Linda

Ain kawan isteri ku!!! Part 1

Aku berumur 30 tahun dan isteriku 26 tahun. Kami belum mempunyai anak sebab isteriku masih menuntut di Maktab Perguruan. Isteriku tinggal di asrama maktab dan cuma pulang sebulan sekali kerumah. Setiap bulan aku akan menjemput isteriku dilapangan terbang. Biasanya isteriku cuma pulang petang jumaat dan kembali ke maktab pada malam ahad. Cuma bila cuti sekolah barulah lama isteriku cuti atau ada dirumah. Isteriku tinggal diasrama bersama seorang lagi kawannya yang bernama Ain juga dah berkahwin, sama umur dgn isteriku dan suaminya seorang businessman. Selalunya isteriku akan pulang bersama Ain dan aku akan menunggu kepulangan isteriku bersama suami kawan isteriku, Rizal. Kawan isteriku juga cantik macam isteriku dan aku selalu mencuri pandang pada Ain bila mereka sampai diairport. Kadang2 aku geram juga tengok Si Ain tu sebab Si Ain ni banyak bulu2 halus dilengan dan juga dimukanya tapi aku tak berani nak lebih2 sebab dia kawan isteriku dan sudah bersuami. Suatu hari isteriku menaliponku mengatakan yang dia akan balik hujung minggu ni sebab sekolah cuti selama 2 minggu dan dia meminta kebenaran dariku untuk membawa Ain tinggal dirumah selama 5 hari sebab suaminya kena out station. Aku kata apa salahnya dan dalam hatiku sungguh gembira sebab aku akan dapat tengok Ain dengan lebih dekat lagi. Sampai masanya mereka pun pulanglah dan seperti biasa aku menunggu mereka di airport. Hari pertama Ain berada dirumahku tiada apa yang berlaku, masuk hari kedua aku dah tak tahan melihat Ain dan aku berfikir macam mana nak bantai Si Ain ni. Malam tu dalam pukul 10 kami tengah menonton TV dan aku pergi kedapur untuk membuat air, isteri tengah menonton TV bersama Ain sambil berborak. bila isteriku sedar yang aku nak kedapur dia pun ingin mengikut ku tetapi aku melarang dan aku cakap "pergilah borak ngan Ain tu, sesekali tak apalah abang buat air"; dia pun tak jadi mengikutku. Aku pun terus kedapur membuat air minuman. Aku bawa 3 cawan ke depan dan letak dimeja ruang makan. Satu cawan aku letak ubat tidur dan satu lagi aku letak ubat perangsang yang telah aku beli siang tadi. Aku pun tuang air dalam ketiga2 cawan tersebut. Cawan yang ada ubat tidur, aku bagi isteriku dan yang ada ubat perangsang aku bagi pada Ain. Kami pun menikmati air yang ku buat tadi sambil menonton TV. Setelah 20 minit, aku bangun dan cakap pada isteriku yang aku mengantuk dan nak naik tidur. Didalam bilik aku pura2 tidur dan tak lama selepas itu isteriku pula masuk bilik untuk tidur. Dalam 10 minit setelah isteriku tidur, aku pura2 menggerakkan isteriku tapi isteriku tak sedar apa disebabkan oleh ubat tidur tadi. Aku pun bangun dan keluar bilik, perlahan2 aku turun kebawah untuk melihat apa yang sedang dibuat oleh Si Ain. Aku nampak Si Ain dah gelisah dan kadang mengepit2 pahanya dan aku tahu ubat perangsang itu dah meresap. Aku nampak lagi Si Ain dah meramas2 teteknya dari luar baju tidurnya. Perlahan2 aku pergi kebelakang sofa, Si Ain masih tidak sedar sebab dia mengadap kedepan menonton TV sambil meramas2 teteknya. Aku terus memerhati apa lagi yang akan dibuat oleh Si Ain ni. Kemudian tangan Si Ain dah turun kecelah pehanya dan menggosok2 disitu. Tak lama lepas tu Ain mula menarik baju tidurnya keatas peha dan terus memasukkan tangannya kedalam pantiesnya dan terus bermain didalam pantiesnya.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Member