Linda

Liza, isteriku...

"MMMMPPFFFF....mmmpffff...." kulihat wanita yang semasa gadisnya kukejar-kejar itu meronta-ronta tak berdaya. Kedua tangannya terikat kesebatang besi yang melintang. Kedua matanya ditutup oleh sehelai kain hitam yang mengikat kepalanya. Mulutnya tersumbat oleh seluar dalamnya sendiri. Dulu, ia jadi buruan banyak lelaki, termasuk aku. liza namanya. Kulitnya putih mulus. Setidak2nya, itulah yang ketika itu terlihat pada kulit wajah dan telapak tangannya. Memang hanya itulah yang boleh dilihat. Ya, sebab ia selalu berpakaian tertutup. Jubah panjang dan bertudung lebar. Aku mencintainya. Cinta sekaligus nafsu. Daripada ramai2 lelaki, akhirnya akulah yang beruntung mendapatkannya, menjadi suaminya. Aku tahu, banyak lelaki lain yang pernah menidurinya dalam mimpi. Atau, menjadikannya objek melancap mereka. Tetapi, aku bukan hanya bermimpi. Aku memilikinya secara nyata dan boleh menidurinya pada bila2 masa saja yang aku mahu. Ia juga membantuku melancap pada masa dia datang bulan. Cintaku padanya belum berubah. Yang berubah hanyalah caraku memandangnya. Tiba-tiba, entah bila dan bagaimana awalnya, aku selalu membayangkan liza dalam pelukan lelaki lain. Aku bayangkan buah dada dan kemaluannya dalam genggaman tapak tangan lelaki lain. Liza seorang isteri yang setia. Tentu saja, dalam imaginasiku itu, liza sedang disetubuhi. Aku mungkin gila. Aku membayangkan liza menderita lantaran diperkosa! Dan kini imaginasiku itu menjadi nyata. Di depanku, seorang lelaki tengah memeluknya dari belakang. Sebelah tangan lelaki itu meramas-ramas buah dadanya. Sebelah lagi dengan kasar melakukan perkara yang sama pada pangkal pahanya. Tiga lelaki sedang bersiap-siap untuk menyetubuhinya. liza, seorang isteri setia yang alim. Didepan suaminya sendiri. Atas perintah suaminya sendiri. Tentu saja, liza tak tahu perkara itu terjadi atas rancangan aku, suaminya. Itu sebabnya, kedua matanya kini terikat. Tiga lelaki itu, yang merupakan kawan baikku sendiri. bukan mudah untuk mencari orang yang boleh dipercayai. Apalagi, untuk bercerita tentang perkara2 yang sangat sensitif.wanita yang bertudung. Tapi akhirnya aku memilih juga tiga orang kawan karibku ini. Mereka satu opis denganku. Ini untuk memudahkan perbualan dan hajatku ini. Ketika aku mulai yakin tentang keseriusan mereka, kami sepakat untuk berbincang. Pertemuan itu membuatku semakin yakin. kami saling bertukar maklumat tentang diri kami masing-masing. Kawanku yang pertama,kamal. Aku memang menyukainya. Bagaimanapun, aku tak ingin isteriku disetubuhi lelaki yang 'kotor'. Perawakan kamal mirip denganku. kamal mengaku tak pernah main pelacur. Tetapi, katanya, tak kurang 3 mahasiswi pernah ditidurinya. Dua yang pertama, sekarang sudah jadi teman wanitanya. Yang menarik,semuanya bertudung labuh. "Mungkin kerana selalu menidurinya, saya jadi terangsang kalau melihat perempuan bertudung," katanya. Lelaki kedua Bob,juga opismate aku tapi dibahagian yang lain. Aku juga suka melihatnya. Ia seorang lelaki yang matang. Umurnya 10 tahun lebih tuadaripadaku. Yang aku suka, perutnya gendut. Aku memang kadang2 mengkhayalkan wajah liza yang lembut dikangkangi seorang lelaki gendut. Bob mengaku tertarik dengan tawaranku kerana dia juga ada seorang rakan bertudung labuh yang cantik dan.dia juga memperlihatkan foto gadis itu kepada kami. Memang cantik. Kata Bob, dia sudah berulangkali cuba merayu gadis itu untuk ditidurinya. Tetapi, gadis itu selalu menolak. "lepas kita rogol si liza ni, aku nak korang semua tolong aku rogol Anisa pulak yer," katanya. "Boleh. Dengan senang hati. Kalau awek kau kamal, boleh tak kitaorang rogol nanti ?" kataku. kamal kelihatan agak terkejut. "Ehh, macamana ya ?" katanya. "yerlah kamal, awek kau tu kan dah takder dara? Tak payah risau. Nanti kitaorang aturkan supaya dia tak tahu yang kau merancangnya," tambah Bob. "Well, okaylah," akhirnya kamal setuju. "Semua dah setuju kita tukar2 awek bertudung kita okay. kau pulak macamana ben ?" kali ini aku menoleh ke Ben, lelaki ketiga. Aku juga suka Ben. Tubuhnya sasa. Kulitnya hitam, seperti keturunan Arab. Melihatnya, aku terus membayangkan liza isteriku terjerit-jerit bila kemaluannya diceroboh oleh batang zakar keturunan Arab. "OK guys, minggu depan kita akan mulakan.korang nikmatilah isteriku sepuas2nya.nak buat aksi aper masa tu,kita bincang kemudian okay ?" kataku mengakhiri pertemuan. melalui email, kukirimkan kepada tiga orang kawanku itu gambar2 isteriku liza. Close up wajahnya yang lembut. Full body dengan jubah dan tudung lebar. Hinggalah kegambar2 curi ketika dia tertidur dengan jubahnya yang sengaja kusingkap hingga ke pinggang. Juga saat ketika dia tertidur keletihan setelah bersetubuh tiga round denganku yang juga merupakan gambar favouriteku. Sengaja aku minta dia tetap bertudung putih lebar dan berjubah hijau muda semasa aku menyetubuhinya. Ketika itu, aku memeluk dia sampai tertidur lelap. Lalu, dalam diam-diam aku bangun dan mengambil gambarnya. liza terlentang dengan kaki mengangkang. Jubahnya tersingkap sampai ke pinggang. Dari celah kemaluannya aku melihat spermaku berserakan. Jubahnya di bahagian dada juga kubuat terbuka dan memperlihatkan sepasang payudaranya yang montok dengan puting yang menegang. Akhirnya, idea Bob yang kami pakai. Ideanya adalah menculik liza dan membawanya ke salah satu rumah Bob yang besar. Bob menjamin, jeritan sekuat manapun tak akan terdengar keluar dari rumahnya itu. Aku tak sabar menunggu saatnya mendengar jeritan kesakitan liza nanti. Hari yang dipersetujui pun tiba. Aku tahu, pagi itu liza akan ke rumah kawannya. Aku tahu kebiasaannya. Setelah aku pergi opis, dia akan mandi. Aku gembira bila melihatnya menyiapkan jubah hijau muda dan tudung putih lebar. Ini memang pakaian favouriteku. Selalu saja aku tergoda untuk menyetubuhinya jika dia mengenakan pakaian itu. Aku tidak ke opis, tetapi ke rumah Bob. Di sana, tiga rakanku itu sudah bersiap. Kamipun bergerak ke rumahku dengan van milik Bob. Lebihkurang sepuluh minit lagi nak tiba, aku call liza. "dah mandi ker, sayang ?" kataku. "Baru siap ni bang," sahutnya. "tengah nak pakai baju ni, hi hi..." katanya manja. “mesti tengah telanjang bulat tu ?" "Hi hi... ha’ah," "pakailah baju cepat,abang takut ader orang yang nampak pulak nanti !" kataku. "yerlah sayang," sahutnya lagi. "okeylah,abang nak start kerja ni ya ? Cup mmuaachh..." kataku sambil meletakkan telefon. ketika yang sama juga van Bob berhenti di tepi rumahku yang tidak mempunyai tingkap. Jadi, liza tak akan tahu siapa yang datang. Bob, kamal dan Ben turun dan terus menuju ke belakang rumahku. Aku memberitahu mereka yang pintu belakang rumahku itu tak berkunci. Aku tak perlu menunggu terlalu lama. Kulihat kamal kembali kepadaku sambil menunjukkan isyarat ok. dengan pantas aku park van Bob di garajku sendiri. "Matanya dah tutup ker kamal ?" tanyaku. "dah bos. liza dah aku ikat dan mulutnya pun aku dah tutup. Tinggal angkut jer," katanya. Memang, kulihat Bob dan Ben sedang mengusung liza yang tengah meronta-ronta. Isteriku yang malang itu sudah berjubah hijau muda dan bertudung putih lebar. Kedua tangannya terikat ke belakang. Aku duduk di tempat pemandu van. Aku menjeling kebelakang dan melihat dua orang kawanku itu sedang memangku liza yang terbaring di tempat duduk tengah. "Ha ha... best nih," kata Bob. Aku menelan air liurku ketika jubah liza disingkap sampai ke pinggang. Tangan mereka berdua kini berebut2 untuk menjamah kemaluan liza! Ken pulak telah membuka bahagian dada jubah liza dan menarik keluar sebelah buah dadanya dari coli. Ben terus menjilatinya ! liza merintih-rintih. Gila, aku menikmati betul pemandangan itu. "cukup ler tu,jom kita bergerak," kata Bob. Kulihat jari gemuknya sedang mengorek-ngorek kemaluan isteriku liza. Itulah yang kini terjadi. liza terikat dengan tangannya ke atas. Ben pulak tengah memeluknya dari belakang, meramas2 geram buah dadanya dan pangkal pahanya. "bob, kau merokok kan ? liza memang benci sekali dengan lelaki perokok. Aku teringin sekali melihat liza dicium lelaki yang sedang merokok. Aku juga teringin Bob meniupkan asap rokoknya ke arah kemaluannya," bisikku kepada Bob. Bob mengangguk.Aku lalu mengambil posisi yang tak terlihat oleh liza, tapi aku dapat melihatnya dengan bebas. Kulihat Bob sudah menghidupkan rokoknya dan kini berdiri di hadapan liza. Dilepaskannya penutup mata liza. Mata kuyunya terkelip2 dan tiba-tiba melutut. Rontaan liza semakin menjadi2 ketika Bob menyingkap tudung putih lebarnya ke bahu. Apalagi, aku melihat tangan Ben dah pun berada di balik jubah liza. Pinggang liza menggeliat-geliat. Ben kulihat tak bosan2 menciumi wajah liza. kamal yang duduk di sebelahku sambil memainkan batang zakarnya. Bob kulihat mula melepaskan sumbatan seluar dalam liza yang tersumbat dimulutnya. "Lepaskaaaan aku.... awak semua nak apa ha’ah... lepaskaaaan aku....!" liza mula menjerit2. Jeritan marah bercampur takut. "rilexlah liza, kitaorang cuma nak main-main jer kejap ngan awak," kata Bob sambil menghembuskan asap rokok ke wajah liza. Kulihat liza cuba berpaling dengan keningnya berkerut2. “si Arab ni tak habis2 dari tadi.asyik kat muka dia jer," kata kamal. dia terbongkok2 di hadapan liza. Disingkapnya bahagian bawah jubah liza. Diclose-upnya jari tengah Ben yang sedang menjolok2 kemaluan isteriku. "Aaakhhh... setan... lepaskaaann aku...nngghhhh..." liza meronta-ronta. Jari telunjuk kamal terus menusuk2 ke dalam kemaluannya. Kulihat Bob menghisap rokoknya dalam-dalam. Tangan kirinya meramas-ramas buah dada kanan liza dari luar jubahnya. "Lepaskaaaan aku... jangaaann....jangannn buat aku macam ni.. setaan....mmmfff.....mmmmfffff....mmmpppfff... ." Jeritan liza hanya berlegar disitu. Bob mengucup bibir liza dengan buas. Mata liza terbeliak. Kulihat asap mengepul di antara kedua2 bibir yang berpaut itu. kamal mengclose-up ciuman dahsyat itu. Ketika Bob akhirnya melepaskan kuluman bibirnya, bibir liza terbuka lebar. Asap tampak mengepul dari situ. Liza kulihat terbatuk-batuk. liza masih terbatuk-batuk. Wajahnya yang putih mulus jadi tampak makin pucat. Bob berlutut di hadapan liza. Ben dan kamal membantunya menyingkapkan bagian bawah jubah liza dan merenggangkan kedua kakinya. "Wow," kata Bob sambil mendekatkan ujung rokok yang menyala ke rambut kemaluan liza yang tak berapa lebat. Sekejap sahaja bau rambut terbakar tersebar di ruangan ini. Bob lalu menyelitkan bagian filter batang rokoknya ke dalam kemaluan liza. Isteriku masih terbatuk-batuk sehingga terlihat batang rokok itu kadang seperti tersedut ke dalam. Tanpa disuruh, kamal mengclose-upnya dengan handycam. Bob melepaskan rokok itu dari kemutan kemaluan liza. Dihisapnya dalam-dalam. Lalu, dikuakkannya kemaluan liza lebar-lebar. Mulutnya dirapatkan kearah kemaluan liza yang terbuka. "Uhug...uhug...aaaakkhhh... aaaaakkhhh....aaaaakkkhhhh..." liza menjerit-jerit seolah2 terkena histeria. Bob tentu sudah mengembuskan asap rokoknya ke dalam kemaluan isteriku. "Aaakhhhh... panaaassss....adududuhhhh...." liza terus menjerit2 dan meronta-ronta. Kulihat Bob melepaskan mulutnya dari kemaluan isteriku. Kulihat kamal mengclose up asap yang mengepul dari kemaluan liza. liza kini menangis teresak2. Bob bangun dan menjilati wajahnya. dengan tiba-tiba dia mengoyakkan bahagian dada jubah isteriku.liza memekik. Begitu pula ketika Bob merentap hingga putus colinya. diaa terus menangis ketika Bob mula menjilat dan mengulum puting buah dadanya. aku melihat Ben kini berdiri di belakang isteriku. Batang zakarnya dah cukup tegang dan bersedia untuk beraksi. diaa menoleh ke arahku, seolah2 meminta persetujuanku. Aku mengangkat ibu jariku, sebagai memberi tanda persetujuan. Tak sabar lagi rasanya aku melihat isteriku merintih-rintih dalam persetubuhannya dengan lelaki lain. Aku memberi isyarat kepada kamal agar dating dengan lebih dekat lagi. "Tolong tutup lagi matanya. Aku nak liza menelan spermaku. Dia belum pernah lagi melakukannya," kataku. Kamal mengangguk dan segera menuruti perintahku. Setelah yakin yang liza tak berupaya melihatku, aku pun mendekatinya. "Aaakkhhh....aaakkkhhh..... jangaaaannn....!" liza menjerit lagi. Kali ini akibat penangan batang zakar Ben yang besar mulai menusuk2 keruang kemaluannya. Aku dapat menyaksikan bahawa baru masuk separuh sahaja, tetapi kemaluan liza tampak menggelembung seperti tidak lagi mampu menampung tusukan batang zakar pak Arab itu. Kulepaskan ikatan tangan liza. Tapi kini kedua2 tangannya kuikat ke belakang tubuhnya. Batang zakar Ben masih lagi tertusuk didalam kemaluannya. Ben kini kuberi isyarat agar duduk di lantai. Berat tubuh liza memaksa batang keras Ben semakin dalam menusuk kemaluannya. Akibatnya liza menjerit bak histeria lagi. nampaknya kali ini dia betul-betul kesakitan. Aku sudahpun menanggalkan seluarku. Batang zakarku terhunus ke hadapan wajah isteriku yang bertudung. Liza bukannya tak pernah mengulum batangku. Tapi, selalu saja dia menolak kalau kuminta air maniku ditumpahkan di dalam mulutnya. "gelilah bang," katanya memberi alasan. Tetapi kini dia akan kupaksa menelan spermaku. Kutekan kepalanya ke bawah agar batang Ben masuk lebih jauh lagi. Akibatnya liza menjerit lagi. ketika mulutnya terbuka lebar itulah kumasukkan batangku. Jeritannya terus terhenti. Aku berharap liza tak mengenali suaminya dari bau batangnya. Ughhhh... rasanya jauh lebih nikmat dibanding ketika dia mengulum batangku dengan sukarela. Aku memegang bahagian belakang kepalanya yang masih bertudung itu. Kugerakkan maju mundur. Sementara itu aku terasa Ben juga sudah mulai menaikturunkan batangnya. liza mengerang-erang. Dari celah kain penutup matanya kulihat air matanya mengalir deras. Aku tak mampu bertahan lebih lama lagi. Kutahan kepalanya ketika akhirnya spermaku menyembur deras ke dalam rongga mulut isteriku yang kucintai. Aku menarik keluar batangku. Dibahagian bawah, Bob dan kamal menarik kedua puting isteriku. Nafas liza termengah2 di antara rintihan dan tangisannya. Ben pula masih menggerakkan pinggangnya naik turun. Aku duduk bersila menyaksikan isteriku tengah dikerumuni oleh tiga orang lelaki. batang Ben masih tertusuk di dalam kemaluan liza. Kini Bob menolak dada liza hingga menyebabkannya rebah di atas tubuh tegap Ben. dia kini terus mengangkangi wajah liza. Ini dia yang sering kubayangkan. Wajah bertudung liza tersepit antara pangkal paha lelaki gendut. Aku mengambilalih handycam dari tangan kamal dan terus close up wajah liza yang sedang menderita. liza menggeleng-gelengkan kepalanya sambil menjerit-jerit. Aku membantu Ben menarik jubah hijau muda liza hingga keparas dadanya. Kini kedua tangan kasarnya menggenggam erat kedua2 buah dada liza. Meramas-ramasnya dengan kasar. Dari depan aku melihat, setiap kali puting liza dipicit keras, kemaluannya nampak berkerut seperti hendak menarik batang Ben makin jauh ke dalam. kamal tidak mahu ketinggalan. dia kini mencari2 mutiara milik liza. Selepas dijumpai, ditekannya dengan jari melalui gerakan memutar. Sesekali, bahkan disepitnya dengan dua jari. Terdengar liza mengerang-erang. Tubuhnya mengejang2 seperti menahan sakit. "Boleh aku gigit mutiaranya ?" tanya kamal kepadaku sambil berbisik. "Boleh, tapi jangan sampai terluka," sahutku sambil mengarahkan handycam kearah kemaluan isteriku. Mahasiswa fakuti kedoktoran ini benar2 melakukannya. Mula-mula dia menjilat bahagian sensitif itu. Kemudian aku lihat mutiara isteriku tersepit di antara gigi-gigi kamal. Ditariknya jauh2 seperti hendak melepaskannya. Kali ini terdengar jerit histeria liza. "Aaaaakkhhhh....saakkkkiiiittt..." Rupa2nya Bob ketika itu menarik keluar batangnya kerana Ben ingin bertukar posisi. Ben kemudiannya berdiri sambil mengangkat tubuh liza pada kedua pahanya. batangnya yang besar masih tertanam di dalam kemaluan isteriku. Terus terang aku katakana yang aku irihati jugak bila melihat batangnya yang besar itu. liza terus menjerit-jerit dalam pelukan Ben. Ben kemudian membawanya ke atas meja. Diturunkannya liza sehingga posisinya kini tertiarap di atas meja. Kedua kakinya terjuntai2 ke bawah. Kedua2 buah dadanya betul2 terletak di tepi meja. "Kita teruskan lagi, ya liza. Kulihat dia menusukkan kedua2 jarinya ke dalam kemaluan liza. "tolongggg.... hentikaaan...kamu semua ni...jahaaat..." jeritnya sambil menangis teresak2. " maafkan kami yang jahat ini, ya ?" sahut Ben, sambil kembali menyetubuhi isteriku. Suara liza dah pun serak ketika dia menjerit Tapi tak lama, Ben betul-betul mampu mengerahkan kekuatannya. Tubuh liza bergegar2. Kedua2 buah dadanya berayun2 ke muka setiap kali Ben menyorong batangnya masuk. Buah dada liza yang putih mulus kini nampak kemerah2han. Ben aku lihat betul-betul kasar. kemaluan liza kulihat menganga lebar, tetapi sekejap sahaja kembali merapat. Tak menunggu lama, kini giliran Bob pula untuk menyetubuhi liza. Liza nampaknya tidak lagi kesakitan seperti ketika dia diperkosa oleh Ben. Mungkin kerana batang Bob lebih kecil. "Aiaiaiaiiiii.... jangaaan.... aduhhhh.... sakiiit...." tiba-tiba liza mendongak dan menjerit kesakitan.rupa2nya, sambil menusukkan batangnya ke dalam kemaluan liza, Bob menusukkan jari telunjuknya ke dubur liza pula. Bob tak mahu kalah dengan Ben. dia juga turut membenamkan batangnya dengan kasar, cepat dan gerakannya tak tentu arah. Bahkan, sesekali ia mengangkat sebelah kaki liza dan memasukkan batang zakarnya secara bersilang. ketika bersetubuh denganku, biasanya posisi bersilang itu akan membuat liza melolong-lolong dalam orgasme. Tapi, kali ini yang terdengar adalah rintihan dan jerit kesakitan. ketika aku mula merasa kasihan padanya, jeritan itu berhenti.

1 comment:

Member