Linda

adik pun tahu !!!!

Senja semakin merangkak menuju malam. Abah masih lagi termenung di atas pangkin di bawah pokok cenderai di hadapan rumah. Matanya sayup-sayup merenung jalan kampung yang hanya sesekali dilalui kenderaan. Adik tahu Abah belum makan sejak tengahari, tapi adik tak mahu mengganggu Abah. Biarlah Abah bersendirian dulu melayan perasaanya. Abang Ngah, Abang De dan Abang Teh masing-masing telah pulang ke bandar selepas Asar tadi. Kak Long pula telah di bawa suaminya pulang bersama pagi tadi. Adik tahu sangat kenapa Abah bersedih hati. Bagi orang lain tentulah hairan dengan sikap Abah. Sepatutnya Abah gembira kerana Kak Long, anak perempuanya yang sulung telah pun selamat mendirikan rumahtangga. Umur Kak Long sudah menjangkau 27 tahun hinggakan sebelum ini gelaran andartu sudah di kaitkan orang kampung dengan dirinya. Semua ibu bapa lain pastinya gembira kalau anak perempuan mereka akhirnya disunting orang. Suami Kak Long pun bukannya calang-calang orang, tauke restoren yang mempunyai tiga empat cawangan di bandar, walaupun berketurunan mamak. Tapi adik tahu kenapa Abah tetap bersedih dengan ketiadaan Kak Long. Kak Long memang rapat dengan Abah. Sejak zaman remajanya, Kak Long selalu membantu Abah menoreh getah di kebun. Subuh-subuh lagi mereka telah keluar menoreh, tengahari baru balik.Sebelah petang pula Abah akan membawa Kak Long ke dusun yang terletak di hujung kampung. Walaupun pelajaran Kak Long bagus, tetapi selepas sahaja peperiksaan SRP, Kak Long tidak mahu bersekolah lagi. Abah pun tidak membantah, malah macam suka pula Kak Long berhenti sekolah. Walaupun arwah mak berusaha memujuk Kak Long supaya menyambung pelajaran, tetapi Kak Long tetap berkeras. Apabila arwah mak meninggal dunia kira-kira tujuh tahun lepas, Kak Long terus mengambil alih tugas mak sepenuh masa. Kak Longlah yang memasak, membasuh dan mengemas rumah. Disamping itu Kak Long masih rajin membantu Abah menoreh dan ke dusun. Adik tahu Abah dan Kak Long seolah-olah tidak boleh di pisahkan. Sepanjang Kak Long menjaga rumah tangga, Adik nampak Kak Long seolah-olah bahagia dan seronok sahaja. Kalau gadis lain tentu sudah memberontak dan ingin bebas. Tapi Kak Long lain, jarang sekali keluar rumah tanpa di temani Abah dan jauh sekali untuk bersiar-siar atau mempunyai teman lelaki. Kak Long tekun dengan tugasnya menjaga Abah dan kami adik beradik. Pagi-pagi lagi Kak Long dah bangun menyediakan sarapan. Namun Adik perasaan dalam seminggu, selang dua atau tiga hari Kak Long akan bangun lewat dengan rambutnya kusut masai dan wajah keletihan, seolah berjaga semalaman. Pada hari-hari seperti ini, Abah pula dengan sukarela akan menyediakan sarapan untuk kami adik beradik sebelum ke sekolah. Abah tidak pernah menegur, dan hanya membiarkan Kak Long tidur sepanjang pagi, seolah-olah Abah faham atau tahu kenapa Kak Long keletihan. Adik tahu kenapa Kak Long begitu, dan kenapa pula Abah begitu memahami masalah Kak Long. Adik dah lama tahu. Masa tu rumah Abah Cuma mempunyai tiga bilik, dan Adik berkongsi bilik dengan Kak Long yang bersebelahan dengan bilik Abah. Abang-abang yang lelaki pula tidur di bilik di bahagian dapur. Beberapa bulan selepas arwah mak meninggal, barulah Adik perasan pada malam-malam tertentu, selepas makan malam, Kak Long akan menyediakan kopi pekat bercampur dengan ginseng tongkat Ali serta madu lebah dan beberapa butir makjun penguat tenaga batin untuk Abah. Selalunya Kak Long akan tidur dengan hanya berkain batik dan baju t, tapi pada malam-malam tersebut Kak Long akan memakai baju tidur peninggalan arwah emak yang nipis dan seksi. Pada suatu malam Adik terjaga dari tidur apabila terdengar bunyi ketukan di dinding beberapa kali dari dalam bilik Abah. Sebaik Adik membuka mata, Adik nampak Kak Long bangun perlahan-lahan menuju ke pintu. Sesekali dia menjeling ka arah Adik. Adik lalu pura-pura kembali tidur. Selepas keluar Kak Long merapatkan pintu dengan perlahan mungkin takut kalau-kalau Adik terjaga. Beberapa ketika selepas Kak Long keluar, Adik terdengar pintu bilik Abah dibuka dan ditutup kembali. Adik merasa sangat hairan, apa yang Kak Long nak buat masuk ke dalam bilik Abah di tengah malam buta ni. Perasaan ingin tahu, membuatkan Adik tidak dapat melelapkan mata. Adik cuba merapatkan telinga kedinding, tetapi tidak dapat mendengar apa-apa. Lalu Adik bangun dan keluar dari bilik menuju ke bilik Abah. Dari luar Adik dapat mendengar Kak Long dan Abah sedang bercakap-cakap dengan nada yang perlahan. Sesekali Adik dengar suara Kak Long ketawa kecil. Perasaan ingin tahu Adik kian bertambah, lalu Adik melangkah ke sebelah dinding bilik Abah yang bersebelahan dengan dapur. Dari tingkap yang salah satu cerminnya telah pecah dan hanya ditutupi dengan kertas suratkhabar, Adik dapat melihat apa yang berlaku dalam bilik itu. Adik nampak Kak Long sedang berbaring di atas katil Abah dengan hanya memakai seluar dan baju dalam berwarna biru muda. Abah pula sedang berdiri disisi katil tanpa sebarang pakaian ditubuhnya. Adik nampak dengan jelas batang pelir Abah yang sudah menegang. Kak Long memang cantik orangnya. Kulitnya hitam manis dan memiliki senyuman yang menawan. Adik tahu ramai pemuda kampung yang minat dengan Kak Long, tapi Kak Long saja yang tidak mahu melayan mereka. Abah masih berdiri sambil memerhati tubuh seksi Kak Long. Tangan Abah menggosok-gosok batang pelirnya sendiri. Kak Long mula mengangkangkan kakinya. Dia tersenyum memandang Abah. Sambil itu Kak Long memainkan jarinya pada tundun pantatnya sendiri. Sesekali Kak Long menggigit bibir kesedapan. Senyuman tidak lekang dari bibirnya sambil matanya galak merenung batang pelir Abah. Semakin kuat Abah mengocok pelirnya, semakin galak pula jari Kak Long menggosok alur pantatnya. Kak Long mengerakan punggungnya ke kiri dan kanan. Mata Abah juga tidak berkelip memerhati ke arah tundun pant*t Kak Long yang tembam itu. Adik nampak sebahagian seluar dalam Kak Long mulai basah. Abah melangkah merapati katil, dan duduk disisi Kak Long. Sambil mengusap rambut Kak Long, Abah menggeselkan hidungnya pada dahi dan pipi Kak Long. Sesekali lidah Abah menyentuh cuping telinga Kak Long membuatkan Kak Long mengeliat kegelian. Abah mengucup kelopak mata dan dagu Kak Long sebelum kedua-dua bibir mereka bertaup rapat. Kak Long segera mendongakan mukanya dan membalas kucupan Abah. Sambil berkucupan tangan Abah menggosok lembut betis dan peha Kak Long. Kak Long juga tidak duduk diam, sebaliknya terus merangkul leher Abah. Agak lama juga mereka saling berbalas kucupan. Seketika kemudian Abah melepaskan bibir Kak Long dan mula mencium dan menjilat-jilat leher Kak Long pula. Sambil merengek kegelian, Adik nampak tangan Kak Long merayap dan memegang batang pelir Abah. Kak long mengurut batang pelir Abah dari atas ke bawah perlahan-lahan. Abah mengerang kesedapan. Kemudian Abah menyelak baju dalam Kak Long hingga tetek Kak Long terdedah. Abah menatap kedua-dua tetek Kak Long seketika sebelum menjilat puting dan menghisapnya dengan lembut. Rengekan Kak Long semakin kuat. Abah memutarkan lidahnya pada puting tetek Kak Long silih berganti. Kak Long memegang tangan Abah dan meletakan pada mukanya. Adik nampak Kak Long menghisap jari telunjuk abah dengan penuh nafsu. Sebelah lagi tangan Abah meramas-ramas tundun pant*t Kak Long. Sesekali Abah menyonyot tetek Kak Long sambil tangan Kak Long semakin kuat mengocok batang pelir Abah. Abah menolak lembut peha Kak Long sehingga terkangkang sebelum memasukan tangannya ke dalam seluar dalam Kak Long. Adik nampak tangan abah bergerak-gerak seolah sedang mengorek sesuatu pada pant*t Kak Long. Semakin kuat Abah mengorek pant*t Kak long, semakin kuatlah Kak Long mengerang. Adik nampak Kak Long kian tambah gelisah. Tubuhnya bergerak ke kiri dan kanan megeliat kegelian. Sesekali Kak Long mencakar-cakar belakang Abah dengan jarinya. Namun Abah nampak relek aje sambil terus mennyonyot tetek dan mengorek-ngorek pant*t Kak Long. Tiba-tiba Kak Long menarik tangan Abah menyuruh Abah berhenti dari terus mengorek pantatnya. Riak wajah Kak Long seolah sedang menahan kencing. Kak Long terus merengek sambil mengepit pahanya. Abah pula seakan faham keadaan Kak Long lalu berhenti dari megorek pant*t dan menyonyot tetek Kak Long. Abah menarik perlahan seluar dalam Kak Long sehingga tertanggal. Kemudian Abah menanggalkan pula baju dalam Kak Long. Kak Long hanya menurut sahaja. Kini Kak Long dan Abah sama-sama berbogel. Abah menarik Kak Long supaya duduk di hadapanya. Selepas itu Adik nampak Abah melutut berhadapan Kak Long. Tanpa di suruh, Kak Long lalu memegang batang pelir Abah lalu megurutnya ke atas dan ke bawah. Seketika kemudian Kak Long mula menjilat-jilat kepala pelir Abah dengan lidahnya. Selepas kepala pelir, Kak Long turut menjilat batang dan batu pelir Abah. Kepala Abah terdongak sambil mulutnya bersiut-siut menahan kesedapan. Setelah puas menjilat-jilat, Adik nampak Kak Long mula memasukan batang pelir Abah ke dalam mulutnya. Kak Long mula menghisap dan menyonyot batang pelir Abah perlahan-lahan. Pipi Kak Long kelihatan kembang kempis . Abah mula tak senang duduk apabila batang pelirnya di perlakukan sebegitu oleh Kak Long. Abah memegang kepala Kak Long dan meramas-ramas rambut Kak Long. Kak Long semakin bersemangat, lalu semakin kuat menyonyot batang pelir Abah. Pada satu-satu ketika Adik nampak Kak Long memasukan batang pelir Abah ke dalam mulutnya hampir sampai ke pangkal membuatkan Abah mengeluh panjang. Kak Long semakin ghairah menghisap batang pelir Abah sementara tangannya bermain-main pada celah pantatnya sendiri. Abah turut membantu dengan meramas dan mengentel-gentel tetek Kak Long. Hampir sepuluh minit juga Kak Long menghisap pelir Abah. Seketika kemudian Kak Long berhenti lalu bangun mencapai patung beruang panda yang arwah emak belikan untuknya semasa kecil dahulu. Kak Long memang sayangkan patung beruang itu. Patung itu sentiasa dijaganya dengan cermat. Kak Long menonggeng di hadapan Abah sambil memeluk patung beruang kesayangannya. Abah merapati Kak Long dari belakang sambil memegang batang pelirnya. Abah menggeselkan kepala pelirnnya pada celah pant*t Kak Long. Kak Long pula menggelek-gelekan punggungnya seperti penyanyi dangdut. Perlahan- lahan Abah menekan batang pelirnya masuk kedalam lubang pant*t Kak Long sehingga rapat ke pangkalnya. Kak Long memeluk erat patung beruang sambil mulutnya ternganga dan matanya terpejam menerima tusukan batang pelir Abah dalam lubang pantatnya. Kak Long dan Abah serentak mengeluh kesedapan. Abah membiarkan seketika batang pelirnya terbenam rapat didalam lubang pant*t Kak Long sambil Kak Long menggelek-gelekan punggungnya perlahan-lahan. Adik nampak Kak Long sempat menjeling dan melemparkan senyuman manja ke arah Abah sebelum mula mengerakan punggungnya kehadapan dan kebelakang. Abah pula membalas senyuman Kak Long itu. Adik nampak batang pelir Abah kelar masuk dalam pant*t Kak Long yang semakin berair. Beberapa titik air dari pant*t Kak Long jatuh menitik di atas tilam. Kak Long terus mengerakan punggungnya mengasak batang pelir Abah. Mata Kak Long semakin kuyu menahan kesedapan. Sesekali hanya mata putihnya sahaja yang kelihatan. Mulutnya tidak berhenti-henti mengerang dan merengek-rengek.Abah pula kelihatan tenang bertahan. Tangannya meramas-ramas daging punggung Kak Long yang tonggek itu. Sekali sekala Abah menepuk-nepuk punggung Kak Long membuatkan Kak Long menjerit kecil. Semakin lama Adik nampak semakin kuat Kak Long menggerakan punggungnya. Wajah Kak Long kelihatan begitu ghairah sekali. Erangan Kak Long juga semakin kerap dan bertambah kuat Patung beruang kesayangannya tetap di peluknya dengan erat. Abah terus membiarkan Kak Long beraksi. Adik nampak Abah masih setia menahan serangan pant*t Kak Long yang semakin becak berair. Batang pelir Abah yang besar itu nampak berkilat diselaputi lendir dari pant*t Kak Long. Bulu pelir Abah dan bulu pant*t Kak Long kelihatan kuyup kebasahan. Namun sesekali Abah turut mengerang terutama apabila Kak Long menekan perlahan pantatnya hingga batang pelir abah masuk hingga ke pangkal, dan kemudian Kak Long akan menarik dengan cepat. Abah nampaknya cukup seronok apabila Kak Long melakukan sebegitu berulang-ulang kali. Adik dapat mendengar Abah mengeluh kesedapan dan memuji Kak Long kerana Kak Long pandai beraksi di atas katil. Kak Long hanya tersenyum kepuasan mendengar pujian Abah itu. Hayunan punggung Kak Long semakin kuat dan bertenaga. Adik dengar Kak Long mengeluh mengatakan dia sudah nak keluar kepada Abah. Abah segera mencekak pinggang Kak Long untuk membantu Kak Long menolak dan menarik punggung Kak Long dengan lebih cepat lagi. Kak Long mula mengerang dengan agak kuat. Giginya menggigit bibir bawahnya. Patung beruangnya di peluk sekuat-kuat hati. Seketika kemudian Kak Long menekan rapat pantatnya pada batang pelir Abah. Mulutnya ternganga sambil matanya terpejam. Satu keluhan yang panjang terpacul dari mulut Kak Long sambil tangannya mencengkam kain cadar. Tubuhnya kelihatan bergetar-getar dan menggigil. Selepas beberapa ketika mengejang, tubuh Kak Long akhirnya terkulai layu. Abah membiarkan sahaja Kak Long melayan perasaanya walaupun batang pelirnya masih lagi terbenam rapat dalam lubang pant*t Kak Long. Kak Long kelihatan tercungap-cungap dengan nafasnya kencang turun naik. Abah menarik batang pelirnya dai dalam lubang pant*t Kak Long. Kemudian Adik nampak Abah menjilat pant*t Kak Long dari belakang dengan penuh nafsu. Lelehan air dari pant*t Kak Long Abah kaut dengan lidah dan menelannya. Kak Long pula memasukan ibu jarinya ke dalam mulut dan menghisapnya seperti bayi. Selepas puas menjilat, Abah menekan pinggang Kak Long kebawah hingga punggung Kak Long tertonggek ke atas. Dengan agak kasar Abah menusuk kembali batang pelirnya ke dalam lubang pant*t Kak Long. Tanpa berlengah lagi Abah terus mendayung. Kali ini tindakan Abah begitu agresif dengan tujahan yang keras dan laju. Kak Long bertahan dengan memaut kepala katil menyebabkab katil itu mula bergoyang dengan agak kuat. Gabungan bunyi goyangan katil dan decupan keluar masuk batang pelir Abah memecah keheningan malam itu. Semakin lama adik nampak semakin kuat Abah menghentak lubang pant*t Kak Long. Kak Long kelihatan cuba sedaya upaya menahan asakan Abah yang semakin ganas dan bertubi-tubi itu. Kangkangannya di buka seluas mungkin bagi memudahkan Abah meneruskan agendanya. Tubuh Kak Long bergoyang kuat seiring dengan goyangan katil itu. Kak Long kembali tercungap-cungap, namun patung beruang pemberian arwah emak tetap kemas dalam dakapannya. Adik nampak sepanjang Kak long disetubuhi Abah memang sedetik pun Kak Long tidak melepaskan patung beruang itu. Wajah Abah kelihatan berkerut-kerut kesedapan, namun tujahannya batang pelirnya meneroka lubang pant*t Kak Long tetap berterusan. Hentakan batang pelir Abah semakin mengganas membuatkan punggung Kak Long terangkat-angkat. Adik nampak tangan Abah mencengkam kuat pinggang Kak Long. Kak Long terjerit-jerit kecil, namun Abah kelihatan langsung tidak menghiraukan jeritan Kak long itu sebaliknya terus menggandakan serangan batang pelirnya pada lubang pant*t Kak Long. Sesekali Abah menepuk-nepuk daging punggung Kak Long yang bulat berisi itu membuatkan Kak Long semakin kerap menjerit, tapi nampaknya Abah makin bertambah ghairah. Sambil terus bertahan dari tujahan batang pelir Abah, Adik nampak Kak Long meraup air pantatnya dengan tangan lalu menyapukan pada mulutnya. Dengan ghairahnya Kak long menjilat jarinya itu sambil melemparkan senyuman ke arah Abah. Abah membalas senyuman Kak Long sambil melajukan lagi tujahan batang pelirnya. Kak Long terus menghisap lagi ibu jarinya sendiri seperti bayi yang sedang kehausan. Adik merasakan hampir 20 minit juga lamanya Abah membalun pant*t Kak Long, sebelum tiba-tiba Abah mula mendengus dengan agak kuat. Muka Abah berkerut-kerut menahan sesuatu. Abah berhenti menghayun, sebaliknya menekan masuk batang pelirnya serapat-rapatnya kedalam pant*t Kak Long. Adik dapat mendengar Abah menyuruh Kak Long mengemut kuat-kuat. Abah memaut pinggang Kak Long dan melentikan badannya ke belakang. Kak Long turut menolak punggung ke belakang supaya batang pelir Abah terbenam rapat ke dalam pantatnya. Serentak itu Abah melepaskan satu keluhan yang panjang sambil tubuhnya tergigil-gigil. Adik nampak punggung Kak Long bergerak-gerak mengemut batang pelir Abah. Selepas beberapa minit, Abah menarik batang pelirnya yang masih agak keras dari dalam lubang pant*t Kak Long. Kedua-duanya berbalas-balas senyuman kepuasan. Abah terus berbaring di sebelah Kak Long. Kak Long pula meniarap sambil meletakan kepalanya di atas dada Abah. Dengan nafas yang masih lagi turun-naik Abah mengusap manja rambut Kak Long, sementara tangan Kak Long mencuit-cuit batang pelir Abah yang separuh terlentok dengan jarinya. Perlahan-lahan Adik beredar dan masuk semula ke dalam bilik. Bila mengenangkan peristiwa tersebut, Adik tidak merasa hairan jika Kak Long beria-ia tidak mahu berkahwin dan Abah begitu berat untuk melepaskan Kak Long. Kalau tidak kerana Mak Ngah dan Pak Ngah yang beria-ia memaksa, Adik pasti Kak Long akan terus mahu bersama dengan Abah. Jam didinding sudah menunjukan pukul sebelas malam. Suasana kampung sudahpun sunyi sepi. Hanya yang kedengaran adalah bunyi burung pungguk memanggil-manggil bulan idamannya. Adik melangkah keluar dari bilik. Bilik Abah masih terang, tentu Abah masih belum tidur. Adik ke dapur, dan melihat kopi pekat dengan madu lebah serta tiga biji makjun penguat tenaga yang Adik buat selepas makan tadi sudah licin Abah minum. Adik tersenyum sendirian. Selepas mencuci cawan kopi tersebut, Adik kembali ke bilik. Semasa Adik melintasi bilik Abah, senyap sunyi sahaja. Adik menanggalkan baju dan kain batik yang Adik pakai. Cuma tinggal seluar dalam dan coli berwarna biru air. Adik membuka almari Kak Long dan mengeluarkan baju tidur nipis peninggalan arwah emak lalu memakainya. Adik menyembur minyak wangi dan memakai bedak dan gincu berwarna merah pekat. Selepas itu Adik mencapai patung beruang panda kesayangan Kak Long dan memeluknya. Dengan debaran di dada, Adik melangkah menuju bilik Abah. Adik cuba membuka pintu namun berkunci dari dalam. Adik mengetuk pintu beberapa kali. Selepas beberapa ketika pintu di buka. Abah yang hanya berkain pelikat yang tidak di ikat kelihatan terkejut. Abah terpaku di muka pintu melihatkan adik yang berdiri dengan pakaian dan patung beruang seperti kebiasaan Kak Long. Adik membaiarkan Abah yang masih terpana, lalu Adik menanggalkan baju tidur dan naik ke atas katil. Adik membuka kangkang lalu memainkan jari pada belahan pant*t Adik. Adik menjeling Abah sambil tersenyum menggoda. Tanpa disedari, tangan Abah terlepas pegangan pada kain pelikatnya dan kain itu terburai di lantai. Mata Adik secara automatik terus tertumpu pada batang pelir Abah yang sedang beransur-ansur mengeras. Mata Abah bulat merenung celahan kangkang Adik. Abah mula tersenyum. Riak-riak kegembiraan mula terpamer jelas di wajahnya. Abah mengurut-urut batang pelirnya yang semakin keras memacak, tanpa mengalihkan pandangan matanya dari pant*t Adik. Perlahan-lahan Abah melangkah ke arah Adik. Tanpa di duga, tiba-tiba Abah menerkam dan terus memeluk serta menggomol Adik bertalu-talu. Adik hanya membiarkan Abah mengerjakan tubuh Adik. Dengan rakusnya seperti orang yang sudah lama kemaruk pant*t, Abah menanggalkan coli dan seluar dalam Adik. Tanpa berlengah Abah mencium dan menjilat tubuh Adik bertalu-talu. Adik hanya pasrah menyerah. Adik rela di perlakukan apa saja oleh Abah malam ini. Lagi pun tiada apa yang hendak Adik kesalkan. Adik pun bukannya ‘dara’ lagi. Hmm…Adik pun manusia biasa, mana mampu menahan nafsu setelah kerap kali menyaksikan kenikmatan Kak Long disetubuhi Abah. Dengan siapa Adik buat??…Err…kena cerita ke?..Ok lah..first time Adik kena balun dengan Pak Mat, jaga kat sekolah Adik dalam Guard Room masa Adik tingkatan dua lagi. Lepas tu Adik kena dengan Cikgu Ripin, guru penolong kanan kat sekolah, lepas tu dengan Pak Ali, pemandu bas sekolah Adik, lepas tu dengan Uncle Tan, tauke kedai runcit kat kepala simpang, lepas tu dengan Pak Hussin, siak masjid, lepas tu dengan Abang Hasmin, pekerja Indon kat ladang sawit hujung kampung, lepas tu dengan Atuk Ngah, atuk sedara Adik, lepas tu dengan Pakcik Daud, bapa kawan sekolah

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Member