Linda

Joey

Main Ngan Biras Aku tak sangka selepas biras aku kahwin ngan adik ipar aku, rupa rupa nya dia ada menaruh hati terhadap aku. Dia amat meminati aku sejak mula terpandang aku. Tapi setelah hampir dua puluh tahun baru dia berani mencurahkan rasa hati nya kepada ku. Pertama kali dia mencurahkan rasa hatinya kepada aku melalui sms. Kata nya saya perasan ke tidak yang dia sentiasa memerhatikan gerak geri saya setiap kali bertemu. Dia amat meminati aku dan ingin sekali mencurahkan isi hatinya kepada aku tetapi takut aku terkejut dan tidak menerimanya. Pada mulanya memang aku terkejut. Tapi setelah dia menceritakan segala masaalahnya dengan suaminya aku jadi simpati. Semenjak itu kami sering sms dan dia tidak henti henti meluahkan perasaan nya pada aku. Suatu hari dia sekeluarga telah datang dan bermalam dirumah aku. Seperti biasa suami nya akan keluar dengan rakan-rakannya sehingga subuh baru balik. Biras ku tinggal dirumah ku bersama anaknya. Malam itu hujan turun agak lebat. Kerana sejuk semua nya tidur awal. Tiba-tiba telepon bimbit ku masuk SMS. Aku dapati SMS itu datangnya dari biras ku minta aku keluar sekiranya isteriku dah tidur. Setelah aku perhatikan isteriku tidur nyenyak, aku pun kebilik nya yang tidak berkunci itu. Apabila aku masuk saja kebilik nya, dia terus peluk aku dan terus kucup mulut aku. Katanya dia teramat rindu kat aku dan telah lama teringin memeluk tubuh ku. Aku pun membalas kucupannya. Semasa kami berpeluk, batang ku terus menegang didalam kain kerana pertama kali memeluk tubuh biras ku yang gebu itu. Tangan nya pula terus memegang batang ku sambil tersenyum. Kemudian dia menarik aku ke katil. Dia berbisik kat telinga aku mengatakan batang aku panjang dan dia teringin nak menikmati nya. Selepas itu dia meletakkan tangan aku dilurah nya. Aku pun terus memainkan peranan aku memegang lurah nya yang ku rasa memang tembam sambil jari ku dimasukkan ke dalam lurahnya. Bila jari ku berada didalam lurahnya aku dapat rasakan air nya keluar begitu banyak yang menandakan dia sudah mula klimax. Selepas itu dia terus membuka baju nya. Bila baju nya dah dibuka aku terpegun melihat dua buah gunung yang mekar. Aku pun terus menghisap puting nya kiri dan kanan sambil jari tangan ku masih berada dilurahnya. Ku lihat dia sudah tidak dapat menahan nafsu nya. Memang aku akan beri kepuasan kepada nya malam itu. Setelah puas menghisap puting nya aku turun kebawah dan terus menjilat lurah nya. Terangkat-angkat punggungnya tanda kesedapan. Aku jilat sepuas puasnya seluruh lurahnya sambil menghisap kelentitnya. Dia terus merengek minta aku menyetubuhi nya segera kerana dia sudah tidak tahan lagi. Aku pun terus buka kain ku dan kangkangkan kedua dua kaki nya sambil mengucup mulut nya batang ku terus ku junamkan kedalam lurahnya yang telah penuh berair itu. Aku dapat merasakan kenikmatan yang amat sangat kerana pertama kali aku merasai tubuh selain dari isteri ku. Biras ku ini pun memang pandai melayan aku dan kemutan nya amat baik sekali. Aku dapat rasa kemutan nya seperti mencengkam batang ku. Ku sorong tarik sorong tarik sambil dia mengemut setiap kali batang ku berada didalam lurah nya. Oh...sungguh nikmat malam itu. Setelah hampir setengah jam bertarung, aku mula hendak klimax. Aku beritahunya air aku sudah hendak keluar. Dia menyuruh aku taburkan air ku kedalam lurahnya tanda cintanya pada aku. Aku pun terus hayun batangku sedalam dalamnya kedalam lurahnya dan terus pancutkan airku. Sungguh nikmatnya... Dia pun bisikkan ketelinga aku mengatakan dia amat puas dan katanya batangku sedap, panjang dan terasa didalam lurah nya. Kalau boleh dia mahukan 2 atau 3 round pada malam itu. Tapi kerana takut disedari oleh isteriku atau anaknya, kami tak dapat lakukan lebih dari sekali. Setelah 10 minit batang ku berendam dalam lurah nya, aku pun mencabut batang ku sambil mengucup mulutnya dan minta izin untuk beredar. Sebelum dia melepas kan aku, dia minta sekiranya ada peluang, dia mahu main dengan aku lagi. Kalau boleh lebih dari satu round. Sehingga sekarang aku masih berhubung dengan biras ku tanpa pengetahuan isteriku dan suaminya. Bila ada peluang yang terhad, kami sekadar berkucupan untuk melepas kan rindu. Aku memang tak sabar untuk menikmati tubuh nya lagi sekiranya ada peluang kerana tubuhnya amat gebu dan lurahnya yang tembam buat aku tak tahan....

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Member