat dia. dijamin bersih dan suci. bila kat bilik hotel sorang2 macam ni kerja aku tak lain hanyalah melancap aje sambil baca cerita carita seks di internet. aku bawak minyak wild x yang aku beli diinternet. urut kote aku sambil melancap sepanjang malam. kadang2 sampai terpancut 2 -3 kali satu malam. itulah kerja aku kalau outstation. masa aku tulis ni pun tangan kiri aku tengah melancap ni. biasanya seminggu aku kat oversea kote aku semakin keras berdenting. bila balik m'sia memang seronok mengongkek lepaskan rindu dendam. balik aje mesti bini aku nakkan kongkekan aku, tak kira samada flight aku sampai pagi petang atau malam. Aku akan beli suvernior dan hadiah untuk semua anak2 aku, jadi masa meeka semua tengah leka dan seronok dengan hadiah mereka aku dgn bini aku mengongkek sepuas puasnya. untuk bini aku pulak aku belikan langrie yang seksi, so tambah geram dan seronok kami mengongkek. first day aku balik at least dua tiga kali kami mengongkek. memang best bini aku ni. baru kejap tadi aku e-mail kat bini aku...... cam ni....( ejaan tu memang aku terbalik2kan. kalau tidak e-mail kena quarantin oleh server IT company bini aku) salam honey, apa khabar sayang abg d sana. alhamdulillah abg okey aje kat sini, sihat walafiat. ni kat bilik tgh tgok internet baca berita dan cerita. tadi balik kul 5 terus beli makanan kat shawarma kebab. tapau aje sebab malas nak keluar. dah tak ada selera nak makan. bosan makanan kat sini, asyik roti, sandwich dan salad aje. rindu betul abg dgn hidangan istimewa gee, asam pedas, soto ayam... hai terus lapar rasa... anak-anak cam ne?, abg doakan mereka semua okey. syg abang okey ke?. pussy abg tu macammana? i know you are so horney, abg pun horney jugak, especially bila ingatkan hidangan gee yang lazat tu, terbayang2 syg abg mengerang2 mengelepar kesedapan bila abg kerjakan. abg rasa puas bila tgok syg mengellinjjng kesedapan berkali kali kat ats abg, seronok bila gee tak sabar nakkan abg punya deep and hard spurrt inside yr pssuy setelah syg 2-3 kali mrngelepar kelaztan . how mervolus to spurrt my big load semasa gee di puncak kelaztan utk kesekian kalinya. how marvolus when yr tight pssuy menghisp liar dari hujung hingga kepangkl qote abg yg sedang tgk berdiri dgn kepala kembang berdenyut2. how wnnderful bila syg abg laga2kan kepala qote aabg jauh kedalam dasar pngkl rahim .how wanderful bila syg mengcngkung di mulut abg bagi abg jilt pssuy gee yg tgh kembang kuncup kesedapan dan nakkan pacutan abg di tengah2 persetbuhan kite. how wonderful tu scuk air pucy gee bercampur air mni gee... oh syg, i m really miss that honey..... oh syg, you are the only and the best. abg sentiasa berusaha to keep my performance when making luv with u, ni abg tgh urut senjata abg supaya tambah kuat bila bertarung dgn gee nanti. i'll make hard rock... the harder the better.... luv u sayang.....

Cikgu Suraya

Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku.
Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalahcikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaum hawa itu.
Walaupun aku ‘takut’ terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi.Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram’ melihat perempuan lawadan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap.
Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi.Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baruaje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.
Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mestimenerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu merekasemasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit naknampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok dan kecil molek itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.
Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusanyang membolehkan aku berdamping dengan mereka.
Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.
Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskanbahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan takdisangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau merekagembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari.
Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah,aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan walaupun hanya cukup-cukup makan.
Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, akujawab “ada lah”. Lepas tu dia tak tanya lagi.
Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya.Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda,Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, danterus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlahrambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.
“Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah.
“Tak juga” balasku. “Dekat-dekat sini aje”
“Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal dah tahu.
“Haa…”
“Sorang aje? Mana suami?”
“Ada kat dalam, dengan anak”
Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.
Dah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulahaku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.
Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayarbasikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Aku menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niataku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju Tmenjengok kat aku.
“Cikgu !!” jeritku.
“Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung.
“Saya nak pinjam pam, tayar pecah”
“Tunggu sat !!!” jeritnya.
Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemasmenampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itumembangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu.
“Hang pi mana ni?” soalnya bila tiba di depan pintu.
“Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Cikgu ada pam tak ?”
“Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu” pelawanya.
“Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu”
“Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala.
“Nah” dihulurkannya pam ke arah aku.
Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.
“Nak balik terus la ni”
“Haa…lepas pam terus balik”
“Hujan lebat nak balik macam mana”
“Tak apa, dah basah pun” jawabku lalu terbersin.
“Haaa… kan dah nak kena selsema”
“Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu”
“Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi.
Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam kat rumah sendiri, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan.
“Sori cikgu” kataku perlahan.
Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.
“Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni”
Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat akusarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku.
“Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik” sambung Cikgu Suraya sambil mengambilbakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu”
Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut danperhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.
“Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan”
Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya.
“Mana suami cikgu ?” tanyaku memulakan perbualan.
“Kerja”
“Oh ya, hari ni Isnin” balasku. “Anak ?”
“Tidur”
“Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat” katanya sambil bangun meningglkan aku.
“O.K.” ringkas jawabku.
Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya.
Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok.
Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air.Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat.
Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam,tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedang berbogel di dalam biliknya. Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live,selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya.Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulaknanti, tak ke naya.
Perlakuan Cikgu Suraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahankangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Suraya memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan ….
“Hei !!!” sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai darialmari.
Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras.
Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. MungkinCikgu Suraya ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Suraya marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan.
Tak lama kemudian, Cikgu Suraya pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek.Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putih itu.Dia merenung tepat ke arah mataku.Aku takut, lalu mengalihkan pandangan.
“Amir !” tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu.
“Dah lama Amir ada kat pintu tu ?”
“Minta maaf cikgu” balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan.
“Saya tanya, dah lama ke Amir tengok cikgu masa dalam bilik tadi ?” dia mengulangi semula soalan itu.
“Lama le juga”
“Amir nampak le apa yang cikgu buat ?” aku mengangguk lemah.
“Maafkan saya cikgu”
“Amir …. Amir …. kenapalah Amir mengendap cikgu ?” nada suara Cikgu Suraya kembali lembut.
“Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat …”
“Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi” balasnya.
Cikgu Suraya macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan diwajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya.
“Kenapa Amir nampak pucat ?”
“Takut, takut cikgu marah”
“Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Amir. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan ?” jelasnya.
Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum. Tak sangka Cikgu Suraya begitu sporting, walaupun dalam kes begini, yang melibatkan maruah.
“Aaaa, seronok le tu” katanya sambil menjuihkan bibir. Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwayang berlaku tadi.
Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Suraya bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Cikgu Suraya yang tidak dibaluti seuratbenang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil ke atas kemaluanku bilamelihatkan Cikgu Suraya terpandang ke arah situ.
“Hai, tak turun lagi ?” perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlu sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu.
“Cikgu” aku mula bersuara. “Best le”
“Apa yang best”
“First time tengok”
“Tengok apa”
“Perempuan telanjang”
“Heh …. Tak senonoh betullah hang ni”
“Betul, cikgu tengok ni” kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggollah batang kemaluan aku ditutupi kain pelihat suaminya. “Tak nak dia turun lagi” sambungku sambil menunjukkan ke arah tonjolan di bawah pusatku yang beralaskan kain pelikat suaminya.
Cikgu Suraya tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihatyang aku pakai.
“Hei ! Sopanlah sikit” tegurnya.
Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul.Aku biarkan aje Cikgu Suraya menatapnya. Tapi Cikgu Suraya berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu.
“Cikgu” sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah.
“Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita”
“Mana ada” balasnya manja malu-malu.
“Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu”
“Alah, bohonglah”
“Betul, tak tipu”
“Apa buktinya”
“Buktinya, tadi. Saya dah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya.” Jawabku dengan berani.
Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Suraya diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan kata-kata yang lebih daring.
“Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok …..”
“Ah, sudah, sudah” dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku takpeduli, aku teruskan.
“Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang. Masa cikgu paling ke depan, fulamakkkkk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. Tetek cikgu saya rasa macam nak hisap aje, sedap nampak.” sambungku melihatkan keadaan Cikgu Suraya yang takmembantah, dia masih lagi tertunduk malu.
Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tau nakcakap. Cikgu Suraya masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan dudukdi sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depangkan tangan danmemegang belakang badannya, sambil berkata ….
“Rilek le cikgu, saya main-main aje”
Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semulatangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kamu berlaga , peha kami juga bergeseran.Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Suraya terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar, “Sori” katanyaringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnyaaku pandang, Cikgu Suraya menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah.
Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puaswalaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Suraya berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknyakembali. Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku.
Cikgu Suraya mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan, belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olahmeminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah mukanya, bibir aku, aku halakan kebibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belumpun sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena, Cikgu Suraya memalingkan mukanya sambiltangan menolak badanku minta agar dilepaskan.
Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Suraya dengan tindakan aku….
“Amir … tak nak le” Cikgu Suraya membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang.
“Please cikgu …..” rayuku.
“Tak nak le, cikgu ni isteri orang” rontanya lagi.
“Rilek le cikgu, pleasssssseeeeee……” balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya.
“Ja…..ja…..ngan….lah……” bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkanpelukan, takut terlepas pulak.
“A … a …. mirrrrr ….. ja ….” belum sempat Cikgu Suraya menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati.
“Mmmppphhh ….mmmpppphhhh ….” Cikgu Suraya tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup. Diameronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan kiri menggosok ke seluruh bahagian belakang badan manakala tangan kananku memegang kepalanya agar kucupan aku tidak putus dari mulutnya. Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya.
Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Suraya memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah membasahi bumi dan bunyikucupan mulut kami berdua.
Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Suraya meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi …
“Mmmmm…….”
Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makinkencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itubagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigitdan aku jilat batang lehernya. Cikgu Suraya hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian….
“Ooohhhhh ….A… mirrrrrrrrr…..” suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku.
Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut. Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Suraya hanyamendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarikkan sedikitke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Suraya bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas.
“Aaahhhhh …….mmmmpppphhhhh…….” rintihannya membangkitkan nafsu aku.
Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahan-lahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Suraya meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Suraya hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya.Aku cium, aku jilat seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Sura makin kuat apabila aku memicit puting tetek yang ada dalam coli. Cikgu Suraya merangkulerat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Suraya. Jumpa,dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik turun coli hitamnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa.
Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut menciumdan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Suraya makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat,aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Suraya ke kepalaku.
Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan kebawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Suraya, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja. Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Suraya membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Suraya erat-eratsambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Inilah perasaanyang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu.
Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Suraya ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri,Cikgu Suraya hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang di hadapannya. Kemaluan yang dah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku dudukkembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulumputing teteknya, sambil tangan kananku menuruni ke arah lembah lalu menerokanya mencari puncak keberahian wanita yang begitu dipelihara. Segitiga emas milik Cikgu Suraya akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggungCikgu Suraya menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan.
“Mmmpphhhmmmmm….. aaahhhhh…….”
Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kainberwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kinimenjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Suraya diperlakukan begitu. Keduatanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggungCikgu Suraya diangkatnya sedikit, dan terlucutlah benteng terakhir yang ada pada tubuh badanCikgu Suraya. Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seuratbenangpun, yang sangat diingini oleh setiap insan bergelar lelaki, yang berada di depan mataminta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkanjari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tau apa yang jadimasa tu, tapi sekarang baru aku tau yang Cikgu Suraya dah klimaks.
Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Suraya dah berair,dah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil menciumwajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya. Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa,aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya. Seperti dirancang, cikgu Suraya membuka danmeluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun labuhkan tongkatnakhoda aku ke dalam lautan berahi perlahan-lahan, diikuti dengan desisian dan raungan kamiberdua bersilih ganti mengiringi terbenamnya tongkat ke dalam lurah di lautan …..
“Aaarrrghhhhh ….. mmmmmm….”
Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut.Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan dah agak OK, aku mula mendayung,atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap,tak dapat nak bagi tau macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap,kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali. Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak
menjerit, punya la seronok. Cikgu Suraya tak apa le, sebab dia pernah buat dah, dengan laki dia.
Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihatpanorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Suraya memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Suraya dah hampir menjerit suaramengerangnya, dan aku rasa macam dah nak terkeluar, dah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubangcipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Suraya yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya.
Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Suraya terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang.Kote aku makin berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Suraya, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya denganmengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku ku letakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Suraya, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah.
Setelah beberapa minit, aku bangun dan mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatansaki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemut-kemut menahankesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Suraya hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masihbasah, aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Suraya yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentel-gentel puting teteknya. Cikgu Suraya membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak.
“Terima kasih cikgu” bisikku lembut. Cikgu Suraya mengangguk senyum.
Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehinggajantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Suraya bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang.Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini dah pun dapat, cikgu yang selama ini hanyahadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata. Berasmara dengan Cikgu Suraya adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu. Jika selama ini aku lihat Cikgu Suraya bertudung dan berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpapakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada tubuh itu.Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi. Aku tersenyum sendirian …….
Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Suraya. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Rupa-rupanya hampir setengah jam akumengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu Suraya. Aku ketuk pintu dan terusmasuk. Kelihatan Cikgu Suraya telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya.
“Nak apa Amir ?” tanyanya lembut.
“Saja je. Boring kat luar” jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Suraya menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnyasedang tidur anak perempuan Cikgu Suraya dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku.
“Terima kasih cikgu” kataku.
“Terima kasih apa ?”
“Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa”
“Ohhh….. tapi jangan bagi tau orang lain tau”
“Janji” balasku.
Aku teruskan memerhatinya mendandan. Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Surayamenyemburkan ke badannya.
“Cikgu, kenapa cikgu tak marah”
“Marah apa ?”
“Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu …..”
“Lepas tu cikgu biarkan kan ?” sambungnya.
“Haaa …” jawabku. “Apasal”
“Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan ?”
“Belum tentu” jawabku.
“Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa” jelasnya.
“Cikgu tak menyesal ke ?” tanyaku ingin kepastian.
“Kalau dah rela, nak menyesal buat apa” jelasnya lagi. “Lagi pun, bukan Amir rogol saya,Amir minta elok-elok, saya cikgu bagilah. Lagi pun Amir dah tengok. Lainlah kalau Amirmasuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Amirboleh masuk penjara”
“Habis, cikgu nak report la ni ?” tanyaku berseloroh.
“Report buat apa, Amir bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Amir masuk. Cikgu juga yang benarkan Amir buat dengan cikgu.”
“Kalau suami cikgu tau ?”
“La ni siapa yang tau ?” tanya Sikgu Suraya. “Kita aje kan ?” aku mengangguk. “Jadi,janganlah bagi tau orang lain” aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menujuke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Suraya terus duduk di sebelahku.
“Wanginya …” sapaku manja. Cikgu Suraya mencubit paha ku. “Cikgu … nak lagi”
“Nak apa”
“Buat”
“Tadi kan dah buat”
“Tak puas lagi”
“Aiii … takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi ?”
“Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilatcipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuanpegang kote” terang aku jujur.
“Jilat, nak tiru cerita Blue la tu” balasnya tersenyum.
Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Suraya dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu.Cikgu Suraya seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkansahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan Sikgu Suraya. Dia hanya tersenyum memandangku. Perlahan-lahan, kemaluan akuyang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, selalujari sendiri yang buat macam tu, tapi hari ini jari jemari lembut seorang wanita cantikyang melakukannya. Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Suraya akan menghisapdan mengulum batang aku. Memang Cikgu Suraya dah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap.Perlahan-lahan Cikgu Suraya membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya. Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalammulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Surayahisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, akurasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Suraya menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya.
Setelah itu, aku pegang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan. Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Suraya yang bertelanjang di hadapanku.Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautanbibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluangmerangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya.Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini.
Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium tetek Cikgu Suraya sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya. Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Bijikelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Cikgu Suraya mulai basah, aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Suraya meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentakdengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia. Rupa-rupanya Cikgu Suraya klimaks. Aku mainkan dengan jari ajele lubang cipap itu.
Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus membenamkammuka ke situ dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lama-lama rasa sedap pulak,habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Suraya hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tiba-tibasekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku. Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia.Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap. Cikgu Suraya menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya. Bila dah habis air mani di mulutku dia sedut, aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan ke lubukyang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar keranamasing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Suraya aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas,kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama, serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelahpenat belayar.
Terkulai Cikgu Suraya di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Suraya mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tandaterima kasih. Kami tidak bersuara, letih.
Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi.Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempaspulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya.
Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi danurat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekakdalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah.
“Terima kasih cikgu” aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya.
“Hang hebat la Amir” sahutnya.
“Hebat apa ?”
“Ya la, dua kali dalam sejam”
“First time” balasku ringkas.
“Tak pernah cikgu rasa puas macam ni” jelasnya jujur.
“Tak pernah ?” tanyaku kehairanan.
Dia mengangguk perlahan. “Cikgu tak pernah pancut dulu”
“Suami cikgu buat apa ?”
“Dia masuk aje le sampai dia keluar air” sambungnya. “Bila dah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu”
“Cikgu mintak la” saranku.
“Dia tak larat dah”
“Dalam seminggu berapa kali cikgu buat” tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri.
“Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat”
“Apasal ?”
“Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu”
“Ohhhh …..” aku menganguk macam le faham.
“Bila last sekali cikgu buat ?” pancingku lagi.
“Errrr…….dua minggu lepas” jawabnya yakin.
“Dua minggu cikgu tak dapat ?” sambungku terkejut. Cikgu Suraya hanya menganggukkan kepala mengiyakannya.
“Patutlah Cikgu Suraya tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya” bentak hatiku. “Dia nak juga rupa-rupanya”
Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Suraya sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya.
Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Suraya mengakui yang aku berjaya memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagitidak dipenuhi, Cikgu Suraya sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun.
Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Suraya
mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakanpakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan sudah berhenti.Cikgu Suraya mengiringi aku ke pintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segalalayanannya. Cikgu Suraya juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiranCikgu Suraya di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari.
Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah.Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah.
Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Suraya yang berbaju kurung bertudung kepala, aku senyum dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Suraya pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam.Dalam kelas, dia mengajar seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak.
Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, dah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, dah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru.Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Suraya agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Suraya setuju, tapi dia akanberitahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab dah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu.
Tiga hari selepas itu, Cikgu Suraya memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku kerumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang.
Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tau mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan. Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Suraya menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihataku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Suraya kecillagi, kalau tak tak tahu lah. Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri. Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya.Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Suraya kini tidak lagimalu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kamibertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar,pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis. Kami dah lewat ke sekolah, Cikgu Suraya menelefon dan menyatakan dia sakit. Aku pun dah malas nak ke sekolah. Selepas memujukanaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya. Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilikmandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Suraya setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Suraya duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terusmenembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Suraya dengan air mani aku. Adasetitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masukke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinangdengan sisa air mani yang ada. Kami terus mandi dan membersihkan badan.
Anaknya telah lama dibuai mimpi, kami berdua berehat di ruang tamu sambil mendengar radio. Kami berbual tentang hal peribadi masing-masing. Sesekali air nescafe panas yang dihidangkan oleh Cikgu Suraya aku hirup. Aku memberitahu yang aku tak pernah ada awek bila ditanya, dan aku juga berasa bangga kerana dapat merasai nikmat perhubungan antara lelaki dan perempuan lebih awal. Sambil berbual, aku mengusap dan meramas lembut buah dada cikgu ku yang berada di sebelah. Aku juga bertanya tentang suaminya, adakah dia syak atau terasaperubahan semasa berasmara bersama. Cikgu Suraya menjelaskan bahawa dia buat macam biasa,waktu berasmara pun macam biasa. Cikgu Suraya tidak pernah menghisap kemaluan suaminya sebab suaminya tak mahu, begitu juga kemaluannya tidak pernah dijilat. Jadi, akulah orang pertama menjilat kemaluannya dan kemaluan akulah yang pertama masuk ke dalam mulut CikguSuraya. Cikgu Suraya kata yang dia seronok apabila kemaluannya dijilat, dihisap dandimainkan dengan mulut. Sebab itulah, Cikgu Suraya tidak keberatan mengulum kemaluan aku. Kami ketawa kecil mengenangkan aksi-aksi ghairah yang pernah dilakukan.
Jam menunjukkan pukul 10 lebih. Cikgu Suraya bangun menuju ke biliknya, aku mengekori. Di bilik, dia menjengok keadaan anaknya yang sedang lena. Perlahan-lahan aku memeluknyadari belakang. Tangan ku, aku lengkarkan ke pinggangnya yang ramping sambil mulut mengucup lembut lehernya. Sesekali tanganku meramas buah dadanya yang kian menegang. Akumemalingkan tubuhnya, kami berdakapan sambil berkucupan bibir. Tubuhnya aku labuhkan ke atas katil sambil menggomol mesra. Pakaiannya aku lucutkan, begitu juga denganku. Mudahdilucutkan sebab masing-masing menghendakkannya. Entah kali ke berapa, mulutku penuh lagi dengan air maninya sebelum kemaluanku meneroka lurah keramat itu. Kali ini aksi kami makin ganas. Tubuhnya yang kecil itu aku tindih semahunya. Akhir sekali, muntahan cecair pekatku tidak dilepaskan di dalam, tetapi di mulutnya. Air maniku memenuhi mulutnya apabila aku lepaskan di situ. Dia menerimanya dengan rela sambil menjilat-jilat sisayang meleleh keluar, sambil batang kemaluanku dikulumnya menjilat sisa-sisa yang masih ada.Aku tersenyum melihat lidahnya yang menjilat-jilat itu seperti mendapat sesuatu makananyang lazat. Dia juga turut tersenyum melihat aku. Setelah habis di telannya. Aku mulamenyarungkan kembali pakaian. Cikgu Suraya duduk bersandar, masih berbogel.
“Sedap?” tanya ku sambil menjilat bibir. Cikgu Suraya mengangguk faham. Dia kemudianmenyarungkan pakaian tidur lalu menemankan aku hingga ke pintu. Setelah selesai, aku minta diri untuk pulang ke rumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan teruske bilik. Tidur.
Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematiku yang sehingga kini masih menjadikenangan, walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk berkerja di KL. Waktu aku tingkatan 6 Rendah, Cikgu Suraya bertukar ke Johor. Selama waktu itu,banyak kali kami melakukan hubungan seks. Sebelum berpindah, Cikgu Suraya mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya.
Setelah 3 tahun di KL, aku dapat cerita tak rasmi yang Cikgu Suraya kini mengajar di KL.Kalau betul, aku cuba nak mencari walaupun kini usianya lebih kurang 38 tahun. Sehingga kini, aku masih belum menemuinya ……………………..

Member