Linda

Cerita Awek Cina

kisah ini berlaku ketika aku masih belajar kat overseas beberapa tahun
lepas. aku telah berkenalan dengan awek Cina, namanya J (tapi dari Malaysia,
Penang mari, anak orang berada jugak) yang kebetulan satu kelas masa tahun
1. kami mangambil jurusan yang sama. lepas tu kami lain-lain kelas, tapi
masih berhubung, dan boleh kira hubungan kami ni "intim" jugakla, tapi masa
tu ringan-ringan je.

aku menyewa rumah berkongsi dengan 3 orang budak Melayu lain, satu "U" tapi
lain kursus. masing-masing tak berapa ambik hal, pasal sibuk dengan studies
masing-masing. J menyewa bersama rakan-rakan perempuan lain di sebelah sana
bandar, kalau naik bas kena 2 kali tukar.

masa tahun 3, walaupun lain-lain kelas, kami masih berjumpa di library
tempat sama-sama menghabiskan assignment dan buat revision, sambil tu
melepaskan rindu jugak. kami jarang berdating, cuma sebulan sekali je (zaman
student, mana ada duit, harap duit biasiswa je, itupun aku ada buat kerja
sambilan kat library, dapatla tambah sikit duit belanja...). kiranya kami ni
"couple" jugak la. aku tak berapa minat nak kejar awek Melayu masa tu pasal,
pertama, memang tak ramai awek Melayu kat "U" aku ni, so competition sikit.
kedua, kalau apa-apa hal jadik, aku tak ralat sangat, at least aku tak
merosakkan bangsa aku sendiri.

anyway, nak jadikan cerita, satu weekend tu, aku ajak J tengok movie kat
library AV room. since aku kerja kat library, aku dah boleh agak time yang
Ok kalau nak buat projek ni, bila time yang line clear students lain tak
ramai. AV room tu kecik je, boleh muat dalam 5-6 orang, ada TV 25", DVD
player, sambungan pada satellite network (tapi kena ada access card), meja
kecil dan kerusi bangku berkusyen. aku cakap weekend ni kita dating tengok
wayang kat bilik AV, OK? J tanya apasal, aku kata aku takde duit nak pegi
dating kat luar. pujuk punya pujuk, last-last J setuju. pukul 7 malam aku
tunggu J kat library hall, lepas tu kami pegi ke bilik AV tu, aku kunci
pintu dan tutup langsir (tak nak orang lain bagi potong stim), lampu pun
pasang malap-malap je (macam dalam bilik karaoke). pagi tu aku sewa video
"Basic Instinct" lakonan Sharon Stone dan Michael Douglas (kalau tak tahu
cerita pegi sewa sendiri). aku tanya J pernah tengok tak cerita ni, J kata
tak pernah, tapi J memang minat Michael Douglas, so J setuju jugakla. cerita
ni banyak adegan-adegan "panas", so masa adegan-adegan tersebut, aku tengok
mata J tak berkelip dan penuh konsentrasi, sambil tu aku slow-slow rangkul
pinggang J, sambil perlahan-lahan mengurut-urut belakang dan leher J.
lama-kelamaan aku nampak mata J pun layu semacam je, mungkin dah stim kot,
aku pun seluk satu tangan dalam t-shirt dia dan meraba teteknya, J tak
menghalang. masa ringan-ringan tu selalu jugak aku raba tetek J ni, tapi tak
pernah bukak baju, tapi kali ni aku berjaya melepasi bajunya. aku capai ke
belakang untuk membuka kancing bra, susah sikit pasal tak bukak baju lagi..
last-last berjaya, maka terlepas teteknya dari bra dan terbonjol pada
t-shirtnya. aku semakin ghairah, dan J pun dah semakin hanyut, sambil
mengerang kegelian bercampur kesedapan. aku menghisap teteknya melalui
t-shirtnya, sampai basah, sambil tanganku mengusap-usap celah kangkang yang
masih berlapik seluar jeans biru. J mula hilang pertimbangan, dan semakin
aku menghisap tetek dan mengusap celah kangkang, semakin J hanyut dalam
nikmat.

aku pun menyuruh J membuka t-shirtnya, sambil aku membuka bajuku. kami
separuh bogel, cuma tinggal seluar je. aku cakap kat J "tonight will be a
very special night", dan J mengangguk lemah, mukanya jelas kelihatan
kemahuan untuk aku meneruskan apa yang telah aku mulakan ini. aku menghisap
sekali lagi teteknya, kali ni tanpa terdapat halangan, J mengusap rambutku
sambil mendengus bila sekali-sekala aku menggigit putingnya. aku mengalihkan
sikit meja untuk memberi ruang, masa ni cerita video kemana, TV tengok kami
buat "wayang".

lepas tu J suruh aku stop, dan dia membuka seluar slacks aku, yang "adik"
aku dah tegang dan terbonjol keluar. selepas menanggalkan seluar dalam, dia
terus mengulum "adik" aku, terasa amat nikmat (first time kena blowjob),
walaupun J first time hisap batang, tapi macam pro, urut-urut batang dan
buah zakar. tak berapa lama aku suruh J stop pasal terasa nak pancut... mana
boleh pancut awal-awal, rugila... lepas ni nak "projek utama", kena simpan
tenaga. aku tanggalkan jeans J dan seluar kecik, mak oii, dah banjir
rupanya... panties J basah lencun. aku tak tahan melihat cipap J yang tembam
dan bercukur licin (aku memang suka cipap bercukur, best kalau nak buat
cunnilingus), aku pun terus menyerang cipap J bertalu-talu. J yang tu
berdiri terpaksa merebahkan diri atas bangku pasal kakinya dah longlai
menahan nikmat. selepas lebih kurang 10 minit menjilat cipap J, dan J dah
klimaks 3 kali, aku bersedia ke adegan seterusnya. tapi J kata dia nak '69'
dulu, so aku setuju. selepas menikmati '69' beberapa ketika, aku pun tanya J
"do you want to go all the way?". J mengganguk, sambil berkata "go easy, i'm
still a virgin". aku tanya balik "are you sure?" (gentleman la konon). J
kata "yes, let's make this a night to remember". aku pun membuka kangkang J,
mengangkat kakinya ke atas sikit untuk memudahkan "adik"ku memainkan
peranannya. cipapnya dah sedia basah menunggu kehadiran "adik"ku, muka J
memang stim habis, matanya kuyu dan nafasnya tak keruan. perlahan-lahan aku
masukkan "adik"ku dalam cipapnya, memang ketat, tapi sebab dah licin senang
jugak. aku dapat merasa kepala "adik"ku menemui halangan, selaput dara J
yang selama ini menjadi idaman lelaki. aku sorong dan tarik perlahan-lahan
hingga J dapat menyesuaikan cipapnya dengan kehadiran "adik"ku ini. aku
cakap kat J, "no turning back now, i'm going all the way..." dan merodok
selaput daranya. J menjerit kecil kesakitan, aku memujuknya kata sikit je,
kejap lagi sedap... selepas beberapa kali sorong-tarik, jelas nampak pada
muka J yang dia mula merasai kenikmatan hubungan seks ni. kami mencuba
berbagai posisi, J klimaks tak kurang 4 kali sebelum akhirnya "adik"ku pun
tewas dan memancutkan mani kedalam rahim J. J risau kot-kot dia pregnant,
tapi aku syorkan dia supaya pergi kat pharmacy dan beli pil perancang, kalau
pakai kondom tak best. J setuju. elok kami habis buat wayang, movie yang aku
pasang pun habis jugak, so kami pun memakai pakaian masing-masing. aku
mencium J dan mengucapkan "I love you", J tersenyum manja. "this is a very
special night, thank you... i love you too" kata J.

selepas hari tu, kami sering mengadakan hubungan seks, selalunya kat rumah J
pasal roommates J pun bawak balik boyfriend masing-masing dan projek dalam
bilik masing-masing. aku sponsor 50-50 untuk pil perancang J, supaya J tak
pregnant bila kami bersama, dan aku pun tak perlu pakai kondom. aku memang
sayang kat J, dan aku tahu J pun memang sayang kat aku.

lepas J graduate, dia balik malaysia untuk kerja. aku sambung buat graduate
studies lagi dua tahun. aku cakap kat J aku sanggup tunggu dia, samada dia
sanggup tunggu aku. kami still keep in touch lepas J balik, tapi bila aku
habis further study, aku dapat offer kerja kat tempat aku belajar. aku ajak
J untuk kahwin dan settle down kat sini, kerja dulu lepas tu baru balik
Malaysia, tapi J tak setuju, katanya ada family problem. last-last J
bagitahu yang dia akan berkahwin dengan calon pilihan keluarganya. aku tanya
masih ada harapan untuk aku, J kata it's best to forget her.

apakan daya, mungkin faktor jarak telah memisahkan kami.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Member