Linda

Berpesta...

Al Kisah Hujung Minggu Pesta... Hari yang ditunggu-tunggu sudah tiba, selesai kerja, aku terus bergegas pulang ke rumah untuk menyiapkan apa yang perlu, ruang tamu rumahku sudah aku luaskan sedikit dengan meja dan kerusi diletakkan di tepi dinding. Dengan sekali imbas, kawasan tengahnya kosong, mungkin tempat orang beradu tenaga.. hehehe.. Diana paling awal datang dengan beg sederhana besarnya dan kemudian datang Johari dan Suraya dengan beg yang agak besar. Roslan, Hani, Hamdan dan Amy datang serentak kurang sepuluh minit kemudian. Program dijadualkan bermula pada jam 11 malam dan sebelum ini, kami semua makan bersama di luar dan berbincang-bincang mengenai minggu pesta itu nanti. Kami merancang permulaan untuk pesta itu kerana kami sudah pastinya tidak tahu bagaimana untuk bermula. Aku mencadangkan tepat pada jam 11, kami semua berbaris berdepan dengan pasangan masing-masing dan mula berbogel. Masing-masing diberi peluang untuk melakukan sentuhan ringan sebelum memulakan adengan. Selepas makan, kami pulang senyap-senyap ke rumah aku dari pintu belakang kerana bahagian belakang rumah aku tiada rumah lain, hanya di bahagian hadapan tetapi agak jauh yang mempunyai rumah lain. Ada kurang 15 minit sahaja lagi, kami semua mandi terlebih dahulu dan tidak dibenarkan melihat sesama sendiri dalam keadaan bogel. Nasib baik rumah aku mempunyai tiga bilik mandi. Selepas mandi kami berpakaian baju tidur labuh tanpa pakaian lain di dalam. Semuanya sudah dirancang dengan terperinci dan kurang lima minit ke pukul 11, kami sudah berada di hadapan ruang tamu. Si perempuannya sudah berkemas cantik dengan make up. Kemudian aku bersuara "Pusingan pertama, sila baris." Kami mula berbaris dengan berdepan dengan pasangan masing-masing dan tepat jam 11 malam, aku berkata ia adalah masanya untuk mengharamkan pakaian. Jadi dengan serta-merta kami berbogel serentak. Ada yang ketawa dan ada yang tersengih serta ada yang kagum. Aku tidak melepaskan peluang untuk melihat Hani, Suraya dan Amy dalam keadaan bogel. Sungguh indah sekali, buah dada ketiga-tiga mereka juga masih segar dan membangkitkan nafsu tetapi batang aku belum lagi naik. Batang Hamdan dan Roslan sudah naik, mereka sudah bernafsu sekali. Puki mereka juga dicukur halus dan jelas menampakkan puki-puki tembam yang bakal dimasukki oleh batang-batang keras kami. "Wow Man, you dick is awesome." jerit Amy. Aku senyum bangga, Johari, Roslan dan Hamdan juga terpandang ke arah batang aku. Mereka menggeleng-gelengkan kepala, belum lagi ia tegang. Kami masing-masing menyentuh untuk memanaskan badan, Amy terus memegang dan melocok ringan pelir aku yang masih layu, bukan bermakna aku mati pucuk tetapi belum bernafsu sangat kerana biasanya kalau aku sudah membuat seseorang klimaks, masa itulah aku benar-benar bernafsu. "Sabar Amy, you got your time." usik Diana. Masing-masing memuji peralatan masing-masing. Aku juga puji buah dada Amy paling paling besar dan kelihatan mengeras. Mana tidaknya, sudah sebulan kami berpuasa. Selepas sentuhan ringan yang sudah nyata menaikkan nafsu kami semua, aku bersuara. "So pusingan pertama macam mana ? Dengan girlfriend sendiri atau orang lain ?" tanyaku. "You make the call Man." jawab Hamdan. "Kita orang ikut aje, lagipun ia idea engkau." "Ok, so sayang," aku jeling ke arah Diana. "You make this call." kataku lagi. Diana agak terkejut dengan permintaan aku itu tetapi dia sememangnya mahukan semua ini. "Ok, kita buat undi dahulu, last round baru dengan kekasih sendiri so that kita dapat buat yang lebih baik." cadang Diana, kami semua setuju. Dalam keadaan yang bertelanjang bulat, aku masuk ke dalam bilik membaca untuk mengambil pen dan kertas, yang lain dengan aksi sendiri, Hamdan dan Roslan asyik memperagakan batang mereka yang boleh aku katakan agak besar tetapi memang kalah batang aku yang American size. Johari pula duduk terkangkang di atas sofa, menunggu masa untuk memulakan projek. Kami ada masa tiga malam dua hari untuk projek mega itu dan buat apa tergesa-gesa. Betul tak. So undian pusingan pertama, aku akan buat projek dengan Amy. Melihat undian pertama itu, Amy bukan main gembira lagi, sempat dia mengenyitkan mata ke arahku. Roslan akan fµ¢k dengan Suraya, Johari akan fµ¢k dengan Diana dan Hani akan fµ¢k dengan Hamdan. Pusingan kedua, aku akan fµ¢k dengan Hani, Roslan akan fµ¢k dengan Diana, Johari akan fµ¢k dengan Amy dan Hamdan akan fµ¢k dengan Suraya. Pusingan ketiga aku akan fµ¢k dengan Hani, Roslan akan fµ¢k Amy, Hamdan dengan Diana dan Johari akan fµ¢k dengan Hani sementara pusingan keempat kami akan fµ¢k dengan girlfriend kami masing-masing. Pusingan pertama... Amy terus berlari mendapatkan aku dan sempat dia berbisik "I'm waiting for this the whole month." aku senyum sahaja. Tanpa membiarkan dia berkata-kata lagi, aku terus cium mulut Amy, dia membalas dengan ganas dan terus memasukkan lidahnya ke dalam mulutku, kami berkuluman dan semakin ganas dan tiba-tiba aku terpandang yang lain, mereka masih tidak tahu apa yang hendak dibuat. Aku menarik mulutku sekejap dan jelas terdengar bunyi mercikan mulut yang berpisah. "Hey, tunggu apa lagi, kan kita dah sebulan menunggu, buatlah." kataku sambil tersenyum lebar kerana semuanya sudah bermula. Tangan Amy sudah liar memegang batangku yang naik secara perlahan-lahan apabila Amy terus melancapkannya sambil mencium-cium leherku. Satu yang menarik tentang Amy selain dari mempunyai susuk badan yang menghairahkan ialah dia mempunyai ketinggian yang hanya kurang beberapa inci dari aku. Dia malah lebih tinggi dari Hamdan tetapi bak kata pepatah seksual atau mungkin kata pepatah yang aku ciptakan, tinggi atau rendah, di atas katil, tiada siapa yang rendah dan tiada siapa yang tinggi. Yang akan tinggi ialah nafsu dan siapa yang tewas adalah yang rendah. Selepas aku bersuara, yang lain terus memulakan tugas, Diana aku nampak terus menjalankan tugas dengan menghisap batang Johari, dia tidak pernah melakukannya kepadaku kerana aku yang terlebih dahulu melemaskan dia, dengan kata lain, dia hanya dapat melakukannya selepas aku yang lemas (sudah klimaks). Lain pula yang berlaku pada Roslan dan Suraya, Roslan menggomol-gomol buah dadah Suraya yang padat berisi itu sementara tangan liar Suraya mengocok-gocok batang Roslan yang sudah lama menegang itu. Hamdan pula sudah menjilat-jilat puki Hani dan untuk tidak menimbulkan syak wasangka, aku memainkan lagu irama perlahan dengan agak nyaring tetapi tidak keterlaluan, cukup untuk menarik perhatian orang ramai dengan bunyi yang bising di dalam rumah ini sekarang. Hani sudah mengerang-gerang kesedapan. Aku masih mencium-cium Amy dengan sepuas yang aku dapat. Aku baringkan Amy di atas kerusi sofa dan aku terus cium dari atas sehingga ke pukinya sambil tanganku mengentel-gentel puting tetek Amy yang besar itu. Seperti yang biasa aku lakukan, aku terus jilat puki Amy dengan ganas, menyebabkan Amy meraung kuat kesedapan dan sekali-sekala mengangkatkan punggungnya tanda kesedapan. Dan sedang aku menjilat-jilat ganas itu, sempat juga aku melihat Diana, dia sudah tidak dapat menahan sabar lagi dan sudah berdayung, Johari sudah memasukkan batangnya ke dalam puki girlfriend aku, pantas dia menarik dan menolak batangnya ke dalam puki Diana. Suraya pula sedang mengulum batang Roslan sebelum dengan pantas Roslan menarik kepala Suraya dan menonggengnya, aku rasa Roslan sudah tidak sabar untuk merasa puki selepas berpuasa sebulan. Hani dan Hamdan sudah lama naik kuda. Hani berada di atas Hamdan yang sedang duduk di atas kerusi, jelas menaikkan nafsu. Tiba-tiba Amy meraung kesedapan sambil kakinya memeluk kepalaku, dia sudah klimaks, air pekat tersembur keluar ke mulut dan hidungku. Apa lagi, terus aku jolokkan pukinya dengan dua jariku. Amy semakin lemas dan tiba-tiba dia meraung "You're right Diana, he's great." Dan dengan serta merta Hamdan, boyfriend Amy bersuara, "Wahh..I'm not great ?" dengan nada bergurau sambil dia memantat Hani. "Just 1st round dear..." raung Amy yang aku rasa klimaks buat kali kedua..."Stop it Man, come on fµ¢k me....fµ¢k me now..." jerit Amy. Yang lain sudah hampir hendak klimaks, Diana aku rasa sudah klimaks kerana dia meraung kuat sebentar tadi tetapi syaratnya dulu hanya perempuan sahaja yang boleh mencari klimaks dari orang lain selepas pasangan seksnya klimaks. Johari belum klimaks lagi dan dia terus mengambil kesempatan untuk fµ¢k bontot Diana. Walaupun aku sering juga fµ¢k bontot Diana tetapi ia masih ketat dan aku jangka Johari akan klimaks dalam masa yang singkat. Sedang aku lihat bukan main payah Johari hendak memasukkan pelirnya ke dalam bontot Diana, aku menyorong batangku yang bersaiz orang putih ke dalam puki Amy, dia bergetar-getar ketika aku menolak masuk batangku perlahan-lahan. Mulutnya terkumat-kamit dengan perkataan "fµ¢k me baby, fµ¢k me... oh god, fµ¢k me." Baru satu dua kali tarik dan masuk, aku merasa sesuatu yang panas di sekeliling batangku, tak sangka Amy sudah klimaks. Mungkin kerana sudah lama berpuasa, dia mudah klimaks. Sebelum masuk batang aku ini, dia sudah klimaks tiga kali. Aku cium mulut dan bermain lidah sementara menunggu klimaksnya reda dan apabila dia mula mencium liar mulutku, terus aku melakukan dayungan. Bunyi hentaman batang aku ke dalam pukinya sememangnya jelas kedengaran dan amat menghairahkan. Johari pula sudah klimaks dan memancutkan air maninya di atas perut Diana yang aku rasa klimaks lebih awal darinya. Roslan dan Suraya tidak lepas peluang melakukan adengan bontot tetapi tidak lama dan kembali ke adengan memantat puki semula, aku rasa batang Roslan tidak dapat masuk ke dalam bonton Suraya. Sedang aku mendayung laju, Roslan dan Suraya mencapai klimaks serentak dan kemudian Hani dan Hamdan juga klimaks. Tinggal hanya aku dan Amy, "I'm coming Man.. arghhh... arghhh!!!" tapi aku terus dayung kerana aku masih belum klimaks. "fµ¢k my ass Man, fµ¢k my ass...." Amy sendiri yang mencabut batang aku dan memandunya ke arah bontotnya. Aku rasa Hamdan selalu main bontot dengan Amy kerana dapat aku lihat bontot Amy yang agak kehitaman dan lebih terbuka. Aku masuk perlahan-lahan, ketat juga dan kepala aku terasa sedikit nyilu. Amy meraung kesedapan ketika aku berjaya memasukkan kepala batang aku ke dalam bontotnya. "Yeah Man, fµ¢k her harder !" Hamdan tiba-tiba membantu sambil mengocok-gocokkan batangnya yang layu itu. Peraturannya, kami (lelaki) yang sudah klimaks tidak dibenarkan melakukan hubungan seks dengan orang lain kerana kami ada pusingan bebas nanti iaitu seks bila-bila suka. Diana dan Suraya mengosok-gosok puki mereka masing-masing ketika sedang menonton aksi yang sedang aku tunjukkan itu. Aku tidak berjaya memasukkan semua batang aku ke dalam bontot Amy tetapi mampu memberikan klimaks entah yang ke berapa kepada Amy. Selepas itu aku tarik batang aku dari bontot Amy dan menonggengkannya. Gaya yang sentiasa menarik perhatian aku, dengan sekali cucuk aku masukkan semula batang aku ke dalam puki Amy dan aku rapatkan kedua-dua kakinya membuatkan batang aku semakin bergelora dan tidak lama kemudian ia mahu muntah, sedang aku memantat dia, aku bertanya hendak di dalam atau di luar, dia kata dia hendak di dalam, jadi aku pun pancut ke dalam sambil terus memeluk belakang Amy. Setelah sebulan berpuasa seks, getaran klimaks pertama itu sememangnya sangat indah sekali, punggung aku masih menghentak-hentak batang aku ke dalam puki Amy sehingga kami berdua rebah kelemasan. Peluh aku paling banyak pada pusingan pertama itu. Dan nampaknya aku jagoan pada pusingan pertama. Aku biar batang aku berendam di dalam puki Amy sebelum menariknya keluar. Amy masih kelesuan kesedapan dan tertiarap kelemasan. Aku jeling pada Diana, dia tersenyum manja. Hamdan kemudian bersalaman dengan aku seperti mengucapkan tahniah. "Honey, are you okey dear ?" tanyanya dengan nada bergurau kepada Amy. "Rest for a while." kataku kerana ia sememangnya meletihkan. Aku duduk di sebelah Diana sambil terus aku cium teteknya itu. "Now she knows how I feel right dear," usik Diana. " Amy, now you know. " sambungnya lagi. Hanya Diana sahaja yang mahu air mani dipancutkan keluar sedang yang lain mahukan ia dipancutkan ke dalam. Jadi aku tanya mengapa dia tidak mahu pancut di dalam. Dia menjawab, dia mahu aku yang pancut di dalam terlebih dahulu sebelum membenarkan orang lain pancut di dalam. Dia sememangnya sayangkan batang aku ini. Pusingan kedua.... Selepas minum satu tin air cola, kami memulakan pusingan kedua. Aku terus menghampiri Hani yang tersenyum manja menunggu kehadiranku. Roslan mengambil tempat aku di sebelah Diana dan Johari mendapatkan Amy yang masih duduk di tempat di mana aku melemaskan dia tadi. Hamdan mendukung Suraya atas meja. Kali ini, aku tidak sempat mengelak apabila Hani terus menelan batangku tapi aku yakin dia tidak dapat menelannya semua, hanya sedikit sahaja yang tinggal. Kulumannya sememangnya hebat, Diana pun tidak pernah mengulum seperti ini, aku rasa Hani memang pakar dalam mengulum, mungkin dia selalu mengulum batang Roslan. Dia sangat pandai mengulum kepala batangku sehingga menyebabkan aku mengelamun kesedapan. Oleh kerana takut terpancut lebih awal, aku pun tarik badan Hani dan memulakan projek aku, aku cium ganas mulutnya dan kemudian ke leher sebelum aku mengamuk liar di teteknya yang aku rasa sebesar dan secantik tetek Diana cuma putingnya lebih besar dan tebal Aku gigit-gigit lemah dan jelas kedengaran keluhan kesedapan Hani yang membuak-buak. Johari duduk kelemasan apabila pelirnya dihisap oleh Amy, dengan sekali ngap, seluruh batang Johari berada di dalam mulut Amy sebelum dia melakukan aksi turun naik menyebabkan Johari semakin tidak sedarkan diri. Suraya dan Hamdan sudah cepat-cepat berdayung tetapi kali ini Suraya menduduki Hamdan yang terbaring pasrah sambil tangannya meramas-ramas buah dada Suraya yang bergoyang ke atas kebawah bersama-sama dengan hentakkan Suraya yang begitu memberahikan itu. Diana dan Roslan pula aku lihat sedang melakukan aktiviti 69. Diana begitu lahap mengulum batang Roslan yang tidak sebesar batang aku dan mudah untuk dia menelan seluruh batang Roslan sambil tanganya meramas-ramas biji pelir Roslan. Diana sememangnya sukar pelir lelaki melayu yang bersunat. Roslan pula bising menjilat-jilat puki Diana dan samada lidahnya merayap ke bontot Diana, aku pun tidak tahu kerana dari sudut ketika aku sedang hendak memberikan klimaks pertama Hani, aku tidak nampak apa yang berlaku. Hani terus memeluk kepalaku dengan pehanya apabila aku menghisap kuat biji kelentitnya yang agak besar berbanding Diana. Sungguh menarik nafsu aku ketika itu kerana biji kelentit Amy pun tidak sebesar itu. Sambil aku menghisap dan menjilat-jilat puki Hani, jari kiriku mula mengorek bontot Hani kerana aku mahu terus memantat bontot Hani terlebih dahulu. Aku sudah lama geram dengan bontot Hani yang sememangnya sebesar bontot Amy tetapi lebih ketat dan membangkitkan nafsu aku apatah lagi apabila dia memakai seluar ketat. Hani tiba-tiba menarik kepala aku ke atas dan terus mencium mulut serta mengulum liar lidahku tetapi jari aku tidak berhenti dari terus membuat lubang yang agak besar di dalam bontot Hani. "fµ¢k me Man, aku tunggu sekian lama untuk ini.... aku dah tidak tahan lagi !!!" tiba-tiba dia menjerit keenakkan. Aku rasa dia sudah klimaks mungkin kerana tiga jariku sudah masuk ke dalam bontotnya dan melakukan aktiviti keluar masuk dengan pantas. "I always wanted to fµ¢k with you Man... give it to me now..." bisik Hani dengan matanya yang agak kuyu, dia sudah stim habis ketika itu. Aku pun keluarkan jariku dan kemudian memainkan kepala pelirku dibibir pukinya dan kemudian aku gosok sehingga ke lubang bontotnya. Hani sudah mengeluh kesedapan, dia meraung lagi menyuruh aku masukkan batang aku ke dalam pukinya tetapi aku menumpukan kepala batangku ke mulut bontot Hani dan serta merta Hani terus mengangkat kepalanya dan memandang ke arahku. "Now ?" mungkin dia tidak menyangka aku akan memantap bontotnya terlebih dahulu dan tanpa menjawab, aku terus menekan perlahan-lahan dan Hani terus meraung kesedapan, seketika kemudian Roslan meraung kesedapan. Aku sempat menoleh, "Argh? Dah pancut ?" aku mendengar suara Diana seperti kecewa dan meludahkan air mani Roslan yang terpancut ke dalam mulutnya. Diana memang tidak suka air mani dipancutkan ke dalam mulutnya tanpa bersedia. Roslan terbaring lemah seperti kecewa kerana tewas terlalu awal. Diana berjalan ke dapur untuk mencuci mulutnya. Ketika itu aku sudah memasukkan setengah batangku ke dalam bontot Hani dan memulakan aksi keluar masuk secara perlahan-lahan kerana Hani merapat-rapatkan bontotnya sehingga sukar untuk aku menarik dan memasukkan batang aku ke dalam. Aku pun mainkan putingnya dengan jariku dan ku gentel ganas sehingga Hani mengeletar ke kiri dan kekanan tidak lama kemudian dia klimaks dan air klimaksnya turun ke meliputi batangku dan sekaligus menjadi pelicin untuk aku melajukan akitivi memantap bontot Hani. Dan sedang aku melajukan gerakan punggungku, Diana datang secara tiba-tiba dan terus mencium mulutku sambil tangannya meramas-ramas buah dada Hani dengan kasar. Kami berkulum ganas dan semakin menaikkan nafsu aku. Dia ada hak mencari kepuasan orang lain selepas Roslan tewas terlebih dahulu dan tiada yang dapat Hani lakukan, dia terpaksa menurut sahaja. Entah tiba-tiba Diana terus mengangkang kakinya dan memberikan pukinya untuk dijilat oleh Hani. Kalau sudah bernafsu, siapa peduli lagi, Hani terus menjilat puki Diana sedang aku masuk berkulum-kulum lidah dengan Diana sambil memantap bontot Hani. "fµ¢k her honey, fµ¢k her hard, they don't believe how good you are... now give them a lesson.." bisik Diana sebelum kemudian dia menurunkan kepalanya dan menjilat-jilat puki Hani. Kadang-kadang perut aku terlanggar kepala Diana. Sedang aku memantat, Johari dan Amy sudah hendak mencapai klimaks bersama, aksi doggy sememangnya kegemaran Amy dan buah dada Amy yang besar dan ranum itu bergoyangan liar menerima hentakkan Johari dari belakang. Tidak lama kemudian, mereka berdua klimaks dan menimbulkan klimaks kepada diri aku juga, aku tanya samada hendak pancut dalam atau luar, Hani pantas menjawab pancut dalam tetapi dia terus meraung belum sempat aku klimaks. "Arghhhh..!!!!" dia sudah klimaks tapi aku terus memantat dengan laju kerana aku hendak klimaks juga. "I'm coming !!!" jeritku dan terus mencucukkan batang pelirku sedalam yang mungkin lalu rebah dibelakang Diana yang sudah kelemasan, dia juga klimaks akibat dijilat oleh Hani. Badan kami bertiga bergetar-getar kesedapan dan bermandi peluh. Diana mencabut batang pelirku dari dalam bontot Hani dan kemudian mengulumnya. Ia sudah layu ketika aku membaringkan diri aku dengan rasa letih yang amat sangat. Diana terus mengulum batang pelir aku yang layu dan Hani pula masih terus memantatkan puki Diana dengan jarinya. "Kenapa awal sangat Lan ?" tanyaku kepada Roslan yang mana batang pelirnya sudah menegak semula, sudah bersedia untuk pusingan ketiga. "Diana pandai blowjob Man, bertuahnya engkau." jawab Roslan sambil tersenyum pendek melihat Diana. Aku lihat jam di dinding, sudah hendak mencecah pukul 2 pagi. "I hope you don't cumm so early again Lan..." kata Amy yang menjadi pasangan Roslan pada pusingan ketiga ini. Aku memukul punggung Diana menyuruhnya mengambil tempat di sebelah Hamdan dan terus memanggil Suraya untuk duduk di sebelahku. Hani melangkah lesu menghampiri Johari, mungkin dia sudah tahu betapa hebatnya batang aku ini. "Takkan you guys dah letih ?" tanyaku. "Masih ada dua hari lagi ni." "Bukan letih Man, masih syok ni..." jawab Hani. Pusingan Ketiga... Kami berehat seketika, Suraya duduk malu di sebelahku dan anak matanya sering memandang batang aku yang rebah. Roslan dan Amy sudah memulakan pusingan ketiga ini dengan bercium dan meraba-raba. Hamdan dan Diana masih berbual-bual sedang Johari dan Hani masih terlentang kelesuan tetapi tangan Hani sedang mengocok-gocok batang Johari yang masih layu itu. Mungkin dia tidak pernah melakukan aktiviti seks seperti ini. Aku memulakan aktivitiku dengan mencium dan meramas buah dada Suraya yang sebesar buah dada Diana itu tetapi ia lebih kenyal dan enak diramas. Suraya mengeluh kesedapan sambil tangannya meraba-raba pehaku, mungkin hendak mencapai batang pelirku tetapi tidak kesampaian. Aku terus liar dan mencium seluruh badannya sebelum berhenti di pukinya. Kelentit Suraya seperti kelentit Diana, kemerahan, mungkin dipantat keterlaluan malam ini. Alur pukinya juga mengiurkan. Pantas aku hisap dan jilat kelentitnya seperti aku lakukan dengan Diana sambil sebelah jariku memainkan lubang bontot Suraya. Selepas pergerakan jariku lancar, aku terus masukkan satu lagi jariku ke dalam puki Suraya dan terus melakukan aktiviti cucuk tarik sambil menghisap-hisap kelentit Suraya yang semakin membesar itu. Dia jelas mengerang kesedapan. Sempat aku menoleh ke belakang, Amy dan Roslan sudah berdayung, mungkin Amy takut Roslan pancut lebih awal lagi. Kali ini, Amy dan Roslan berdiri dengan Roslan mengangkat Amy dan mengerakkan dia naik dan turun, sudah pasti sesuatu yang meletihkan tetapi aku nampak Amy bukan main seronok lagi. Diana pula dipantat secara mengiring oleh Hamdan dengan kakinya dikangkang meluas, dari jauh atau dapat melihat betapa batang pelir Hamden menerjah keluar masuk ke dalam puki girlfriend aku ketika itu. Tangan Hamdan juga liar meramas kasar buah dada Diana, dalam hati aku bersuara, "Jangan ramas kasar sangat, pecah nanti, aku punya buah dada tu.." Johari dan Hani bermain 69, mungkin kedua-duanya sudah tidak bertenaga lagi. Selepas Suraya meraung kesedapan dengan cecair pekat terpecik ke tanganku, pantas aku dirikan dia dan hadapkan mukanya ke dinding. Aku luruskan kedua belah kakinya dan perlahan-lahan aku pandu kepala pelirku mencari lubang puki Suraya dari belakang. Belum penuh masuk batang pelirku, badan Suraya sudah bergetar, takkan sudah klimaks ? bisikku. Mungkin dia berasa sakit menerima kemasukkan batang pelirku yang besar itu. Untuk mengelak rasa sakit, aku terus meramas buah dadahnya dan mencium-cium lehernya dengan berahi sekali sambil perlahan-lahan aku masukkan batang pelirku dan memulakan aktiviti sorong tarik. Dengan meluruskan kaki begitu, ia jelas merapatkan pintu puki dan menjadikan aktiviti sorang tarik semakin hangat. [Amaran], jika si perempuan belum sampai klimaks, jangan lakukan secara terburu-buru kerana ia mungkin akan menyakitkan lubang puki serta mungkin mengoyakkan kulit kepala batang anda. Sudah tentu anda akan terlepas peluang! Bila keadaan sudah lancar dan aku tanpa banyak masalah semakin melajukan sorong tarikku dan dengan bantuan Suraya, yang kadang-kadang menggoyangkan punggungnya ke kiri dan ke kanan, aku rasa hendak klimaks tetapi aku tarik batang aku keluar dan memusingkan badan Suraya. Dia sudah kelayuan kesedapan, seperti pasrah dengan apa sahaja yang aku lakukan. Aku cium buah dadanya terlebih dahulu dan aku debarkan tangannya ke dinding sambil aku biarkan batang aku terus masuk gagah ke dalam puki Suraya. Dia agak rendah dari aku dan kerana itu aku terpaksa mengangkang sedikit. Oleh kerana Suraya sudah klimaks entah berapa kali, mudah untuk aku terus melajukan batangku masuk dan keluar dari pukinya itu. Suraya meraung-raung kesedapan, dia sudah lupa dunia ketika itu dan tiba-tiba dia terus memeluk erat padaku sambil badannya bergetar-getar dan ketika itu aku dapat rasakan betapa hangatnya batang aku apabila terkena air mani Suraya. Suraya terus memelukkan sambil aku pun terus mengangkat-angkat dia sehingga aku akhirnya sampai ke kemuncak dan seperti yang lainnya, Suraya mahu aku pancut dalam. Kami berpelukan ketika jatuh di atas sofa kerana terlalu sedap. Aku masih menyucuk-cucuk masuk batangku ke dalam puki Suraya sehingga batangku berasa layu. Kami masih berpelukan, seperti Suraya tidak mahu membiarkan aku pergi, dia terus liar mencari mulutku dan mencium-cium dengan ganas. Aku rasa dia mahu lagi merasa batang aku tetapi ia sudah layu dan walaupun aku kuat nafsu tetapi aku tidak dapat menegangkan batang aku dalam masa yang sangat dekat dan lagi, ada peraturan dalam permainan ini. Kami kemudian baring berpelukan di atas sofa itu, Suraya berada di hadapan dengan aku baring di belakangnya dan melihat Hamdan dan Diana sedang hendak sampai ke klimaks. Teruk juga Diana dikerjakan oleh si Hamdan. Diana berbaring sambil menonggeng dengan Hamdan melakukan aktiviti keluar masuk batang ke dalam puki Diana dengan sangat pantas sehingga Diana meraung-raung kesedapan sepanjang aktiviti itu dan seperti biasa Diana menyuruh Hamdan memancutkan air mani di luar dan kali ini di belakang Diana. Selepas memancutkan air maninya, Hamdan terus baring lesu dan Diana pula tertiarap layu dengan raut wajah yang kesedapan. Air mani Hamdan yang tidak banyak itu masih bertakung di belakang Diana. Beberapa minit kemudian, Diana bangkit dan berjalan lemah ke dapur bersama-sama dengan Amy. Mungkin mencuci air mani Hamdan yang melekit di belakangnya. Lama juga mereka berdua berada di dalam dapur, mungkin minum seketika. Jam di ruang tamu itu menunjukkan hampir ke pukul 3 pagi. Pusingan Keempat.... Aku rasa pusingan keempat ini tidak merangsangkan kerana kami kembali dengan teman wanita masing-masing. Aku yakin, kami sudah agak keletihan setelah menghentak teman wanita rakan-rakan kami. Aku sememangnya masih bernafsu tetapi aku rasa lebih baik tenaga itu disimpan untuk pusingan bebas nanti dan juga untuk dua hari yang masih tinggal. Tetapi Suraya dan Johari sudah memulakan aksi, mereka berdua sudah melakukan aksi 69 sambil Amy dan Hamdan hanya berpelukan dan berciuman sahaja.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Member