Linda

Ain kawan isteri ku!!! Part 3

Ain membuka matanya dan memandang padaku seolah2 menyesal aku menarik tanganku dari terus bermain dipantatnya. Perlahan2 aku masukkan tanganku kedalam pantiesnya dan bermain2 ditepi pantatnya. Ain cuba menarik tanganku supaya masuk ke dalam pantatnya tapi aku menahannya dan aku lihat Ain seperti marah. Aku pun terus menurunkan pantiesnya kebawah dan Ain tidak membantah sambil mengangkat kaki supaya senang aku mengeluarkan pantiesnya. Aku pun terus membuka kangkang Ain dan aku lihat pantatnya bersih tanpa bulu dan yang lebih membuat aku geram ialah pantatnya yang rapat dan kecik. Walaupun aku dah kangkangkan lututnya seluas luasnya tapi pantatnya masih tertutup rapat. Aku geram bila tengok pant*t Ain yang kecik dan tembam tu. Aku terus menjilat pant*t Ain dan Ain tak berhenti2 merengek kesedapan dan menggelek2 punggungnya. Aku berhenti menjilat bila aku rasa Ain dah nak sampai. Ain mengeluh melihat ku dangan mata yang layunya, “abg Mad tolonglah jangan berhenti Ain dah tak tahan ni” kata Ain pada ku. Aku pun menjawab, “Ain relek je kejap lagi Ain akan dapat kenikmatan yang tak dapat Ain gambarkan”. Aku pun bangun dan mengangkat Ain dari sofa dan membaringkan nya diatas karpet. Ain menurut sahaja dengan mata nya yang dah betul2 layu. Setelah membaringkannya aku terus buat 69 dan kataku pada Ain, “tak bestlah abg je yang jilat, Ain kena jilat batang abg juga.” Aku tarik kainku keatas dan tersembul batangku keluar betul2 dimuka Ain. Ain pun memegang batangku dan terus membawanya ke mulut. Aku pun terus menjilat pant*t Ain dan Ain mengulum batangku. Bila aku rasa Ain dah nak pancut, aku pun berhenti menjilat pantatnya. Ain mengeluh lagi dan berkata, “abg tolonglah jangan siksa Ain macam ni. . Ain dah tak tahan ni.” Aku pun berkata, “kalau Ain nak lagi sedap dan sampai cepat.. biar abg gosok2 pant*t Ain dengan batang abg ya...” “tak mahulah takut nanti abg masukkan.” “abg tak akan masukkan kalau Ain tak mahu abg cuma gosok kat luar je.” “okay janji tau jangan masukkan.” “Ok” kata ku. Aku pun terus menindih Ain dan menggosok2 batang ku kat pantatnya. Aku terpaksa selak bibir pantatnya supaya batang ku berada didalam lurahnya. Aku terus mainkan batangku dilurah pantatnya dan Ain juga tak berhenti menggelek punggungnya. Kadang2 saja aku sumbat kepala takukku dalam lubangnya dan aku tarik keluar balik. Aku rasa lubang pant*t Ain sempit betul, baru masukkan takuk je aku rasa dah menyepit. Aku terus bermain dilurah dan kdg2 ku masukkan takuk batang ku didalam lubang pantatnya. Bila dah lama aku buat macam tu, aku rasa Ain dah tak tahan, bila aku masukkan aje takukku, Ain terus mengangkat punggungnya dan setengah batangku masuk. Aku cuba untuk tarik keluar batangku tapi Ain menahannya. . “abg jangan kuarkan biarkan kat dalam.” Aku pun berhenti, tarik tidak tekan pun tidak. Ain bersuara, “abg kenapa berhenti, cepatlah Ain tak tahan ni.” “Ain nak batang abg masuk dalam ke?” “ya, Ain nak semuanya masuk. . tolonglah Ain abg, Ain betul2 tak tahan ni.” “Ain tak menyesal ke nanti?” “tak Ain rela. . abg buatlah apa yang abg nak buat pada Ain, . . . Ain rela.” “okay tapi ada syaratnya.” Ain tanya balik padaku, “apa syaratnya. . Ain sanggup buat apa je.” “kalau batang abg dah masuk dan dah rasa pant*t Ain, abg akan selalu nak bukan untuk hari ni saja.” Ain jawab, boleh, abg boleh fu*k Ain bila2 je abg suka... tolonglah masukkan lagi...” Aku pun bila dia dah cakap macam tu... aku terus henjut batangku masuk habis kedalam dan aku lihat Ain tersentak bila aku buat macam tu. “Aduh bang senak perut Ain. . .” Aku diamkan sekejap batang ku hingga Ain dah mula menggelek punggungnya, baru aku start tarik dan sorong. Sambil mengenjut, tangan ku tak berhenti meramas tetek Ain, sekejap kiri sekejap kanan. Kadang2 aku ramas kuat2 teteknya hingga Ain mengadu sakit. Aku kata, “sakit tu nikmat, tahan jelah.” Aku terus meramas teteknya dengan kasar macam orang meramas tepung nak buat kueh. Aku betul2 geram dengan teteknya. Aku lihat tetek Ain dah naik merah2 kena ramas oleh ku. Batang ku tak berhenti mengenjut, kdg2 perlahan, kdg2 laju. Bila aku lihat Ain dah nak sampai, aku terus henjut sekuat2 hatiku dan Ain pun mengeluh “ahhhhhhh...” dan terus memelukku. Ain dah sampai dan aku pun berhenti mengejut. aku biarkan batangku didalam pantatnya untuk memberi nafas pada Ain. Bila Ain aku lihat Ain dah bernafas dengan betul, aku pun mengenjut perlahan2 supaya nafsu Ain naik balik. Bila Ain dah mula bagi respond, aku angkat kaki kiri Ain dan letak diatas bahu kananku dan kaki kanan masih dibawah dan aku henjut kuat2. Bila dah puas main macam tu, aku pusingkan Ain supaya merangkak dan aku henjut dari belakang. Sambil menghenjut dari belakang, jariku mengorek2 lubang juburnya. Tak lama selepas tu Ain pun mengeluh lagi... “ahhhhh” dan badannya terus jatuh keatas karpet. Aku pusingkan Ain telentang dan aku sumbat lagi batangku. Aku diam sekejap bagi Ain tenang kembali. Bila Ain dah ok balik, aku pun mula menghenjut, mula2 perlahan lama2 aku henjut sekuat2 hatiku, sekejap aku masuk dari kiri, sekejap dari kanan, sekejap dari atas dan kadang dari bawah. Macam2 cara aku main pantatnya supaya dia betul2 puas main denganku. Ain dah 4 kali sampai baru aku rasa nak terpancut, dan aku tarik batangku dan pancut diatas perutnya. Aku turun dari badannya dan baring disebalah Ain. Sambil terbaring, tanganku masih bermain2 diteteknya dan aku pun bertanya pada Ain, “mana sedap suami Ain punya dengan abg Mad punya?” Ain jawab sebenarnya suaminya tak pernah main ganas macam aku main, biasa suaminya main slow and steady je dan Ain tak pernah puas sampai 2 kali tapi main ngan abg Mad, Ain boleh puas sampai 4 kali. Aku tanya lagi pada Ain, “Ain ingat lagi tak janji Ain tadi pada abg Mad?” Ain jawab, “ingat bila2 abg nak.. abg minta je.. Ain akan bagi, lagi pun main ngan abg memang nikmat yang tak pernah Ain dapat.” Lepas releks dalam 20 minit, kami pun bangun masuk bilik untuk tidur. Sejak dari kejadian ini, sebulan sekali aku dapat main dengan Ain. komen jangan x komen bro

3 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. bagiaku bini kau untuk aku main lak amacam..

    ReplyDelete
  3. bertaubatlah....

    ReplyDelete

Member