Linda

Durian Runtuh

Setelah tamat peperiksaan SPM, aku hanya duduk dikampung sambil menorah getah kepunyaan datuk ku. Suatu hari abang yahya jiran aku mengajak aku uke tempat nya untuk bekerja sebagai pekerja am sambilan di syarikat tempat nya bekerja di bandar minyak negeri pantai timur.

Aku menerima tawaran tersebut dengan hati yang terbuka. Abang yahya memang seorang yang baik dari dulu sampai sekarang dia selalu membantu aku. Abang yahya dah berkahwin dan mempunyai seorang anak yang sudah pun memasuki darjah satu. Isterinya kak ani seorang yang cantik menawan dan bersopan santun, sentiasa menjaga maruah dan tingkah laku, maklum lah dulunya beliau seorang ustazah tetapi telah bergenti dan menjadi suri rumah sepenuh masa setelah berkahwin.

Abang Yahya merupakan seorang pegawai kanan di syarikat minyak terkenal di negara ini
Hubungan aku dengan abang yahya memang baik, dia menganggap diriku macam adik nya sendiri dan juga sebagai seorang kawan. Atas dasar itu lah aku tidak lokek menghulurkan sebarang pertolongan yang diperlukan olehnya.Aku juga begitu menghormati kak ani yang sentiasa menjaga tata susila, adab sopan dan batas aurat ketika berdepan dengan ku. Ketika memulakan pekerjaan di bandar tersebut aku telah menyewa sebuah bilik yang berdekatan dengan rumah abang yahya, supaya senang untuk aku berulang alik ke tempat kerja dan membantu keluarga abang yahya sekiranya diperlukan.

Kos sara hidup di bandar tempat aku kerja tu, tinggi oleh sebab itu abang yahya mencadangakan kepada aku supaya makan malam dirumah nya sahaja. Walaupun segan aku menerima perlawaan tersebut dengan hati yang terbuka setelah didesak oleh abang yahya. Dpatlah juga kak ani meminta pertolongan aku untuk membeli barang keperluan dapur dan menghantar anak kesekolah ketika abang yahya tiada dirumah. Lama-kelamaan hubungan aku dengan keluarga abang yahya semakin akrab, terutama dengan anakya. Aku juga selalau mengajr tuisyen kepada anak nya. Begitu juga dengan kak ani, walaupun sduha biasa dengan aku. dia tetap menjaga batas susila dimana tidak mendedahkan apa yang terselindung disebalik pakaian nya kepada ku,walau pun seurat rambut.

namun begitu aku tahu kak ani seorang yang cantik, aku tengok kulit tangan je pun aku tahu kak ani memang putih melepak.
Bila keseorangan sering juga aku membayangkan menyetubuhi kak ani dan dijadikan modal melancap. Aku teringat ketika zaman persekolahan yang lepas, kawan-kawna aku menggelarkan diriku sebagai kuda keran amemiliki saiz zakar yang agak besar dan panjang berbanding dengan mereka.


Aku tidak kisah dengan gelaran tersebut, kerana aku tahu batang zakar ku yang sepanjang dekat 7 inci itu dan berurat-urat itu bila menegang mampu memberi kepuasan dan membuntingkan perempuan, ini terbukti pada makcik ku yang telah mengandung hasil persetubuhan yang kami lakukan. Aku bukan nya jenis yang suka merosakkan dara perempuan atau suka mengambil kesempatan atas kelemahan perempuan kecuali peluang tersebut datang kepada ku.

Suatu petang abang yahya meminta aku menghantar nya ke airport di bandar kuala terengganu kerana beliau terpaksa menghadiri mesyuarat tergempar keesokan hari nya. Dia juga meminta untuk aku bermalam dirumahnya menemani anak dan isterinya malam ini, kerana ketika ini musim kejadian geng rompak dan rogol. Telah berlaku dua kejadian di taman perumahan tersebut dimana isteri dan anak perempuan nya telah dirogol bergilir-gilir oleh geng tersebut yang masih lagi dalam buruan pihak polis. Selalunya ada adik kak ani yang menemani nya bila ketiadaan abang yahya, tapi kali ini, adik nya mempunyai urusan dan tidak dapat menemani kak ani.

Ketika dalam perjalanan menghantar abang yahya ke airport yang mengambil masa lebih kurang sejam lebih, dia telah menceritakan satu rahsia mengenai diri nya, dimana beliau mempunyai ramai perempuan simpanan di kuala lumpur dan hasil dari hubungan terlarang tersebut beliau telah dijangkit STD dan masih lagi dalam proses rawatan dan pemulihan. Namun begitu keadaan tersebut tidak menghalang nya melaksanakan tanggung jawab batin nya terhadap kak ani dimana abang yahya mengenakan kondom ketika mengadakan hubungan kelamin dengan kak ani, walau pun tidak disukai oleh kak ani.

yang menjadi masalah kepada abang yahya sekarang ialah kak ani ingin mengandung lagi kerana anak mereka pun dah besar. Adalah berisiko memenuhi permintaan kak ani tersebut disaat abang yahya di jangkiti STD, lagi pun rahsia abang yahya belum diketahui oleh kak ani. Abang yahya juga menceritakan tentang kelemahan isterinya yang mudah terangsang dan cepat menyerah. Kalau orang lain tahu habis lah bini aku , abang yahya menampakkan kerisauan nya. Sebab itu lah abang cerita kat kau sahaja, lagipun kau jenis yang tak suka mengambil kesempatan, tambah abang yahya lagi. Aku hanya tersenyum mendengar pujian abang yahya tersebut, dia tak tahu yang aku sering menjadikan bini nya sebagai modal untuk melancap.

Joe awak pernah melakukan hubungan seks dengan perempuan tak sebelum ini, tanya abang yahya. Terkejut jugak aku dengan pertanyaan tersebut. Tak pernah, jawab ku pendek cuba menyembunyikan kisah aku yang pernah mencurangi makcik ku dulu. Teringin nak berjubur tak, tanya abang yahya lagi. Eh benda sedap, siapa yangtak nak bang, jawab aku selamba.

Abang yahya tergelak mendengar jawapan tersebut. sebenarnya abang nak mintak tolong kau jugak, sekarang ni kak ani tak mahu bersetubuh lagi kalau abang main pakai kondom, tak sedap kata nya, lagi pun dia nak pregnant kalau main pakai kondom macam mana nakmengandung, tapi abang hentam jugak burit dia, tengah-tengah malam masa dia tak sedar tu, sambung abang yahya lagi. Abang nak buat saya buat macam mana, tanya ku lagi dalam keadaan berdebar-debar menanti arahan seterus nya. Tadi kata nak berjubur kan, malam ni cubalah berjubur dengan kak ani, kata abang yahya selamba. Ishh, abang yahya ni tak sanggup lah saya, nanti kak ani buat report kena rogol kan tak pasal-pasal saya masuk penjara, jawab ku. Awak cuba lah dulu, kalau kak ani nak buat report juga nanti abang counter lah balik dengan dia, pujuk abang yahya lagi.

Abang dah cakap kan tadi, kak ani ni jenis tidur mati, kalau dah tidur tu apa orang buat kat dia pun dia tak sedar, masa tu lah awak menyetubuhi dia lepas tu buat-buat bodoh je lah, sambung abang yahya lagi. Pasal apa abang beria-ia sangat nak saya menyetubuhi kak ani ni, tanya aku ingin kan kepastian. Semalam abang berbohong dengan dia yang abang dah menyetubuhi dia tanpa memakai kondom dan melepas kan air mani abang dalam rahim dia, tapi dia tak percaya sebab tak rasa dan tak sedar, abang cakap kat dia tengok lah nanti kalau dia mengandung betul lah tu, lepas tu dia minta abang menyetubuhi nya sebelum dia tidur, tapi abang tak nak sebab penat, sebenar nya abang tak mahu rahsia abang terbongkar.

terang abang yahya. Tu la sebab abang nak minta kau tolong bersetubuh dengan kak ani dan melepas benih kau dalam rahim dia, kalau dia mengandung pun dia ingat abang yang buat, sambung abang yahya lagi. kak ani tahu ke projek ni, tanya ku lagi. Ish kalau dia tahu tak mungkin dia nak, entah -entah yang kena siasat diri abang, ish kalau terbocor lah rahsia tu, habis rumah tangga abang, tu la abang nak minta tolong kau ni, sebab kau je abang percaya terang abang yahya. Lagi pun yang sedap nya engkau, bukan senang abang nak bagi peluang macam ni, tambah nya lagi. OK lah bang saya akan cuba, kalau tak berjaya jangan marah ye, jawab ku. Tak pe lah, kita cuba lain kali, kata abang yahya.

Selepas menghantar abang yahya, aku membeli sedikit buah tangan untuk kak ani dan anak nya dan terus memecut pulang. Dalam perjalanan tersebut kepala ligat memikir strategi untuk menyetubuhi kak ani malam ini. Setelah sampai dirumah aku sedikit terkejut melihatkan kak ani yang tidak bertudung seperti selalu, rambut nya yang ikal mengurai menambahkan keayuan wajah nya serta meningkatkan rangsangan nafsu ku. Namun begitu aku berlagak baik dan menghormati nya seperti biasa. Ketika menjamu selera makanan yang aku beli, aku melayan kak ani berboarak seperti biasa walaupun amat meliar sedikit memerhatikan tubuh kak ani, peluang yang jarang aku dapat. Setelah memeriksa kerja sekolah dan memberi sedikit tuisyen kepada anak nya, lepas itu dia pun masuk tidur. Tinggallah aku dengan kak ani sambung berborak sambil tengok tv. Tak seperti selalu dimana kak ani amat menjaga batas aurat nya tetapi lain pulak malam ini, yang mana baju kaftan yang di pakai nya mempunyai ruang lengan yang agak besar memberi peluang unutk aku menatap buah dada nya walau pun berbungkus coli setiap kali belian mengangkat tangan nya. Batang zakar ku mula berdenyut-denyut menyatakan kegeraman nya.

Joe nak tidur dengan zairol ke atau kat luar je, tanya kak ani mengakhiri perbualan kami. Kat luar je lah, kat sofa ni pun boleh, jawab ku. Kalau macam tu tak pe lah akak masuk tidur dulu, buat lah macam rumah sendiri, kalau perlukan apa-apa uruskan sendiri lah ye, sambung kak ani. setelah kak ani menghilang dalam bilik nya, aku lihat dia tidur menutup rapat pintu bilik nya, ini memberi peluang kepada aku untuk

meneruskan rancangan ku malam ini. Untuk menahan mata dan tenaga aku malam ini aku bancuh kopi tongkat ali dengan madu yang memang tersedia di dapur. Kak ani tidur dengan memadam lampu bilik nya. Perlahan -lahan aku mengintai kak ani disebalik pintu yang tidak ditutup rapat oleh nya. Kecerahan lampu diluar sudah cukup untuk aku melihat bayangan kak dalam bilik tersebut. Aku melihat kak ani tidur dengan tidak beselimut, batang zakar ku kini keras menegang melihat tubuh kak ani yang cuba aku nikmatinya malam ini. Aku mengunci jam handphone pada pukul 3 pagi untuk memulakan projek tersebut.

Selepas peristiwa bersetubuh dengan makcik ku, aku tak pernah lagi melakukan nya dengan mana-mana perempuan. lagi pun sudah lama aku tidak melancap lebih dua bulan, di saat zakar ku menegang sebegini air mani ku membuak-buak ingin keluar yang aku rancang untuk dilepas dalam faraj kak ani malam ini, barulah puas hati, lagi pun itu yang abang yahya mahukan. Tepat jam 3 pagi aku pun bangun, memang aku tak dapat tidur pun kerana teringin sangat nak berjubur dengan kak ani, semoga petua yang diajar oleh abang yahya ini berhasil.

Aku mengintai kak ani disebalik pintu bilik nya tidak rapat itu, kelihatan kak ani sedang nyeyak tidur dalam keadaan terlentang dan sedikit terkangkang, satu posisi yang baik untuk melaksanakan misi aku. Perlahan-lahan aku memasuki bilik kak ani dan menghampiri nya. Jantung ku berdebar kencang ketika itu, namun disebabkan ketegang zakar yang telah mencapai tahap maksimum itu aku teruskan niat ku. Sasaran utama ku adalah burit kak ani, yang akan aku terokai dan lepaskan air mani ku didalam nya. Perlahan-lahan aku menyingkap keatas baju kaftan nya sehingga mendedahkan burit nya yang temban dan berbulu nipis itu, benda yang aku impikan selama ini.Menggigil tubuh ku melihat keadaan tersebut. Namun begitu tubuh kak ani masih diam membisu tanpa sebarang respon.

Perlahan-lahan aku menyentuh dan mengosok-gosok permukaan faraj kak ani, kehangatan dan kelembapan mula dirasai, namun kak ani diam tiada respon. Aku tidak boleh menunggu lama, takut nanti kak ani terjaga, aku mesti meneruskan sasaran ku iaitu menusukkan zakar ku kedalam burit kak ani. Dengan berhati-hati aku naik ke atas tubuh kak ani tanpa menindih nya, cuma batang zaka rku sahaja yang bergesel dan menyentuh permukaan faraj kak ani yang hangat dan mula berair itu. Aku menekan perlahan-lahan kepala zakar ku pada lubang faraj kak ani, kehangatan dan kegelian mula dirasai pada kepala zakar ku.

Disebabkan farak kak ani tidak cukup basah, sukar juga kepala zakar ku untuk memasuki nya. Tambahan lagi kepala zakar agak besar berbanding dengan lubang burit kak ani yang kecil. AKu menyapu air liur pada kepala zakar ku untuk melicin kan nya, lalu sekali lagi ditekan pada lubang burit kak ani. Kini lubang burit kak ani terkuak menerima tekanan daripada kepala zakar ku yang terperosok masuk dan tenggelam dalam rongga burit nya. Lubang nya yang ketat dan rasa suam-suam hangat , serta kegelian menambahkan sensasi perasaan yang melanda diri ku. Kak ani sedikit mengerang menerima kemasukan kepala zakar ku, tapi badan nya masih kaku tiada respon.

Agak susah sedikit untuk aku meneruskan kemaraan batang zakar ku kerana faraj kak ani belum cukup basah, lagi pun batang zakar aku agak besar untuk lubang burit kak ani. Lantaran itu aku hanya melakukan aksi sorong tarik setakat kepala zakar ku sahaja sehinggalah dirasakan faraj kak ani cukup basah untuk aku melakukan tekanan zakar ku kedalam rongga burit kak ani. Aku menguatkan tekanan zakar ku kedalam burit kak ani yang mengerang ketika separuh daripada batang zakar ku tenggelam didalam lubang burit nya. Aku memberhentikan nya setakat itu kerana ditakuti kak ani akan terjaga dengan perbuatan aku tersebut. Ketika itu batang zakar ku dirasakan bagai tersepit didalam lubang sempit burit kak ani.

Manakala burit kak ani mula memberi respon dengan berdenyut-denyut dan mengemut-ngemut batang zakar ku. Walau pun sedikit mengerang tubuh kak ani masih kaku. Aku meneruskan tekanan zakar ku sehingga keseluruhan 7″ batang zakar ku tenggelam rapat didalam rongga burit kak ani . Aku dapat rasakan kepala zakar ku menyentuh pintu rahim kak ani, ketika itu kak ani mengerang keras sehingga kepala nya terdonggak keatas, badan nya melentik dan mula mengejang. Batang zakar ku dicengkam dan dikemut kemas oleh otot faraj kak ani. Akibat cengkaman dan kemutan tersebut batang zakar ku terasa ngilu dan kegelian sehingga dirasakan air mani ku akan terpancut bila-bila masa sahaja.

Aku menekan kepala zakar ku rapat kepada pintu kak ani dan melepas kan berdas-das pancutan mani ku kedalam rahim nya. Kak ani yang terkejut dengan pancutan tersebut telah memusingkan badan nya menyebabkan zakar ku tercabut dari dalam burit nya aku terjatuh dari katil, dengan segera aku beredar dari bilik nya dan berpura-pura nyeyak tidur di sofa. Aku tahu kak ani telah terjaga akibat perbuatan dan pancutan air mani aku tadi. Namun begitu tidak kesemua air mani ku yang tersimpan dapat dipancutkan di dalam burit kak ani, disebabkan kak ani telah terjaga, pancutan tersebut terbantut menyebabkan sisa yang keluar mengenai kain pelikat yang aku pakai.

Akibat ketidak puasan tersebut batang zakar ku masih keras menegang. Selepas beberapa ketika kak ani keluar dari bilik nya untuk ke bilik air. Dia memandang aku seketika sebelum meneruskan niat nya kebilik air. Selepas keluar dari bilik air kak ani menghampir dan mengejutkan aku yang berpura-pura nyenyak tidur. Joe ada orang ceroboh bilik kak ani tadi, kata kak ani sambil mengejutkan aku. Aku buat – buat mamai dan terkejut lalu berdiri didepan kak ani, tetapi aku lupa yang batang zakar masih menegang dan kain pelikat sedikit kebasahan akibat lelehan air mani yang masih keluar. Kenapa kak ani, tanya aku dalam buat-buat terkejut.

Entah lah joe, samada betul atau pun kak ani mimpi ke tak tau lah, kak ani perasan macam ada orang ceroboh masuk bilik kak ani dan ….jawab kak ani perlahan dan tidak meneruskan keterangan nya serta malu-malu melihat keadaan zakar ku yang masih menegang keras disebalik kain pelikat ku yang agak kebasahan didepan nya. Berdebar jugak aku ketika itu, takut dituduhnya aku yang merogol nya pulak. Tak pe lah joe, agak nya kak ani bermimpi tadi, jawab nya sambil beredar ke bilik nya. Aku lega kerana kak ani tak naik angin, walaupun pada jangkaan ku dia tahu aku yang menceroboh bilik nya tadi, berdasarkan bukti-bukti yang di tunjukkan oleh zakar ku yang masih menegang dan kain pelikat ku yang basah kerana pancutan air mani ku.

Sepuluh minit kemudian kak ani sekali lagi keluar mendapatkan aku, joe kak ani tak boleh tidur lah, takut kena ceroboh lagi, kata nya. Habis tu saya nak buat , jawab aku. Entah lah nak ajak anak kak ani teman kan pun dia dah nyenyak tidur, keluh kak ani lagi. Nak saya teman kan ke, boleh saja tapi…sambung ku tak berani menerus kan risiko nya. Itu la pasal kak ani kejut kan awak ni, selagi joe dapat menyimpan rahsia ni kak ani tak kisah tentang risikonya jawab kak ani memotong percakapan ku, seolah-olah memahami apa yang aku fikirkan. Sekurang-kurang nya kak ani tahu siapa yang bertanggung jawab melakukan nya, sambung kak ani lagi. Jom lah temankan kak ani kejap sementara terlelap, sambung kak ani lagi. Aku mengekori kak ani kebilik nya.

Jangan lupa tutup pintu tu, nanti kan tak semena-mena zairul tu masuk kan. kak ani hanya tersenyum melihat aku yang masih gugup, joe ni lah kali pertama kak ani buat benda ni dan awaklah orang pertama selain suami kak ni dapat tidur dengan kak ani, sambung kak ani lagi. Sebenar nya kak ani kesian tengok awak tadi, tu ha zakar awak yang dah menegang sangat tu hingga basah kain pelikat awak tak ada tempat nak dihalakan nya, kalau tidur dengan kak ani ni adalah tempat nak ditujukan nya tu

sambung kak ani lagi. Entah lah kak ani rasa terangsang lah pulak malam ni, mungkin disebabkan mimpi tadi kot, sambung kak ani lagi. Kini aku tahu kak ani memang tidak meyedari yang aku telah meyetubuhi diri nya. Kak ani mimpi apa tanya aku , walaupun ku tahu itu adalah perbuatan aku. Mimpi bersetubuh, basah lencun kak ani punya, jawab kak ani berseluruh. tapi rasa macam betul berlaku, sebab tu la kak ani

tanya awak tadi, sambung kak ani lagi. Dah lah tu, pergi padam lampu tu, lepas tu mari masuk dalam selimut ni, ajak kak ani yang mula berselimut. Dalam kegelapan itu aku menyelinap masuk dalam selimut dan terus memeluk tubuh kak ani. Bukan apa kak ani malu kalau terdedah, dalam selimut ni kau nak buat apa pun buat lah, kata kak ani lagi yang membiarkan aku menggomol dan mencium tubuh nya. Kejap joe, biar kak ani tukar baju dulu, mudah sikit awak nak mengerjakan nya nanti, kata kak ani memberhentikan aktiviti aku yang kini dilambung nafsu. Setelah menukar bajunya dan dengan hanya berkemban kak ani kembali mendapat kan aku yang telah pun

berbogel. Kak ani memeluk tubuh ku dan membiar aku membogel kan di sebalik selimut tersebut. Dia membisik kan kepada ku supaya melakukan dengan lembut kerana inilah kali pertama dia menyerah tubuh nya kepada orang lain, apatah lagi zakar ku yang agak besar dan panjang. Peluang tersebut aku gunakan sepenuh nya dengan meromeng, mencium menghisap dan menyonyot tetek nya, manakala tangan ku pula sibuk meramas dan mengosok-gosok burit nya yang sudah lencun dan telah pun aku nikmati itu. Kak ani yang telah terangsang itu memeluk kemas tubuh ku

disaat tubuh nya mula mengejang untuk klimak nya yang pertama. sambil megerang dia membisikkan kepada aku yang dia telah pun terpancut, basah perut ku akibat pancutan air mani kak ani yang keluar dari faraj nya. Di saat kak ani kelesuan itu aku mengambil kesempatan dengan mengangkang kaki kak ani dengan lebih luas dan mula menindih tubuh nya. Zakar ku yang dari dati keras menegang dihala tepat pada lubang burit kak ani yang sudah lencun dan hangat itu.

Kak ani mengerang bila aku menekan masuk batang zakar ku ke dalam rongga faraj nya hingga tenggelam kedasarnya. Faraj kak ani mengemut kemas batang zakar ku disaat kepala zakar ku menyentuh batu merinyam nya. Kak ani mengerang panjang dan diikuti dengan tubuhnya yang mula mengejang serta mengigil. Kak ani memeluk kemas tubuh ku sambil tangan nya mencengkam belakang ku serta kaki nya dipaut kemas pada pinggang ku. Aku membiarkan sahaja kak ani mencapai klimaks nya yang kedua. Setelah mengeluarkan air mani nya kak ani terdampar kelesuan.

Sambil tersenyum pada ku kak ani memberitahu ku yang dia telah terpancut mani nya. Aku menggunakan kesempatan tersebut untuk menikmati faraj dan tubuh kak ani dengan menghenjut batang zakar ku keluar masuk kedalam rongga faraj kak ani dengan lembut dan teratur. Kak ani mengerang lembut setiap kali batang zakar ku mencecah dasar buritnya. Disebabkan aku telah pun terpancut ketika merogol kak ani tadi, memudahkan aku mengawal kengiluan kepala zakar ku dari terpancut mani. Aku dapat bertahan agak lama jugak ketika menghenjut untuk menikmati burit kak ani. Peluh jantan mula memercik keluar dari tubuh ku dan tubuh kak ani. Aku menerus kan aktiviti tersebut sehinggakan tubuh kak ani mengejang sekali lagi untuk klimaks nya yang ketiga. Setelah kak ani kembali tenangselepas klimaks

nya aku kembali menghenjut buritnya dengan rentak yang lebih ganas dan laju sehingga terhenjut-henjut tubuh kak ani menahan hentakan batang zakar ku pada lubang burit nya. Tak disangka gerakan tersebut menyebabkan kak ani mengerang kuat, macam dalam filem blue orang putih lah pulak. Keadaan tersebut menjadikan aku lebih bersemangat untuk menyetubuhi kak ani sehinggakan aku tak mamapu lagi bertahan dan melepas kan air mani sebanyak-banyak nya memenuhi rongga burit kak ani. Kak ani mengeluh panjang ketika menerima berdas-das pancutan air mani ku yang memenuhi rongga burit nya. Selepas itu aku terdampar kepenatan di atas tubuh kak ani. Lama jugak aku menyetubuhi kak ani hampir satu jam,

berpeluh aku dibuat nya. Burit kak ani bukan setakat lencun sahaja tapi banjir dengan air mani kami berdua sehingga membasahi cadar katil nya. Setelah batang zakar ku mengendur aku mencabutnya dari lubang burit kak ani lalu membersihkan sisa air mani yang masih mengalir keluar dari rongga burit nya yang telah longgar aku kerjakan. Kak ani terlena kepenatan, begitu juga aku terlena sambil memeluk tubuh kak ani yang bogel. Memang puas aku menikmati tubuh serta burit kak ani yang warak ni.


Aku terjaga bila kak ani mengejutkan aku, alamak malu jugak aku dalam keadaan berbogel didepan kak ani. Entah bila kak ani bangun pun aku tak sedar, tengok -tengok dia dah siap mandi. Selepas mandi aku bersiap untuk pergi kerja dan menghantar anak nya kesekolah. Pagi itu macam biasa seolah-olah tiada apa yang berlaku antara aku dengan kak ani. Aku senang hati kerana misi abang yahya telah dilaksanakan tanpa bersusah payah dan mendapat kerja sama sepenuh nya dari kak ani. Walau pun abang yahya mengetahui kejadian tersebut, namun begitu dia tidak mengambil kisah perkara tersebut seolah-olah tiada sebarang hubungan antara aku dengan kak ani.

Begitu juga dengan kak ani yang masih lagi menjaga tata susila dan batas pergaulan dengan aku, namun begitu dia tidak menolak sekiranya aku teringin untuk berhubungan badan dengan nya untuk memuaskan nafsu seks ku dan setiap kali kami bersetubuh kak ani tidak pernah melarang aku dari memancutkan air mani kedalam rahim nya. Hubungan kami terhenti bila kak ani mendapati dirinya

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Member